fbpx

Follow Us :

Overview

Alergi makanan adalah reaksi sistem kekebalan tubuh yang terjadi sesaat setelah Anda memakan makanan tertentu. Bahkan sejumlah kecil zat tertentu dapat memicu tanda dan gejala seperti masalah pencernaan, gatal-gatal atau saluran udara bengkak. Pada beberapa orang, alergi dapat menyebabkan gejala parah atau bahkan reaksi yang mengancam jiwa yang dikenal sebagai anafilaksis.

Reaksi ini biasanya mempengaruhi sekitar 8% anak-anak di bawah usia 5 tahun dan hingga 4% orang dewasa. Meskipun tidak ada obatnya, beberapa anak dapat mengatasi permasalahan mereka seiring bertambahnya usia.

Sangat mudah untuk mengacaukan gejala-gejala yang muncul dengan reaksi yang jauh lebih umum yang dikenal seperti intoleransi makanan. Meskipun mengganggu, penyakit tersebut adalah kondisi yang kurang serius yang tidak melibatkan sistem kekebalan tubuh.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Ketika Anda memiliki alergi makanan, sistem kekebalan tubuh Anda secara keliru mengidentifikasi makanan atau zat tertentu dalam makanan sebagai sesuatu yang berbahaya. Sebagai tanggapan, sistem kekebalan Anda memicu sel untuk melepaskan antibodi yang dikenal sebagai imunoglobulin E (IgE) untuk menetralkan makanan penyebab alergi (alergen).

Lain kali Anda makan bahkan dalam jumlah terkecil dari makanan itu, antibodi IgE merasakannya dan memberi sinyal pada sistem kekebalan Anda untuk melepaskan bahan kimia yang disebut histamin, serta bahan kimia lainnya, ke dalam aliran darah Anda. Bahan kimia ini menyebabkan gejala alergi.

Sebagian besar alergi makanan dipicu oleh protein tertentu di:

  • Kerang Crustacea, seperti udang, lobster dan kepiting
  • Kacang kacangan
  • Kacang pohon, seperti kenari dan pecan
  • Ikan
  • Telur ayam
  • Susu sapi
  • Gandum
  • Kedelai

Gejala

Bagi sebagian orang, reaksi alergi terhadap makanan tertentu mungkin tidak nyaman tetapi bukan merupakan reaksi yang parah. Bagi orang lain, reaksi alergi makanan bisa menakutkan dan bahkan mengancam jiwa. Gejala alergi makanan biasanya berkembang dalam beberapa menit hingga 2 jam setelah makan makanan penyebab. Jarang terjadi gejala yang tertunda selama beberapa jam.

Tanda dan gejala alergi makanan yang paling umum meliputi:

  • Kesemutan atau gatal di bagian mulut
  • Gatal-gatal atau eksim
  • Pembengkakan pada bibir, wajah, lidah dan tenggorokan atau bagian tubuh lainnya
  • Mengi, hidung tersumbat atau kesulitan bernapas
  • Sakit perut, diare, mual atau muntah
  • Pusing, sakit kepala ringan atau pingsan

Kapan harus ke dokter?

Temui penyedia dokter atau ahli alergi Anda jika Anda mengalami gejala alergi makanan segera setelah makan. Hal ini akan membantu dokter Anda membuat diagnosis.

Cari perawatan darurat jika Anda mengalami tanda atau gejala anafilaksis, seperti:

  • Penyempitan saluran udara yang membuat sulit bernafas
  • Syok dengan penurunan tekanan darah yang parah
  • Denyut nadi cepat
  • Pusing atau sakit kepala ringan
Perawatan

Satu-satunya cara untuk menghindari reaksi alergi adalah dengan menghindari makanan yang menyebabkan tanda dan gejala reaksi alergi. Namun, terlepas dari upaya terbaik Anda, Anda mungkin bersentuhan dengan makanan yang menyebabkan reaksi.

Untuk reaksi alergi ringan, antihistamin yang diresepkan atau yang tersedia tanpa resep dapat membantu mengurangi gejala. Obat ini dapat diminum setelah terpapar makanan yang menyebabkan alergi untuk membantu meredakan gatall. Namun, antihistamin tidak dapat mengobati reaksi alergi yang parah.

Untuk reaksi alergi yang parah, Anda mungkin memerlukan suntikan epinefrin darurat dan perjalanan ke ruang gawat darurat. Banyak orang dengan alergi membawa autoinjector epinefrin (Adrenaclick, EpiPen). Perangkat ini adalah gabungan jarum suntik dan jarum tersembunyi yang menyuntikkan satu dosis obat saat ditekan ke paha Anda.

Jika dokter Anda telah meresepkan autoinjector epinefrin:

  • Pastikan Anda tahu cara menggunakan autoinjector. Juga, pastikan orang-orang terdekat Anda tahu cara memberikan obat jika mereka bersama Anda dalam keadaan darurat anafilaksis, mereka dapat menyelamatkan hidup Anda.
  • Bawalah bersama Anda setiap saat. Mungkin Anda dapat menyimpan autoinjector ekstra di mobil Anda atau di meja kerja Anda di kantor.
  • Selalu pastikan untuk mengganti epinefrin sebelum tanggal kedaluwarsa atau mungkin tidak berfungsi dengan baik.
Komplikasi

Komplikasi alergi makanan yang terjadi meliputi:

  • Anafilaksis. Ini adalah reaksi alergi yang mengancam jiwa.
  • Dermatitis atopik (eksim). Alergi makanan dapat menyebabkan reaksi kulit, seperti eksim.
Pencegahan

Pengenalan dini

Produk kacang sejak pertama kali diperkenalkan telah dikaitkan dengan risiko alergi kacang. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, bayi berisiko tinggi, seperti yang menderita dermatitis atopik atau alergi telur atau keduanya telah dipilih untuk menelan atau menghindari produk kacang dari usia 4 hingga 6 bulan hingga usia 5 tahun.

Para peneliti menemukan bahwa anak-anak berisiko tinggi yang secara teratur mengonsumsi protein kacang, seperti selai kacang atau makanan ringan rasa kacang, sekitar 80% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan alergi kacang.

Sebelum memperkenalkan makanan alergi, bicarakan dengan dokter anak Anda tentang waktu terbaik untuk menawarkannya.

Mengambil tindakan pencegahan

Setelah alergi makanan berkembang, cara terbaik untuk mencegah reaksi alergi adalah dengan mengetahui dan menghindari makanan yang menyebabkan gejala. Bagi sebagian orang, ini hanyalah ketidaknyamanan, tetapi yang lain menganggapnya sebagai kesulitan yang lebih besar. Juga, beberapa makanan — bila digunakan sebagai bahan dalam masakan tertentu — mungkin dapat tersembunyi dengan baik. Hal ini terutama berlaku di restoran dan di lingkungan sosial lainnya.

Jika Anda tahu Anda memiliki alergi makanan, ikuti langkah-langkah berikut:

  • Ketahui apa yang Anda makan dan minum. Pastikan untuk membaca label makanan dengan cermat.
  • Jika Anda sudah mengalami reaksi yang parah, kenakan gelang atau kalung peringatan medis yang memberi tahu orang lain bahwa Anda memiliki alergi makanan jika Anda memiliki reaksi dan Anda tidak dapat berkomunikasi.
  • Bicarakan dengan dokter Anda tentang meresepkan epinefrin darurat. Anda mungkin perlu membawa autoinjector epinefrin (Adrenaclick, EpiPen) jika Anda berisiko mengalami reaksi alergi yang parah.
  • Hati-hati di restoran. Pastikan pelayan atau koki yang melayani Anda sadar bahwa Anda sama sekali tidak boleh memakan makanan yang membuat Anda alergi, dan Anda harus benar-benar yakin bahwa makanan yang Anda pesan tidak mengandungnya. Selain itu, pastikan makanan tidak disiapkan di atas permukaan atau dalam wajan yang berisi makanan yang membuat Anda alergi.

Jangan ragu untuk membuat kebutuhan Anda diketahui. Anggota staf restoran biasanya dengan senang hati membantu ketika mereka memahami permintaan Anda dengan jelas.

  • Rencanakan makanan dan camilan sebelum meninggalkan rumah. Jika perlu, bawalah pendingin yang dikemas dengan makanan bebas alergen saat Anda bepergian atau pergi ke suatu acara. Jika Anda atau anak Anda tidak dapat menikmati kue atau makanan penutup di sebuah pesta, bawalah suguhan khusus yang disetujui agar tidak ada yang merasa tertinggal dari perayaan tersebut.

Jika anak Anda memiliki alergi makanan, lakukan tindakan pencegahan berikut untuk memastikan keselamatannya:

  • Beri tahu orang-orang tertentu bahwa anak Anda memiliki alergi makanan. Bicaralah dengan penyedia penitipan anak, personel sekolah, orang tua dari teman anak Anda dan orang dewasa lainnya yang secara teratur berinteraksi dengan anak Anda. Tekankan bahwa reaksi alergi dapat mengancam jiwa dan membutuhkan tindakan segera. Pastikan anak Anda juga tahu untuk meminta bantuan segera jika dia bereaksi terhadap makanan.
  • Menjelaskan gejala alergi makanan. Ajari orang dewasa yang menghabiskan waktu bersama anak Anda cara mengenali tanda dan gejala reaksi alergi.
  • Tulis rencana tindakan. Rencana Anda harus menjelaskan cara merawat anak Anda ketika dia memiliki reaksi alergi terhadap makanan. Berikan salinan rencana tersebut kepada perawat sekolah anak Anda dan orang lain yang merawat dan mengawasi anak Anda.
  • Mintalah anak Anda mengenakan gelang atau kalung peringatan medis. Peringatan ini mencantumkan gejala alergi anak Anda dan menjelaskan bagaimana orang lain dapat memberikan pertolongan pertama dalam keadaan darurat.

Instagram MHDC GROUP