fbpx
Overview

Peripheral Artery Disease (PAD) atau dalam bahasa indonesia artinya penyakit arteri perifer adalah kondisi umum di mana arteri yang menyempit mengurangi aliran darah ke lengan atau kaki.

Pada penderita PAD, kaki atau lengan – biasanya kaki – tidak menerima aliran darah yang cukup. Hal ini dapat menyebabkan nyeri kaki saat berjalan (klaudikasio) dan gejala lainnya.

PAD biasanya merupakan tanda penumpukan timbunan lemak di arteri (aterosklerosis). Aterosklerosis menyebabkan penyempitan arteri yang dapat mengurangi aliran darah di kaki dan, terkadang, lengan.

Perawatan penyakit ini meliputi berolahraga, makan makanan yang sehat, dan tidak merokok atau menggunakan tembakau.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

PAD sering disebabkan oleh penumpukan lemak, Tumpukan yang mengandung kolesterol (plak) pada dinding arteri. Proses penumpukan ini disebut penyakit aterosklerosis. Penyakit ini mengurangi aliran darah melalui arteri.

Aterosklerosis mempengaruhi arteri di seluruh tubuh. Ketika terjadi di arteri yang memasok darah ke anggota badan, hal tersebut menyebabkan PAD.

Penyebab PAD yang kurang umum meliputi:

  • Peradangan pembuluh darah
  • Cedera pada lengan atau kaki
  • Perubahan pada otot atau ligamen
  • Paparan radiasi

Gejala

Banyak orang dengan penyakit arteri perifer memiliki gejala ringan atau tanpa gejala. Beberapa orang mengalami nyeri kaki saat berjalan (klaudikasio).

Gejala klaudikasio termasuk nyeri otot atau kram di kaki atau lengan yang dimulai saat berolahraga dan diakhiri dengan istirahat. Rasa sakit paling sering dirasakan di betis. Rasa sakitnya berkisar dari ringan hingga berat. Nyeri kaki yang parah dapat membuat Anda sulit berjalan atau melakukan jenis aktivitas fisik lainnya.

Gejala PAD lainnya mungkin termasuk:

  • Rasa dingin pada tungkai atau kaki bagian bawah, terutama jika dibandingkan dengan sisi lainnya
  • Mati rasa atau kelemahan kaki
  • Tidak ada denyut nadi atau nadi lemah di tungkai atau kaki
  • Kram yang menyakitkan pada salah satu atau kedua otot pinggul, paha, atau betis setelah aktivitas tertentu, seperti berjalan atau menaiki tangga
  • Kulit mengkilap di kaki
  • Perubahan warna kulit pada kaki
  • Pertumbuhan kuku kaki lebih lambat
  • Luka di jari kaki, kaki atau tungkai yang tidak kunjung sembuh
  • Nyeri saat menggunakan lengan, seperti sakit dan kram saat merajut, menulis atau melakukan tugas manual lainnya
  • Disfungsi ereksi
  • Rambut rontok atau pertumbuhan rambut lebih lambat di kaki

Jika PAD memburuk, nyeri dapat terjadi saat istirahat atau saat berbaring. Rasa sakit dapat mengganggu tidur. Menggantungkan kaki di tepi tempat tidur atau berjalan dapat mengurangi rasa sakit untuk sementara.

Kapan harus ke dokter?

Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika mengalami nyeri kaki, mati rasa, atau gejala PAD lainnya.

Perawatan

Tujuan pengobatan untuk PAD adalah:

  • Mengelola gejala, seperti nyeri kaki, jadi olahraga tidak membuat Anda tidak nyaman
  • Meningkatkan kesehatan arteri untuk mengurangi risiko serangan jantung dan stroke

Perawatan untuk PAD termasuk perubahan gaya hidup dan terkadang, obat-obatan.

Perubahan gaya hidup dapat membantu memperbaiki gejala, terutama pada awal terkena PAD. Jika Anda merokok, berhenti adalah satu-satunya hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko komplikasi. Berjalan atau melakukan olahraga lain secara teratur dan terjadwal (latihan olahraga yang diawasi) dapat memperbaiki gejala secara signifikan.

Obat-obatan

Jika penyakit arteri perifer (PAD) menyebabkan gejala, dokter mungkin akan meresepkan obat. Obat-obatan untuk PAD meliputi:

  • Obat kolesterol. Obat-obatan yang disebut statin biasanya diresepkan untuk orang yang menderita PAD. Statin membantu menurunkan kolesterol jahat dan mengurangi penumpukan plak di arteri. Obat-obatan juga menurunkan risiko serangan jantung dan stroke. Jika Anda memiliki PAD, tanyakan kepada dokter berapa seharusnya angka kolesterol Anda.
  • Obat tekanan darah. Tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol dapat membuat arteri menjadi kaku dan keras. Hal ini dapat memperlambat aliran darah. Tanyakan kepadadokter berapa tekanan darah yang terbaik untuk Anda. Jika memiliki tekanan darah tinggi, dokter akan meresepkan obat untuk menurunkannya.
  • Obat untuk mengontrol gula darah. Jika Anda menderita diabetes, mengontrol kadar gula darah menjadi lebih penting. Bicarakan dengandokter tentang target gula darah Anda dan bagaimana mencapainya.
  • Obat untuk mencegah pembekuan darah. PAD berhubungan dengan berkurangnya aliran darah ke anggota badan. Jadi, obat-obatan dapat diberikan untuk meningkatkan aliran darah. Aspirin atau obat lain, seperti clopidogrel (Plavix), dapat digunakan untuk mencegah pembekuan darah.
  • Obat untuk sakit kaki. Obat cilostazol mengencerkan darah dan melebarkan pembuluh darah sehingga meningkatkan aliran darah ke anggota badan. Obat tersebut secara khusus membantu mengobati nyeri kaki pada orang yang memiliki PAD. Efek samping yang umum dari obat ini termasuk sakit kepala dan diare. Obat alternatif adalah pentoxifylline. Efek samping jarang terjadi dengan obat ini, tetapi umumnya tidak bekerja sebaik cilostazol.

Operasi atau prosedur lainnya

Dalam beberapa kasus, angioplasti atau pembedahan mungkin diperlukan untuk mengobati PAD yang menyebabkan klaudikasio, contoh pembedahannya meliputi:

  • Angioplasti dan penempatan stent. Prosedur ini dilakukan untuk membuka arteri yang tersumbat sehingga dapat mendiagnosis dan mengobati pembuluh darah yang tersumbat pada saat yang bersamaan. Dokter mengarahkan tabung tipis dan fleksibel (kateter) ke bagian arteri yang menyempit. Kemudian, balon kecil dipompa untuk memperlebar arteri yang tersumbat dan meningkatkan aliran darah. Sebuah tabung wire mesh kecil (stent) dapat ditempatkan di arteri untuk menjaga arteri tetap terbuka.
  • Operasi bypass. Ahli bedah membuat jalur di sekitar arteri yang tersumbat menggunakan pembuluh darah sehat dari bagian lain tubuh atau pembuluh darah sintetis.
  • Terapi trombolitik. Jika bekuan darah menyumbat arteri, obat pelarut bekuan dapat diberikan langsung ke arteri yang terkena.
Komplikasi

Komplikasi PAD yang disebabkan oleh aterosklerosis meliputi:

  • Iskemia ekstremitas kritis. Dalam kondisi ini, cedera atau infeksi menyebabkan jaringan mati. Gejalanya meliputi luka terbuka pada anggota badan yang tidak kunjung sembuh. Perawatan mungkin termasuk amputasi anggota tubuh yang terkena.
  • Stroke dan serangan jantung. Penumpukan plak di arteri juga dapat mempengaruhi pembuluh darah di jantung dan otak.
Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah sakit kaki akibat menderita PAD adalah dengan menjaga pola hidup sehat. Itu berarti:

  • Jangan merokok.
  • Kontrol gula darah.
  • Makanlah makanan yang rendah lemak jenuh.
  • Dapatkan olahraga teratur - tetapi tanyakan kepada penyedia perawatan Anda tentang jenis apa dan berapa banyak yang terbaik untuk Anda.
  • Pertahankan berat badan yang sehat.
  • Kelola tekanan darah dan kolesterol.
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP