fbpx

Follow Us :

Overview

Demam adalah kenaikan suhu tubuh sementara. Ini adalah salah satu bagian dari respons keseluruhan sistem kekebalan tubuh. Demam biasanya disebabkan oleh infeksi.

Bagi kebanyakan anak-anak dan orang dewasa, demam mungkin terasa tidak nyaman. Tapi hal itu biasanya tidak perlu dikhawatirkan. Namun, untuk bayi, bahkan demam rendah dapat memungkinkan adanya infeksi serius.

Demam umumnya hilang dalam beberapa hari. Sejumlah obat bebas dapat menurunkan demam. Tetapi Anda tidak perlu mengobati demam jika tidak menyebabkan ketidaknyamanan.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Suhu tubuh yang normal adalah keseimbangan produksi panas dan kehilangan panas. Area di otak yang disebut hipotalamus, juga dikenal sebagai "termostat" tubuh, memonitor keseimbangan ini. Bahkan ketika Anda sehat, suhu tubuh Anda bisa sedikit berbeda sepanjang hari. Bisa lebih rendah di pagi hari dan lebih tinggi di sore dan malam hari.

Ketika sistem kekebalan Anda merespons penyakit, hipotalamus dapat mengatur suhu tubuh Anda lebih tinggi. Ini mendorong proses kompleks yang menghasilkan lebih banyak panas dan membatasi kehilangan panas. Menggigil yang mungkin Anda alami adalah salah satu cara tubuh menghasilkan panas. Ketika Anda membungkus diri dengan selimut karena merasa kedinginan, Anda membantu tubuh Anda menahan panas.

Demam di bawah 104 F (40 C) yang terkait dengan infeksi virus umum, seperti flu, dapat membantu sistem kekebalan melawan penyakit dan umumnya tidak berbahaya.

Demam atau suhu tubuh yang meningkat mungkin disebabkan oleh:

  • Infeksi virus
  • Infeksi bakteri
  • Kelelahan akibat panas
  • Kondisi peradangan tertentu seperti rheumatoid arthritis – peradangan pada lapisan sendi Anda (synovium)
  • Tumor atau kanker
  • Beberapa obat, seperti antibiotik dan obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau kejang
  • Beberapa imunisasi, seperti vaksin difteri, tetanus dan pertusis aselular (DTaP), pneumokokus, atau COVID

Gejala

Rata-rata suhu tubuh normal sedikit berbeda dari orang ke orang dan pada waktu yang berbeda dalam sehari. Suhu rata-rata secara tradisional telah didefinisikan sebagai 98,6 F (37 C). Suhu yang diambil menggunakan termometer mulut (suhu mulut) yaitu 100 F (37,8 C) atau lebih tinggi umumnya dianggap sebagai demam.

Bergantung pada apa yang menyebabkan demam, tanda dan gejala demam lainnya mungkin termasuk:

  • Berkeringat
  • Menggigil
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Kehilangan selera makan
  • Sifat mudah marah
  • Dehidrasi
  • Kelemahan umum

 

Kapan harus ke dokter?

Demam bukanlah alasan umum bagi Anda untuk khawatir atau alasan menghubungi dokter. Namun, ada beberapa keadaan ketika Anda harus mencari saran medis untuk bayi Anda, anak Anda, atau diri Anda sendiri.

Bayi dan balita

Demam adalah penyebab khusus kekhawatiran pada bayi dan balita. Hubungi penyedia layanan kesehatan bagi bayi Anda jika anak Anda:

  • Lebih muda dari 3 bulan dan memiliki suhu tubuh 38 C (100,4 F) atau lebih tinggi.
  • Berusia antara 3 dan 6 bulan dan memiliki suhu tubuh lebih tinggi dari 38,9 C (102 F) atau memiliki suhu yang lebih rendah tetapi tampaknya sangat mudah menangis, lamban, atau terlihat merasa tidak nyaman.
  • Berusia antara 7 dan 24 bulan dan memiliki suhu rektal lebih tinggi dari 38,9 C (102 F) yang berlangsung lebih dari satu hari tetapi tidak menunjukkan gejala lain. Jika anak Anda juga memiliki tanda dan gejala lain, seperti pilek, batuk, atau diare, Anda dapat menghubungi dokter Anda lebih cepat.
Anak-anak

Mungkin tidak ada alasan untuk khawatir jika anak Anda demam tetapi tetap responsif. Ini ketika anak Anda melakukan kontak mata dengan Anda dan merespons ekspresi wajah dan suara Anda. Anak Anda mungkin juga minum dan bermain.

Hubungi penyedia layanan kesehatan anak Anda jika anak Anda:

  • Lesu, bingung, atau memiliki kontak mata yang buruk dengan Anda.
  • Mudah tersinggung, muntah berulang kali, sakit kepala parah, sakit tenggorokan, sakit perut, atau gejala lain yang menyebabkan banyak ketidaknyamanan.
  • Mengalami demam setelah ditinggalkan di dalam mobil yang panas. Segera cari perawatan medis.
  • Mengalami demam yang berlangsung lebih dari tiga hari.
  • Mengalami kejang yang berhubungan dengan demam.Hubungi penyedia layanan kesehatan anak Anda segera jika kejang berlangsung lebih dari lima menit atau anak Anda tidak pulih dengan cepat.

Mintalah panduan dalam keadaan khusus, seperti anak dengan masalah sistem kekebalan atau dengan penyakit yang sudah ada sebelumnya.

Dewasa

Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika suhu Anda 39,4 C (103 F) atau lebih tinggi. Cari pertolongan medis segera jika salah satu dari tanda atau gejala ini menyertai demam Anda:

  • Sakit kepala parah
  • Ruam
  • Sensitivitas yang tidak biasa terhadap cahaya terang
  • Leher kaku dan sakit saat Anda menundukkan kepala ke depan
  • Kebingungan, perilaku aneh atau ucapan yang berubah
  • Muntah terus-menerus
  • Kesulitan bernapas atau nyeri dada
  • Sakit perut
  • Sakit saat buang air kecil
  • Kejang
Perawatan

Untuk demam ringan, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin tidak merekomendasikan minum obat untuk menurunkan suhu tubuh Anda. Demam ringan ini dapat membantu mengurangi jumlah mikroba yang menyebabkan penyakit. Namun, demam di atas 102 F (38,9 C) cenderung menyebabkan ketidaknyamanan dan seringkali memerlukan perawatan.

Komplikasi

Anak-anak yang berada diantara usia 6 bulan dan 5 tahun berada pada peningkatan risiko kejang yang terjadi selama demam (kejang demam). Sekitar sepertiga anak yang mengalami satu kali kejang demam akan mengalami kejang demam lagi, paling sering dalam 12 bulan ke depan.

Kejang demam mungkin melibatkan hilangnya kesadaran, gemetar anggota badan di kedua sisi tubuh, mata berputar ke belakang atau tubuh kaku. Meskipun mengkhawatirkan bagi orang tua, sebagian besar kejang demam tidak menimbulkan efek yang bertahan lama.

Jika kejang terjadi:

  1. Baringkan anak Anda dengan posisi menyamping atau posisi perut di lantai
  2. Singkirkan benda tajam yang ada di dekat anak Anda
  3. Kendurkan pakaian yang ketat
  4. Pegang anak Anda untuk mencegah cedera
  5. Jangan memasukkan apapun ke dalam mulut anak Anda atau mencoba menghentikan kejangnya
  6. Hubungi 911 atau nomor darurat lokal Anda jika kejang berlangsung lebih dari lima menit atau anak Anda tampaknya tidak pulih dengan baik setelah kejang
  7. Dapatkan ruang gawat darurat atau layanan perawatan darurat jika ini adalah kejang demam pertama anak Anda.

Jika anak Anda tidak memerlukan perawatan darurat, temui penyedia layanan kesehatan anak Anda sesegera mungkin untuk evaluasi lebih lanjut.

Pencegahan

Anda mungkin dapat mencegah demam dengan mengurangi paparan penyakit yang menular. Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu:

  • Dapatkan vaksinasi seperti yang direkomendasikan untuk penyakit menular, seperti influenza dan COVID-19.
  • Ikuti pedoman kesehatan masyarakat untuk memakai masker dan menjaga jarak.
  • Sering-seringlah mencuci tangan dan ajari anak Anda untuk melakukan hal yang sama, terutama sebelum makan, setelah menggunakan toilet, setelah menghabiskan waktu di keramaian atau di sekitar orang yang sakit, setelah membelai hewan, dan selama perjalanan di transportasi umum.
  • Tunjukkan pada anak Anda cara mencuci tangan dengan bersih, menutupi bagian depan dan belakang masing-masing tangan dengan sabun dan membilasnya sepenuhnya di bawah air yang mengalir.
  • Bawalah pembersih tangan saat Anda tidak memiliki akses ke sabun dan air.
  • Cobalah untuk tidak menyentuh hidung, mulut atau mata Anda, karena ini adalah cara utama bagi virus dan bakteri dapat masuk ke tubuh Anda dan menyebabkan infeksi.
  • Tutup mulut Anda ketika Anda batuk dan hidung Anda ketika Anda bersin, dan ajari anak Anda untuk melakukan hal yang sama. Kapan pun memungkinkan, jauhi orang lain dan batuk atau bersin ke siku Anda untuk menghindari penyebaran kuman ke mereka.
  • Hindari berbagi cangkir, botol air, dan peralatan makan dengan anak Anda
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP