fbpx
Overview

Osteoporosis menyebabkan tulang menjadi lemah dan rapuh — sangat rapuh sehingga jatuh atau bahkan tekanan ringan seperti membungkuk atau batuk dapat menyebabkan patah tulang. Patah tulang karena osteoporosis paling sering terjadi di pinggul, pergelangan tangan atau tulang belakang.

Tulang adalah jaringan hidup yang terus-menerus dipecah dan diganti. Penyakit ini terjadi ketika pembentukan tulang baru tidak mengimbangi atau tidak secepat hilangnya tulang yang lama.

Osteoporosis mempengaruhi pria dan wanita dari semua ras. Tetapi wanita kulit putih dan Asia, terutama wanita yang lebih tua yang telah melewati masa menopause, berada pada risiko tertinggi. Obat-obatan, pola makan yang sehat, dan olahraga menahan beban, dapat membantu mencegah pengeroposan tulang atau memperkuat tulang yang sudah lemah.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Tulang Anda berada dalam kondisi pembaruan yang konstan - tulang baru dibuat dan tulang lama dihancurkan. Ketika Anda masih muda, tubuh Anda membuat tulang baru lebih cepat daripada memecah tulang lama sehingga massa tulang meningkat. Setelah awal usia 20-an, proses ini melambat, dan kebanyakan orang mencapai puncak massa tulang pada usia 30 tahun. Seiring bertambahnya usia, massa tulang hilang lebih cepat daripada pembentukannya.

Seberapa besar kemungkinan Anda terkena osteoporosis, sebagian bergantung pada seberapa banyak massa tulang yang Anda capai di masa muda Anda. Massa tulang puncak sebagian diwariskan dan bervariasi juga menurut kelompok etnis. Semakin tinggi massa tulang puncak Anda, semakin banyak tulang yang Anda miliki dan semakin kecil kemungkinan Anda terkena osteoporosis seiring bertambahnya usia

Gejala

Biasanya tidak ada gejala pada tahap awal Osteoporosis. Tetapi begitu tulang Anda melemah karena osteoporosis, Anda akan memiliki tanda dan gejala yang meliputi:

  • Sakit punggung, yang disebabkan oleh tulang belakang yang patah
  • Kehilangan tinggi badan dari waktu ke waktu
  • Postur bungkuk
  • Tulang menjadi lebih mudah patah

Kapan harus ke dokter?

Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter tentang osteoporosis jika Anda mengalami menopause dini atau menggunakan kortikosteroid selama beberapa bulan pada suatu waktu, atau jika salah satu dari orang tua Anda mengalami patah tulang pinggul.

Perawatan

Rekomendasi pengobatan seringkali didasarkan pada perkiraan risiko patah tulang dalam 10 tahun ke depan menggunakan informasi seperti tes kepadatan tulang. Jika risiko Anda tidak tinggi, pengobatan tidak perlu sampai mengonsumsi obat-obatan dan hanya berfokus pada modifikasi faktor risiko keropos tulang dan risiko osteoporosis ketika jatuh.

Bifosfonat

Untuk pria dan wanita dengan peningkatan risiko patah tulang, obat osteoporosis yang paling banyak diresepkan adalah bifosfonat. Contohnya meliputi:

  • Alendronate (Binosto, Fosamax)
  • Ibandronate (Boniva)
  • Risedronate (Aktonel, Atelvia)
  • Zoledronic Acid (Reclast, Zometa)

Efek samping yang muncul kemungkinan termasuk mual, sakit perut, dan rasa panas dalam perut. Namun efek samping ini lebih kecil kemungkinan untuk terjadi jika obat diminum dengan dosis yang benar. Bentuk intravena dari bifosfonat tidak menyebabkan sakit perut tetapi dapat menyebabkan demam, sakit kepala, dan nyeri otot.

Komplikasi bifosfonat yang sangat jarang adalah patah atau retak di tengah tulang paha. Komplikasi langka lainnya adalah keterlambatan penyembuhan tulang rahang (osteonekrosis rahang). Ini dapat terjadi setelah prosedur gigi invasif, seperti mencabut gigi.

Denosumab

Dibandingkan dengan bifosfonat, denosumab (Prolia, Xgeva) menghasilkan hasil kepadatan tulang yang serupa atau lebih baik dan mengurangi kemungkinan semua jenis patah tulang. Denosumab diberikan melalui suntikan di bawah kulit setiap enam bulan.

Mirip dengan bifosfonat, denosumab memiliki komplikasi langka yang sama yang menyebabkan patah atau retak di tengah tulang paha dan osteonekrosis rahang. Jika Anda menggunakan denosumab, Anda perlu terus mengonsumsinya tanpa batas waktu. Penelitian terbaru menunjukkan terdapat risiko terkena patah tulang belakang setelah menghentikan obat.

Terapi terkait hormon

Estrogen, terutama yang dimulai segera setelah menopause, dapat membantu menjaga kepadatan tulang. Namun, terapi estrogen dapat meningkatkan risiko kanker payudara dan pembekuan darah yang dapat menyebabkan stroke. Oleh karena itu, estrogen biasanya digunakan untuk menjaga kesehatan tulang pada wanita yang lebih muda atau pada wanita yang gejala menopausenya juga memerlukan pengobatan.

Raloxifene (Evista) meniru efek menguntungkan estrogen pada kepadatan tulang pada wanita pascamenopause, tanpa beberapa risiko yang terkait dengan estrogen. Selain itu, mengkonsumsi obat ini juga dapat mengurangi risiko beberapa jenis kanker payudara. Tetapi, penyakit Hot flash adalah efek samping yang mungkin terjadi. Raloxifene juga dapat meningkatkan risiko pembekuan darah.

Pada pria, osteoporosis mungkin terkait dengan penurunan kadar testosteron terkait usia secara bertahap. Terapi penggantian testosteron dapat membantu memperbaiki gejala testosteron rendah. Namun, obat osteoporosis telah dipelajari lebih baik pada pria untuk mengobati osteoporosis sehingga direkomendasikan dikonsumsumsi sendiri atau sebagai tambahan testosteron.

Obat pembentuk tulang

Jika Anda menderita osteoporosis parah atau jika perawatan yang lebih umum untuk osteoporosis tidak bekerja dengan cukup baik, dokter mungkin menyarankan untuk mencoba:

  • Teriparatide (Bonsity, Forteo). Obat yang powerful ini mirip dengan hormon paratiroid dan merangsang pertumbuhan tulang baru. Obat ini diberikan dalam bentuk suntikan harian di bawah kulit hingga dua tahun.
  • Abaloparatide (Tymlos) adalah obat lain yang mirip dengan hormon paratiroid. Obat ini hanya bisa diminum selama dua tahun.
  • Romosozumab (Evenity). Obat ini adalah obat pembentuk tulang terbaru untuk mengobati osteoporosis. Romosozumab diberikan dalam bentuk suntikan setiap bulan di ruang dokter dan terbatas pada satu tahun pengobatan.

Setelah Anda berhenti minum obat pembentuk tulang ini, biasanya Anda perlu minum obat lain untuk mempertahankan pertumbuhan tulang baru.

Komplikasi

Patah tulang, terutama di tulang belakang atau pinggul, adalah komplikasi osteoporosis yang paling serius. Patah tulang pinggul sering disebabkan oleh jatuh dan dapat mengakibatkan kecacatan dan bahkan peningkatan risiko kematian dalam tahun pertama setelah cedera.

Dalam beberapa kasus, patah tulang belakang dapat terjadi bahkan jika Anda tidak jatuh. Tulang-tulang yang membentuk tulang belakang (vertebra) Anda dapat melemah hingga hancur, yang dapat mengakibatkan nyeri punggung, kehilangan tinggi badan, dan postur membungkuk ke depan.

Pencegahan

Nutrisi yang baik dan olahraga yang teratur sangat krusial untuk menjaga kesehatan tulang sepanjang hidup Anda.

Kalsium

Pria dan wanita antara usia 18 dan 50 membutuhkan 1.000 miligram kalsium sehari. Jumlah harian ini meningkat menjadi 1.200 miligram ketika wanita berusia 50 tahun dan pria berusia 70 tahun.

Sumber kalsium yang baik meliputi:

  • Produk susu rendah lemak
  • Sayuran berdaun hijau tua
  • Salmon kalengan atau sarden dengan tulang
  • Produk kedelai, seperti tahu
  • Sereal yang diperkaya kalsium dan jus jeruk

Jika Anda merasa sulit untuk mendapatkan cukup kalsium dari makanan Anda, pertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen kalsium. Namun, terlalu banyak kalsium dapat menyebabkan penyakit batu ginjal. Selain itu, meski belum jelas, beberapa ahli menyarankan bahwa terlalu banyak kalsium, terutama dalam suplemen, dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.

Divisi Kesehatan dan Kedokteran dari Akademi Sains, Teknik, dan Kedokteran Nasional Amerika Serikat merekomendasikan bahwa asupan kalsium total, dari suplemen dan kombinasi diet, tidak boleh lebih dari 2.000 miligram setiap hari untuk orang yang berusia di atas 50 tahun.

Vitamin D

Vitamin D meningkatkan kemampuan tubuh untuk menyerap kalsium dan meningkatkan kesehatan tulang dengan cara lain. Anda bisa mendapatkan sebagian vitamin D dari sinar matahari, tetapi ini mungkin bukan sumber yang baik jika Anda tinggal di dataran tinggi, jika Anda tinggal di rumah, atau jika Anda secara teratur menggunakan tabir surya atau menghindari sinar matahari karena risiko kanker kulit.

Sumber makanan vitamin D termasuk minyak hati ikan cod, ikan trout, dan salmon. Selain itu,  terdapat banyak jenis susu dan sereal yang telah diperkaya dengan vitamin D.

Kebanyakan orang membutuhkan setidaknya 600 International Units (IU) vitamin D  dalam sehari. Rekomendasi itu meningkat menjadi 800 IU sehari setelah usia 70 tahun.

Orang tanpa sumber vitamin D lain dan terutama dengan paparan sinar matahari terbatas mungkin memerlukan suplemen. Sebagian besar produk multivitamin mengandung antara 600 dan 800 IU vitamin D. Hingga 4.000 IU vitamin D sehari aman bagi kebanyakan orang.

Latihan

Olahraga dapat membantu Anda membangun tulang yang kuat dan memperlambat pengeroposan tulang. Olahraga akan bermanfaat bagi tulang Anda kapan pun Anda memulainya. Tetapi, Anda akan mendapatkan manfaat paling banyak jika Anda mulai berolahraga secara teratur ketika Anda masih muda dan terus berolahraga sepanjang hidup Anda.

Kombinasikan latihan kekuatan dengan latihan menahan beban dan keseimbangan. Latihan kekuatan membantu memperkuat otot dan tulang di lengan dan tulang belakang bagian atas. Latihan menahan beban - seperti berjalan, joging, berlari, memanjat tangga, lompat tali, ski, dan olahraga lain yang melibatkan tulang di kaki, pinggul, dan tulang belakang bagian bawah Anda. Latihan keseimbangan seperti tai chi dapat mengurangi risiko jatuh terutama seiring bertambahnya usia.

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP