fbpx

Follow Us :

Gigi Bungsu : Pengertian, Gejala dan Cara Mengatasinya!

Bagikan :

gigi bungsu adalah

Apa Itu Gigi Bungsu?

Gigi bungsu, juga dikenal sebagai gigi ketiga belas atau molus ketiga, adalah salah satu jenis gigi yang tumbuh paling terakhir pada rahang manusia. Biasanya, seseorang memiliki empat gigi bungsu, dua di rahang atas dan dua di rahang bawah. Pertumbuhan gigi bungsu biasanya terjadi pada usia remaja hingga awal dewasa, umumnya antara usia 17 hingga 25 tahun.

Gigi bungsu sering kali menjadi perhatian karena sering menyebabkan masalah kesehatan oral. Karena letaknya yang paling belakang dan pertumbuhannya yang terjadi setelah gigi-gigi lain, gigi bungsu dapat mengalami impaksi, yaitu kondisi di mana gigi tersebut tidak dapat tumbuh secara normal atau sepenuhnya. Hal ini bisa menyebabkan berbagai masalah, termasuk rasa sakit, peradangan gusi, dan bahkan infeksi.

Beberapa orang mengalami pertumbuhan gigi bungsu tanpa masalah, sementara yang lain mungkin mengalami ketidaknyamanan atau komplikasi yang memerlukan perawatan medis, bahkan hingga pencabutan gigi bungsu.

Fungsi Gigi Bungsu

Gigi bungsu, meskipun sering menjadi sumber masalah kesehatan oral, sebenarnya memiliki fungsi penting dalam sistem pencernaan dan kesehatan mulut secara keseluruhan. Berikut adalah beberapa fungsi gigi bungsu:

Proses Pencernaan

Gigi bungsu berperan dalam proses pencernaan makanan. Meskipun pertumbuhannya terjadi pada tahap akhir, mereka tetap membantu dalam mengunyah makanan sebelum dicerna di dalam lambung. Proses ini merupakan langkah awal dalam pemecahan makanan menjadi bentuk yang lebih mudah dicerna oleh tubuh.

Dukungan Struktur Rahang

Gigi bungsu membantu memberikan dukungan struktural pada rahang. Meskipun seringkali ruang untuk pertumbuhan gigi bungsu terbatas, kehadiran gigi ini dapat membantu mencegah penyusutan tulang rahang dan mempertahankan struktur wajah.

Penjagaan Ruang Gigi

Gigi bungsu, jika tumbuh dengan baik, dapat membantu menjaga ruang di antara gigi-gigi yang lain. Ini dapat mencegah gigi-gigi lain mengalami pergeseran atau penumpukan yang dapat menyebabkan masalah seperti gigi bergeser atau penumpukan plak.

Meskipun gigi bungsu memiliki fungsi ini, namun pada beberapa kasus, mereka bisa menjadi sumber ketidaknyamanan atau masalah. Impaksi, pertumbuhan tidak normal, atau ruang yang terbatas dalam rahang seringkali menyebabkan masalah dan memerlukan perhatian medis. 

 

Penyebab Gigi Bungsu

Penyebab tumbuhnya gigi bungsu dapat melibatkan beberapa faktor, dan kondisi tersebut bisa berbeda-beda untuk setiap individu. Berikut adalah beberapa penyebab umum pertumbuhan gigi bungsu:

Genetika

Faktor genetik memainkan peran penting dalam pertumbuhan gigi bungsu. Jika orang tua atau saudara kandung Anda mengalami pertumbuhan gigi bungsu yang sulit atau impaksi, kemungkinan Anda juga akan mengalami hal serupa.

Ruang Terbatas

Struktur rahang yang sempit atau kurangnya ruang dalam rahang untuk menampung gigi bungsu dapat menyebabkan gigi ini tumbuh secara tidak normal atau impaksi.

Arah Pertumbuhan Gigi

Gigi bungsu kadang-kadang dapat tumbuh dalam arah yang tidak tepat, menyebabkan impaksi atau menekan gigi sekitarnya.

Usia

Gigi bungsu biasanya mulai tumbuh pada usia remaja hingga awal dewasa, yaitu antara usia 17 hingga 25 tahun. Proses pertumbuhan ini sendiri bisa menyebabkan ketidaknyamanan dan masalah kesehatan oral.

Ketidakseimbangan Antara Ukuran Gigi dan Rahang

Jika ukuran gigi bungsu tidak seimbang dengan ukuran rahang, hal ini dapat menyebabkan impaksi atau pertumbuhan yang tidak normal.

Infeksi Gusi

Infeksi pada area gusi di sekitar gigi bungsu dapat mempengaruhi pertumbuhan normalnya dan menyebabkan masalah kesehatan.

Pemeliharaan Gigi yang Kurang Baik

Kurangnya perawatan gigi yang baik, seperti menyikat gigi dan membersihkan daerah di sekitar gigi bungsu, dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan oral terkait gigi ini.

Mengunyah Tekanan

Beberapa kebiasaan seperti mengunyah dengan kuat atau tekanan yang berlebihan saat mengunyah dapat memengaruhi pertumbuhan gigi bungsu.

Penting untuk berkonsultasi dengan dokter gigi secara teratur untuk pemantauan dan mendeteksi potensi masalah gigi bungsu sejak dini. 

 

Gejala dan Masalah yang Terkait dengan Gigi Bungsu

Gejala dan masalah yang terkait dengan gigi bungsu dapat bervariasi, dan seringkali mereka muncul selama proses pertumbuhan atau setelah gigi bungsu benar-benar tumbuh. Berikut adalah beberapa gejala dan masalah umum yang terkait dengan gigi bungsu:

Rasa Sakit Gusi

Salah satu gejala umum adalah rasa sakit atau ketidaknyamanan di sekitar gusi yang terkait dengan pertumbuhan gigi bungsu. Hal ini dapat disebabkan oleh tekanan pada jaringan gusi saat gigi bungsu tumbuh.

Gusi Bengkak dan Merah

Proses pertumbuhan gigi bungsu dapat menyebabkan peradangan pada gusi, yang dapat diidentifikasi dengan gejala gusi yang bengkak dan berwarna merah.

Ketidaknyamanan saat Mengunyah

Gigi bungsu yang tumbuh tidak normal atau impaksi dapat menyebabkan ketidaknyamanan saat mengunyah makanan. Ini bisa menciptakan rasa sakit atau tekanan di area sekitar gigi bungsu.

Rasa Sakit di Rongga Mulut dan Telinga

Beberapa orang mengalami rasa sakit yang menjalar dari gigi bungsu ke rongga mulut atau bahkan telinga. Hal ini dapat terjadi karena tekanan yang dihasilkan oleh pertumbuhan gigi.

Infeksi Gusi (Perikoronitis)

Jika gusi di sekitar gigi bungsu terluka atau terinfeksi, dapat terjadi perikoronitis, yang ditandai dengan gejala seperti rasa sakit, bengkak, dan bahkan keluarnya nanah.

Ketidaknyamanan Umum

Pada beberapa kasus, gigi bungsu yang tumbuh dapat menyebabkan ketidaknyamanan umum seperti sakit kepala atau nyeri di leher dan bahu.

Impaksi Gigi Bungsu

Gigi bungsu seringkali mengalami impaksi, di mana gigi tersebut tidak dapat tumbuh dengan normal karena terhalang oleh gigi-gigi lain atau jaringan gusi. Ini dapat menyebabkan rasa sakit dan masalah lainnya.

Pembengkakan Pipi

Pertumbuhan gigi bungsu yang tidak normal dapat menyebabkan pembengkakan pada pipi, terutama jika terjadi infeksi atau peradangan.

Jika Anda mengalami salah satu dari gejala ini, segera berkonsultasi dengan dokter gigi. Pemantauan rutin dan perawatan yang tepat dapat membantu mencegah atau mengatasi masalah kesehatan oral yang terkait dengan gigi bungsu.

 

Mitos dan Fakta Tentang Gigi Bungsu

  1. Mitos: Semua Orang Harus Mencabut Gigi Bungsu
  • Fakta: Tidak semua orang perlu mencabut gigi bungsu. Keputusan untuk mencabut bergantung pada kondisi kesehatan gigi bungsu dan pertimbangan spesifik setiap individu.
  1. Mitos: Semua Gigi Bungsu Menyebabkan Masalah
  • Fakta: Meskipun banyak orang mengalami masalah dengan gigi bungsu, tidak semua gigi bungsu menyebabkan masalah. Beberapa orang dapat memiliki pertumbuhan gigi bungsu tanpa gejala atau masalah yang signifikan.
  1. Mitos: Semua Gigi Bungsu Tumbuh Pada Usia 18 Tahun
  • Fakta: Waktu pertumbuhan gigi bungsu dapat bervariasi. Meskipun banyak orang mengalami pertumbuhan gigi bungsu pada usia 17-25 tahun, ada juga yang mengalami pertumbuhan lebih awal atau lebih lambat.
  1. Mitos: Mencabut Gigi Bungsu Akan Selalu Menyakitkan
  • Fakta: Meskipun beberapa ketidaknyamanan atau rasa sakit dapat terjadi setelah pencabutan, prosedur ini biasanya dilakukan dengan anestesi lokal untuk meminimalkan rasa sakit.
  1. Mitos: Pencabutan Gigi Bungsu Selalu Diperlukan Saat Impaksi
  • Fakta: Pencabutan tidak selalu menjadi satu-satunya pilihan untuk gigi bungsu impaksi. Dalam beberapa kasus, penanganan medis atau pembedahan untuk memperbaiki posisi gigi bungsu dapat dilakukan.
  1. Mitos: Gigi Bungsu Hanya Perlu Dicabut Jika Menyebabkan Rasa Sakit
  • Fakta: Meskipun rasa sakit dapat menjadi indikasi untuk mencabut, pertimbangan lain seperti impaksi, risiko infeksi, atau kerusakan pada gigi dan gusi juga harus dipertimbangkan.
  1. Mitos: Semua Gigi Bungsu Tumbuh dengan Impaksi
  • Fakta: Meskipun impaksi umum terjadi pada gigi bungsu, tidak semua gigi bungsu mengalami impaksi. Beberapa orang dapat mengalami pertumbuhan normal tanpa masalah impaksi.
  1. Mitos: Gigi Bungsu Tidak Memiliki Fungsi Penting
  • Fakta: Gigi bungsu memiliki fungsi penting dalam proses pencernaan dan dapat memberikan dukungan struktural pada rahang.

Memahami perbedaan antara mitos dan fakta mengenai gigi bungsu dapat membantu individu membuat keputusan yang lebih terinformasi tentang perawatan dan pemeliharaan kesehatan gigi mereka. Konsultasi dengan dokter gigi adalah langkah penting untuk mendapatkan informasi dan rekomendasi yang akurat.

 

Tips Merawat Gigi Bungsu yang Sehat

1. Pemantauan Rutin oleh Dokter Gigi

Berkonsultasi dengan dokter gigi secara rutin untuk pemeriksaan gigi dan gusi membantu mendeteksi potensi masalah gigi bungsu sejak dini.

2. Menjaga Kebersihan Gigi yang Baik

Menjaga kebersihan gigi bungsu dengan menyikat gigi dua kali sehari dan menggunakan benang gigi setiap hari membantu mencegah penumpukan plak dan mengurangi risiko infeksi.

3. Kompres Dingin untuk Mengatasi Pembengkakan

Jika mengalami pembengkakan atau ketidaknyamanan pada gusi di sekitar gigi bungsu, dapat mencoba menggunakan kompres dingin untuk mengurangi pembengkakan dan meredakan rasa sakit.

4. Bilas dengan Larutan Garam

Berkumur dengan larutan air garam hangat dapat membantu mengurangi peradangan dan memberikan rasa lega pada area sekitar gigi bungsu.

5. Hindari Makanan dan Minuman Panas

Hindari makanan dan minuman panas setelah pencabutan gigi bungsu untuk mengurangi risiko peradangan dan ketidaknyamanan.

6. Konsumsi Makanan Lembut

Selama masa pemulihan setelah pencabutan, disarankan untuk mengonsumsi makanan lembut yang tidak memerlukan banyak pengunyahan untuk menghindari tekanan berlebih pada area gigi bungsu yang baru dicabut.

7. Ikuti Petunjuk Pasca Pencabutan

Jika gigi bungsu telah dicabut, penting untuk mengikuti petunjuk pasca pencabutan yang diberikan oleh dokter gigi, termasuk perawatan dan obat-obatan yang mungkin diresepkan.

8. Hindari Kebiasaan Mengunyah yang Berlebihan

Menghindari kebiasaan mengunyah yang berlebihan, terutama selama proses pertumbuhan gigi bungsu, dapat membantu mencegah ketidaknyamanan dan masalah lainnya.

Berkonsultasi dengan Dokter Gigi Jika Ada Gejala:

Jika mengalami gejala seperti rasa sakit yang berlebihan, peradangan, atau infeksi, segera berkonsultasi dengan dokter gigi untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Perhatikan Tanda-tanda Infeksi:

Waspadai tanda-tanda infeksi seperti bau mulut yang tidak normal, rasa sakit yang berlanjut, atau keluarnya nanah, dan segera hubungi dokter gigi jika gejala tersebut muncul.

Dengan memperhatikan perawatan dan tindakan pencegahan ini, dapat membantu menjaga kesehatan gigi bungsu dan mencegah potensi masalah kesehatan seputar gigi bungsu. Jika Anda ingin berkonsultasi seputar kesehatan gigi segera jadwalkan konsultasi di Klinik Gigi MHDC.

 

Artikel ini ditinjau oleh: drg. Laila Novprianti

Artikel Lainnya
Promo Lainnya
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP