fbpx

Follow Us :

Overview

Penyakit legionnaires adalah bentuk pneumonia yang parah. Penyakit ini berupa peradangan paru-paru yang biasanya disebabkan oleh infeksi. Peradangan ini disebabkan oleh bakteri yang dikenal sebagai legionella.

Kebanyakan orang tertular penyakit Legionnaires dengan menghirup bakteri dari air atau tanah. Orang dewasa yang lebih tua, perokok, dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah sangat rentan terhadap penyakit Legiuner.

Bakteri legionella juga menyebabkan demam Pontiac, penyakit yang lebih ringan menyerupai flu. Demam Pontiac biasanya sembuh dengan sendirinya, tetapi penyakit Legiuner yang tidak diobati dapat berakibat fatal. Meskipun pengobatan segera dengan antibiotik biasanya mampu menyembuhkan penyakit Legiuner, tapi beberapa orang terus mengalami masalah setelah pengobatan.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Bakteri Legionella pneumophila bertanggung jawab atas sebagian besar kasus penyakit Legionnaire. Di luar ruangan, bakteri legionella dapat bertahan hidup di tanah dan air, tetapi jarang menyebabkan infeksi. Namun, bakteri legionella dapat berkembang biak dalam sistem air yang dibuat oleh manusia, seperti AC.

Meskipun penyakit Legionnaire dapat ditularkan dari pipa pembuangan rumah, sebagian besar wabah terjadi di gedung-gedung besar. Hal ini mungkin terjadi karena sistem yang kompleks sehingga memungkinkan bakteri untuk tumbuh dan menyebar lebih mudah. Selain itu, unit AC rumah dan mobil juga tidak menggunakan air untuk pendinginan.

Bagaimana infeksi menyebar

Kebanyakan orang terinfeksi ketika mereka menghirup tetesan air mikroskopis yang mengandung bakteri legionella. Ini mungkin didapatkan dari semprotan dari pancuran, keran atau pusaran air, atau air dari sistem ventilasi di gedung besar. Wabah penyakit Legionnaire dikaitkan dengan:

  • Bak mandi air panas dan pusaran air
  • Menara pendingin dalam sistem pendingin udara
  • Tangki air panas dan pemanas
  • Air mancur dekoratif
  • Kolam renang
  • Kolam untuk proses persalinan
  • Air minum

Selain dengan menghirup tetesan air, infeksi dapat ditularkan dengan cara lain, antara lain:

  • Aspirasi. Ini terjadi ketika cairan secara tidak sengaja masuk ke paru-paru Anda, biasanya terjadi karena Anda batuk atau tersedak saat minum. Jika Anda meminum air yang mengandung bakteri legionella, Anda dapat terinfeksi penyakit Legionnaires.
  • Tanah. Beberapa orang tertular penyakit Legionnaire setelah bekerja di kebun atau menggunakan tanah pot yang terkontaminasi.

Gejala

Penyakit legionnaire biasanya berkembang dua sampai 10 hari setelah terinfeksi bakteri legionella. Ini sering dimulai dengan tanda dan gejala:

  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Demam yang mungkin 104 F (40 C) atau lebih tinggi

Pada hari kedua atau ketigabiasanya akan muncul tanda dan gejala lain yang mencakup:

  • Batuk, yang mungkin mengeluarkan lendir dan terkadang darah
  • Sesak napas
  • Sakit dada
  • Gejala gastrointestinal, seperti mual, muntah, dan diare
  • Kebingungan atau perubahan mental lainnya

Meskipun penyakit Legionnaire terutama menyerang paru-paru, penyakit ini terkadang dapat menyebabkan infeksi pada luka atau bagian tubuh lainnya, termasuk jantung.

Bentuk ringan penyakit Legionnaires, demam Pontiac, dapat menyebabkan demam, menggigil, sakit kepala, dan nyeri otot. Demam Pontiac tidak menginfeksi paru-paru Anda dan gejalanya biasanya hilang dalam dua hingga lima hari.

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter Anda jika Anda merasa telah terpapar bakteri legionella. Mendiagnosis dan mengobati penyakit Legionnaire sesegera mungkin dapat membantu mempersingkat masa pemulihan Anda dan mencegah terjadinya komplikasi serius. Untuk orang-orang yang berisiko tinggi, seperti perokok atau orang dewasa yang lebih tua, perawatan segera sangat penting.

Perawatan

Penyakit legionnaires diobati dengan antibiotik. Semakin cepat dimulainya terapi, semakin kecil kemungkinan terjadinya komplikasi serius. Dalam banyak kasus, pengobatan memerlukan rawat inap.

Sedangkan, demam Pontiac akan hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan dan tidak menyebabkan masalah yang berkepanjangan.

Komplikasi

Penyakit legionnaires dapat menyebabkan sejumlah komplikasi yang mengancam jiwa, termasuk:

  • Kegagalan pernapasan. Ini terjadi saat paru-paru tidak dapat menyediakan oksigen yang cukup bagi tubuh atau tidak dapat mengeluarkan cukup karbon dioksida dari darah.
  • Syok septik. Ini terjadi ketika penurunan tekanan darah yang parah dan tiba-tiba sehingga menyebabkan kurangnya aliran darah ke organ vital, terutama ke ginjal dan otak. Jantung akan mencoba untuk mengkompensasi dengan meningkatkan volume darah yang dipompa, tetapi beban kerja ekstra akhirnya melemahkan jantung dan semakin mengurangi aliran darah.
  • Gagal ginjal akut. Ini adalah hilangnya kemampuan ginjal Anda secara tiba-tiba untuk menyaring limbah dari darah Anda. Ketika ginjal Anda gagal, cairan dan limbah yang berbahaya akan menumpuk di tubuh Anda.

Jika tidak segera diobati, penyakit Legionnaire bisa berakibat fatal.

Pencegahan

Wabah penyakit Legiuner dapat dicegah. Pencegahan memerlukan sistem pengelolaan air di gedung-gedung yang dapat memastikan bahwa air dipantau dan dibersihkan secara teratur.

Untuk menurunkan risiko pribadi Anda, hindari merokok.

Instagram MHDC GROUP