fbpx

Follow Us :

Overview

Rongga atau lubang adalah area yang rusak secara permanen di bagian permukaan yang terasa keras di gigi Anda. Rongga tersebut kemudian berkembang menjadi bukaan atau lubang yang lebih besar. Gigi berlubang, juga disebut dengan kerusakan gigi atau karies, disebabkan oleh kombinasi faktor, termasuk bakteri di mulut Anda, sering memakan makanan dan minuman manis, dan tidak membersihkan gigi dengan baik.

Gigi berlubang dan gigi yang rusak adalah salah satu masalah kesehatan paling umum di dunia. Mereka sangat umum terjadi pada anak-anak, remaja dan orang dewasa yang lebih tua. Namun siapa saja yang memiliki gigi bisa mengalami gigi berlubang, termasuk bayi.

Jika gigi berlubang tidak dirawat, permasalahan tersebut akan menjadi lebih besar dan mempengaruhi lapisan gigi yang lebih dalam. Mereka dapat menyebabkan sakit gigi yang parah, infeksi, hingga kehilangan gigi. Kunjungan gigi secara teratur dan kebiasaan menyikat gigi dan flossing yang baik adalah perlindungan terbaik Anda terhadap gigi berlubang dan kerusakan gigi.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Gigi berlubang disebabkan oleh kerusakan gigi, suatu proses yang terjadi dari waktu ke waktu. Inilah bagaimana kerusakan gigi berkembang:

  1. Pembentukan plak. Plak gigi adalah lapisan lengket bening yang melapisi gigi Anda. Ini karena gula dan pati yang berasal dari makanan Anda tidak dibersihkan dengan baik. Bakteri dengan cepat mulai memakannya dan membentuk plak. Plak yang menempel pada gigi dapat mengeras di bawah atau di atas garis gusi sehingga terbentuk lah karang gigi (kalkulus). Tartar membuat plak lebih sulit dihilangkan dan menciptakan perisai bagi bakteri.
  2. Serangan plak. Asam dalam plak menghilangkan mineral di bagian luar email gigi yang keras. Erosi ini menyebabkan lubang kecil atau lubang di email – tahap pertama gigi berlubang. Setelah area email terkikis, bakteri dan asam dapat mencapai lapisan gigi berikutnya, yang disebut dentin. Lapisan ini lebih lembut dari email dan kurang tahan terhadap asam. Dentin memiliki tabung kecil yang secara langsung berkomunikasi dengan saraf gigi yang menyebabkan sensitivitas.
  3. Penghancuran terus berlanjut. Saat kerusakan gigi berkembang, bakteri dan asam melanjutkan perjalanan mereka melalui gigi Anda, bergerak di sebelah bahan gigi bagian dalam (pulpa) yang mengandung saraf dan pembuluh darah. Pulpa menjadi bengkak dan teriritasi dari bakteri. Karena tidak ada tempat untuk pembengkakan berkembang di dalam gigi, saraf menjadi tertekan, menyebabkan rasa sakit. Ketidaknyamanan yang terjadi dapat meluas ke luar akar gigi hingga ke tulang.

Gejala

Tanda dan gejala gigi berlubang bervariasi, tergantung pada luas dan lokasinya. Ketika rongga baru saja terbentuk, Anda mungkin tidak memiliki gejala sama sekali. Saat pembusukan semakin besar, itu dapat menyebabkan tanda dan gejala seperti:

  • Sakit gigi, nyeri spontan atau nyeri yang terjadi tanpa sebab yang jelas
  • Gigi yang sensitive
  • Nyeri ringan hingga tajam saat makan atau minum sesuatu yang manis, panas atau dingin
  • Lubang yang terlihat di gigi Anda
  • Kotoran coklat, hitam, atau putih pada semua permukaan gigi
  • Sakit saat anda menggigit

 

Kapan harus ke dokter gigi

Anda mungkin tidak menyadari saat rongga di gigi Anda sedang terbentuk. Itulah mengapa penting untuk melakukan pemeriksaan dan pembersihan gigi secara teratur, bahkan ketika mulut Anda terasa baik-baik saja. Namun, jika Anda mengalami sakit gigi atau sakit mulut, temui dokter gigi Anda sesegera mungkin.

Perawatan

Pemeriksaan rutin dapat mengidentifikasi gigi berlubang dan kondisi gigi lainnya sebelum menyebabkan gejala yang mengganggu dan menyebabkan masalah yang lebih serius. Semakin cepat Anda mendapatkan perawatan, semakin baik peluang Anda untuk mencegah perkembangan kerusakan gigi. Jika rongga dirawat sebelum mulai menyebabkan rasa sakit, Anda mungkin tidak memerlukan perawatan ekstensif.

Perawatan gigi berlubang tergantung pada seberapa parah mereka dan situasi khusus Anda. Pilihan pengobatan meliputi:

  • Perawatan fluoride. Jika kerusakan gigi Anda baru saja dimulai, perawatan fluoride dapat membantu memulihkan email gigi Anda. Perawatan fluoride profesional mengandung lebih banyak fluoride daripada jumlah yang ditemukan dalam pasta gigi dan obat kumur. Perawatan fluoride bisa berupa cairan, gel, busa atau pernis yang dioleskan ke gigi Anda atau ditempatkan di nampan kecil yang pas di atas gigi Anda.
  • Tambalan. Tambalan, juga disebut restorasi, adalah pilihan perawatan utama ketika pembusukan telah berkembang melampaui tahap paling awal. Tambalan terbuat dari berbagai bahan, seperti resin komposit sewarna gigi, porselen atau amalgam gigi yang merupakan kombinasi dari beberapa bahan.
  • Mahkota. Untuk pembusukan yang telah terjadi secara luas atau gigi yang melemah, Anda mungkin memerlukan mahkota atau penutup khusus yang menggantikan seluruh mahkota alami gigi Anda. Dokter gigi Anda mengebor semua area yang membusuk dan sisa gigi Anda yang cukup untuk memastikan kecocokan yang baik. Mahkota dapat dibuat dari emas, porselen kekuatan tinggi, resin, porselen yang menyatu dengan logam atau bahan lainnya.
  • Saluran akar. Ketika pembusukan mencapai bahan dalam gigi Anda (pulpa), Anda mungkin memerlukan saluran akar. Ini adalah perawatan untuk memperbaiki dan menyelamatkan gigi yang rusak parah atau terinfeksi alih-alih mencabutnya. Pulpa gigi yang sakit diangkat. Obat kadang-kadang dimasukkan ke dalam saluran akar untuk membersihkan infeksi apapun. Kemudian pulp diganti dengan isian.
  • Pencabutan gigi. Beberapa gigi menjadi sangat rusak sehingga tidak dapat direstorasi dan harus dicabut. Mencabut gigi dapat meninggalkan celah yang memungkinkan gigi Anda yang lain bergeser. Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk mendapatkan jembatan atau implan gigi untuk menggantikan gigi yang hilang.
Komplikasi

Rongga pada gigi dan kerusakan gigi sangat umum terjadi sehingga Anda mungkin tidak menganggapnya serius. Anda mungkin berpikir bahwa tidak masalah jika gigi susu anak-anak mereka berlubang. Namun, gigi berlubang dan kerusakan gigi dapat menyebabkan komplikasi yang serius dan bertahan lama, bahkan untuk anak-anak yang belum memiliki gigi permanen.

Komplikasi gigi berlubang mungkin termasuk:

  • Rasa sakit
  • Abses gigi
  • Pembengkakan atau nanah di sekitar gigi
  • Gigi rusak atau patah
  • Masalah mengunyah
  • Pergeseran posisi gigi setelah kehilangan gigi

Ketika gigi berlubang dan pembusukan menjadi parah, Anda mungkin mengalami:

  • Rasa sakit yang mengganggu kehidupan sehari-hari
  • Penurunan berat badan atau masalah nutrisi akibat rasa sakit saat makan atau mengunyah yang menyakitkan
  • Kehilangan gigi, yang dapat mempengaruhi penampilan Anda, serta kepercayaan diri dan harga diri Anda
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, abses gigi – kantong nanah yang disebabkan oleh infeksi bakteri – dapat menyebabkan infeksi yang lebih serius atau bahkan mengancam jiwa.
Pencegahan

Kebersihan mulut dan gigi yang baik dapat membantu Anda menghindari gigi berlubang dan kerusakan gigi. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu mencegah gigi berlubang. Tanyakan kepada dokter gigi Anda tips mana yang terbaik untuk Anda.

  • Sikat gigi Anda dengan pasta gigi berfluoride setelah makan atau minum. Sikat gigi setidaknya dua kali sehari dan idealnya setelah setiap makan, menggunakan pasta gigi yang mengandung fluoride. Untuk membersihkan sela-sela gigi Anda, gunakan benang gigi atau gunakan pembersih interdental.
  • Bilas mulut Anda. Jika dokter gigi Anda merasa Anda berisiko tinggi mengalami gigi berlubang, ia mungkin menyarankan Anda untuk menggunakan obat kumur yang mengandung fluoride.
  • Kunjungi dokter gigi Anda secara teratur. Dapatkan pembersihan gigi profesional dan pemeriksaan mulut secara teratur, yang dapat membantu mencegah masalah atau mengenalinya lebih awal. Dokter gigi Anda dapat merekomendasikan jadwal yang terbaik untuk Anda.
  • Pertimbangkan sealant gigi. Sealant adalah lapisan plastik pelindung yang diaplikasikan pada permukaan kunyah gigi belakang. Ini menutup alur dan celah yang cenderung mengumpulkan makanan, melindungi email gigi dari plak dan asam. Dokter biasanya merekomendasikan sealant untuk semua anak usia sekolah. Sealant dapat bertahan selama beberapa tahun sebelum perlu diganti, tetapi harus diperiksa secara teratur.
  • Minum air. Sebagian besar persediaan air publik telah menambahkan fluoride, yang dapat membantu mengurangi kerusakan gigi secara signifikan.
  • Hindari sering makan makanan dan minum minuman manis. Setiap kali Anda makan atau minum minuman selain air, Anda membantu bakteri mulut Anda membuat asam yang dapat merusak email gigi.
  • Makan makanan yang menyehatkan gigi. Beberapa makanan dan minuman lebih baik untuk gigi Anda daripada yang lain. Hindari makanan yang mudah tersangkut di lekukan dan lubang gigi dalam waktu lama, atau sikat gigi Anda segera setelah memakannya. Namun, makanan seperti buah-buahan dan sayuran segar meningkatkan aliran air liur, dan kopi tanpa pemanis, teh, dan permen karet bebas gula membantu membersihkan partikel makanan.
  • Pertimbangkan perawatan fluoride. Dokter gigi Anda mungkin merekomendasikan perawatan fluoride secara berkala, terutama jika Anda tidak mendapatkan cukup fluoride melalui air minum berfluoride dan sumber lainnya. Dokter Anda juga mungkin merekomendasikan nampan khusus yang pas di atas gigi Anda untuk aplikasi resep fluoride jika risiko kerusakan gigi Anda sangat tinggi.
  • Tanyakan tentang perawatan antibakteri. Jika Anda sangat rentan terhadap kerusakan gigi - misalnya, karena kondisi medis - dokter gigi Anda dapat merekomendasikan obat kumur antibakteri khusus atau perawatan lain untuk membantu mengurangi bakteri berbahaya di mulut Anda.
  • Perawatan gabungan. Mengunyah permen karet berbasis xylitol bersama dengan resep fluoride dan bilas antibakteri dapat membantu mengurangi risiko gigi berlubang.
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP