fbpx
Overview

Influenza adalah infeksi virus yang menyerang sistem pernapasan Anda di bagian hidung, tenggorokan, dan paru-paru. Influenza biasa disebut flu, tetapi tidak sama dengan virus “flu” perut yang menyebabkan diare dan muntah.

Bagi kebanyakan orang, influenza dapat sembuh dengan sendirinya. Tapi terkadang, influenza dan komplikasinya bisa mematikan. Orang-orang yang berisiko lebih tinggi terkena komplikasi flu meliputi:

  • Anak kecil di bawah usia 5 tahun, dan terutama mereka yang berusia di bawah 6 bulan
  • Orang dewasa yang lebih tua dari usia 65 tahun
  • Penghuni panti jompo dan fasilitas perawatan jangka panjang lainnya
  • Wanita hamil dan wanita hingga dua minggu setelah melahirkan
  • Orang dengan sistem kekebalan yang lemah
  • Orang yang memiliki penyakit kronis, seperti asma, penyakit jantung, penyakit ginjal, penyakit hati, dan diabetes
  • Orang yang sangat gemuk, dengan indeks massa tubuh (BMI) 40 atau lebih tinggi

Meskipun vaksin influenza tahunan tidak 100% efektif, itu masih merupakan pertahanan terbaik Anda melawan flu.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Virus influenza menyebar melalui udara dalam tetesan (droplet) ketika seseorang dengan infeksi batuk, bersin, atau berbicara. Tetesan tersebut dapat terhirup oleh Anda secara langsung, atau kuman dari suatu benda seperti telepon atau keyboard komputer dapat masuk ke dalam Anda kemudian memindahkannya ke mata, hidung, atau mulut Anda.

Orang dengan virus kemungkinan menular dari sekitar satu hari sebelum gejala muncul sampai sekitar lima hari setelah mereka mulai. Anak-anak dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin menular untuk waktu yang sedikit lebih lama.

Virus influenza terus berubah, dengan jenis baru muncul secara teratur. Jika Anda pernah menderita influenza di masa lalu, tubuh Anda telah membuat antibodi untuk melawan jenis virus tertentu. Jika virus influenza di masa depan serupa dengan yang Anda temui sebelumnya, baik dengan penyakit atau dengan mendapatkan vaksinasi, antibodi tersebut dapat mencegah infeksi atau mengurangi keparahannya. Tetapi tingkat antibodi dapat menurun seiring waktu.

Selain itu, antibodi terhadap virus influenza yang Anda temui di masa lalu mungkin tidak melindungi Anda dari jenis influenza baru yang bisa sangat berbeda dengan virus yang Anda miliki sebelumnya.

Gejala

Pada awalnya, flu mungkin tampak seperti pilek biasa dengan pilek, bersin, dan sakit tenggorokan. Tapi pilek biasanya berkembang perlahan, sedangkan flu cenderung datang tiba-tiba. Dan meskipun pilek bisa mengganggu, Anda biasanya merasa jauh lebih buruk dengan flu.

Tanda dan gejala umum flu meliputi:

  • Demam
  • Otot sakit
  • Kedinginan dan berkeringat
  • Sakit kepala
  • Batuk kering dan terus-menerus
  • Sesak napas
  • Kelelahan dan kelemahan
  • Hidung berair atau tersumbat
  • Sakit tenggorokan
  • Sakit mata
  • Muntah dan diare, tetapi ini lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa.

 

Kapan harus ke dokter?

Kebanyakan orang yang terkena flu dapat mengobati sendiri di rumah dan seringkali tidak perlu ke dokter.

Tetapi, jika Anda memiliki gejala flu dan berisiko mengalami komplikasi, segera temui dokter Anda. Mengkonsumsi obat antivirus dapat mengurangi lamanya penyakit Anda dan membantu mencegah terjadinya masalah yang lebih serius.

Jika Anda memiliki tanda dan gejala darurat flu, segera dapatkan perawatan medis. Untuk orang dewasa, tanda dan gejala darurat dapat meliputi:

  • Kesulitan bernapas atau sesak napas
  • Sakit dada
  • Pusing yang berkelanjutan
  • Kejang
  • Memburuknya kondisi medis yang ada
  • Kelemahan parah atau nyeri otot

Tanda dan gejala darurat pada anak-anak dapat meliputi:

  • Sulit bernafas
  • Bibir biru
  • Sakit dada
  • Dehidrasi
  • Nyeri otot yang parah
  • Kejang
  • Memburuknya kondisi medis yang ada
Perawatan

Biasanya, Anda hanya membutuhkan istirahat dan banyak cairan untuk mengobati flu. Tetapi jika Anda memiliki infeksi parah atau berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat antivirus untuk mengobati flu yang Anda derita. Obat-obatan ini dapat mencakup oseltamivir (Tamiflu), zanamivir (Relenza), peramivir (Rapivab) atau baloxavir (Xofluza). Obat-obatan ini dapat mempersingkat penyakit Anda sekitar satu hari atau lebih dan membantu mencegah komplikasi serius.

Oseltamivir adalah obat oral. Zanamivir dihirup melalui perangkat yang mirip dengan penghirup asma dan tidak boleh digunakan oleh siapa pun dengan masalah pernapasan kronis tertentu, seperti asma dan penyakit paru-paru.

Efek samping obat antivirus mungkin termasuk mual dan muntah. Efek samping ini dapat dikurangi jika obat diminum ketika Anda makanan.

Sebagian besar strain influenza yang beredar telah menjadi resisten terhadap amantadine dan rimantadine (Flumadine), yang merupakan obat antivirus lama yang tidak lagi direkomendasikan.

Komplikasi

Jika Anda masih muda dan sehat, flu yang terjadi  biasanya tidak serius. Meskipun Anda mungkin merasa tidak nyaman, flu biasanya hilang dalam satu atau dua minggu tanpa efek yang bertahan lama. Tetapi anak-anak dan orang dewasa yang berisiko tinggi dapat mengalami komplikasi yang mungkin termasuk:

  • Radang paru-paru
  • Bronkitis
  • Asma kambuh
  • Masalah jantung
  • Infeksi telinga
  • Sindrom kesulitan pernapasan akut

Pneumonia adalah salah satu kasus komplikasi yang paling serius. Untuk orang dewasa yang lebih tua dan orang dengan penyakit kronis, pneumonia bisa mengamcam jiwa.

Pencegahan

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit / The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) merekomendasikan vaksinasi flu tahunan untuk semua orang yang berusia 6 bulan atau lebih. Vaksin flu dapat mengurangi risiko flu dan tingkat keparahannya serta menurunkan risiko penyakit serius akibat flu dan perlu dirawat di rumah sakit.

Vaksinasi flu sangat penting di musim ini karena flu dan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) menyebabkan gejala yang sama. Vaksinasi flu dapat mengurangi gejala yang mungkin membingungkan dengan yang disebabkan oleh COVID-19. Mencegah flu dan mengurangi keparahan penyakit flu dan rawat inap juga dapat mengurangi jumlah orang yang perlu tinggal di rumah sakit.

Vaksin flu musiman tahun ini memberikan perlindungan dari empat virus influenza yang diperkirakan paling umum selama musim flu tahun ini. Tahun ini, vaksin akan tersedia dalam bentuk suntikan dan semprotan hidung.

Semprotan hidung tidak disarankan untuk beberapa kelompok, seperti:

  • Anak di bawah 2 tahun
  • Dewasa 50 tahun ke atas
  • Wanita hamil
  • Anak-anak antara 2 dan 17 tahun yang menggunakan aspirin atau obat yang mengandung salisilat
  • Orang dengan sistem kekebalan yang lemah
  • Anak-anak berusia 2 hingga 4 tahun yang menderita asma atau mengi dalam 12 bulan terakhir

Jika Anda memiliki alergi telur, Anda masih bisa mendapatkan vaksin flu.

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP