fbpx
Overview

Rabies adalah virus mematikan yang menyebar ke manusia dari air liur hewan yang terinfeksi. Virus rabies biasanya ditularkan melalui gigitan.

Hewan yang paling mungkin menularkan rabies termasuk kelelawar, anjing hutan, rubah, rakun, dan sigung. Di negara berkembang, anjing liar adalah yang paling mungkin menyebarkan rabies ke manusia.

Begitu seseorang mulai menunjukkan tanda dan gejala rabies, penyakit ini hampir selalu menyebabkan kematian. Untuk alasan ini, siapa pun yang mungkin memiliki risiko tertular rabies harus menerima vaksinasi rabies untuk perlindungan.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Virus rabies menyebabkan infeksi rabies. Virus ini menyebar melalui air liur hewan yang terinfeksi. Hewan yang terinfeksi dapat menyebarkan virus dengan menggigit hewan lain atau manusia.

Dalam kasus yang jarang terjadi, rabies dapat menyebar ketika air liur yang terinfeksi masuk ke luka terbuka atau selaput lendir, seperti mulut atau mata. Ini bisa terjadi jika hewan yang terinfeksi menjilat luka terbuka di kulit Anda.

Hewan yang dapat menularkan virus rabies

Setiap mamalia (binatang yang menyusui anaknya) dapat menyebarkan virus rabies. Hewan yang paling mungkin menyebarkan virus rabies ke manusia antara lain:

Hewan peliharaan dan hewan ternak

  • Kucing
  • Sapi
  • Anjing
  • musang
  • kambing
  • kuda

Hewan liar

  • Kelelawar
  • Berang-berang
  • Anjing Hutan
  • Rubah
  • monyet
  • Rakun
  • sigung
  • marmut

Dalam kasus yang sangat jarang, virus dapat menyebar ke jaringan dan penerima transplantasi organ dari organ yang terinfeksi.

Gejala

Gejala pertama rabies mungkin sangat mirip dengan flu dan dapat berlangsung selama berhari-hari.

Tanda dan gejala selanjutnya mungkin termasuk:

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Mual
  • muntah
  • Agitasi
  • Kecemasan
  • Kebingungan
  • Hiperaktif
  • Kesulitan menelan
  • Air liur berlebihan
  • Ketakutan yang disebabkan oleh upaya untuk minum cairan karena kesulitan menelan air
  • Ketakutan yang ditimbulkan oleh udara yang tertiup di wajah
  • Halusinasi
  • Insomnia
  • Kelumpuhan sebagian

Kapan harus ke dokter?

Cari perawatan medis segera jika Anda digigit oleh hewan apa pun, atau terpapar dengan hewan yang dicurigai menderita rabies. Berdasarkan cedera Anda dan situasi di mana paparan terjadi, Anda dan dokter dapat memutuskan apakah Anda harus menerima perawatan untuk mencegah rabies.

Bahkan jika Anda tidak yakin apakah Anda telah digigit, carilah bantuan medis. Misalnya, kelelawar yang terbang ke kamar Anda saat Anda tidur mungkin menggigit Anda tanpa membangunkan Anda. Jika Anda bangun untuk menemukan kelelawar di kamar Anda, anggaplah Anda telah digigit. Selain itu, jika Anda menemukan kelelawar di dekat seseorang yang tidak dapat melaporkan gigitannya, seperti anak kecil atau orang cacat, anggaplah orang tersebut telah digigit.

Perawatan

Setelah infeksi rabies terbentuk, tidak ada pengobatan yang efektif. Meskipun sejumlah kecil orang selamat dari rabies, penyakit ini biasanya menyebabkan kematian. Oleh karena itu, jika Anda merasa telah terkena rabies, Anda harus mendapatkan serangkaian suntikan untuk mencegah infeksi terus berlanjut.

Pengobatan untuk orang yang digigit hewan pengidap rabies

Jika Anda digigit oleh hewan yang diketahui mengidap rabies, Anda akan menerima serangkaian suntikan untuk mencegah virus rabies menginfeksi Anda. Jika hewan yang menggigit Anda tidak dapat ditemukan, mungkin lebih aman untuk berasumsi bahwa hewan tersebut mengidap rabies. Tetapi ini akan tergantung pada beberapa faktor, seperti jenis hewan dan situasi di mana gigitan terjadi.

Suntikan rabies meliputi:

  • Suntikan cepat (rabies immune globulin) untuk mencegah virus menginfeksi Anda. Ini diberikan jika Anda belum mendapatkan vaksin rabies. Suntikan ini diberikan di dekat area di mana hewan menggigit Anda, sesegera mungkin setelah gigitan.
  • Serangkaian vaksinasi rabies untuk membantu tubuh Anda belajar mengidentifikasi dan melawan virus rabies. Vaksinasi rabies diberikan sebagai suntikan di lengan Anda. Jika sebelumnya Anda belum pernah mendapatkan vaksin rabies, Anda akan menerima empat suntikan selama 14 hari. Jika Anda telah mendapatkan vaksin rabies, Anda akan mendapatkan dua suntikan selama tiga hari pertama.

Menentukan apakah hewan yang menggigit Anda memiliki rabies

Dalam beberapa kasus, terdapat beberapa cara untuk menentukan apakah hewan yang menggigit Anda memiliki rabies. Dengan begitu, jika dipastikan hewan itu sehat, Anda tidak perlu disuntik.

Prosedur untuk menentukan apakah seekor hewan menderita rabies berbeda-beda menurut situasinya. Contohnya:

  • Hewan peliharaan dan hewan ternak.

Kucing, anjing dan musang yang menggigit dapat diamati selama 10 hari untuk melihat apakah mereka menunjukkan tanda dan gejala rabies. Jika hewan yang menggigit Anda tetap sehat selama periode pengamatan, maka hewan tersebut tidak terjangkit rabies dan Anda tidak memerlukan suntikan rabies.

Hewan peliharaan dan hewan ternak lainnya dipertimbangkan berdasarkan kasus per kasus. Bicaralah dengan dokter dan petugas kesehatan masyarakat setempat untuk menentukan apakah Anda harus menerima suntikan rabies.

  • Hewan liar yang bisa ditangkap.

Hewan liar yang dapat ditemukan dan ditangkap, seperti kelelawar yang masuk ke rumah Anda, dapat dibunuh dan diuji rabies. Tes pada otak hewan dapat mengungkapkan virus rabies. Jika hewan tersebut tidak mengidap rabies, Anda tidak perlu disuntik.

  • Hewan yang menggigit tidak dapat ditemukan.

Jika hewan yang menggigit Anda tidak dapat ditemukan, diskusikan situasinya dengan dokter dan dinas kesehatan setempat. Dalam kasus tertentu, mungkin paling aman untuk mengasumsikan bahwa hewan tersebut menderita rabies dan melanjutkan dengan suntikan rabies. Dalam kasus lain, bisa juga kecil kemungkinan hewan yang menggigit Anda terkena rabies dan mungkin ditentukan bahwa suntikan rabies tidak diperlukan.

Komplikasi
Pencegahan

Untuk mengurangi risiko kontak dengan hewan rabies:

  • Vaksinasi hewan peliharaan Anda. Kucing, anjing dan musang dapat divaksinasi terhadap rabies. Tanyakan kepada dokter hewan seberapa sering hewan peliharaan Anda harus divaksinasi.
  • Awasi ruang jelajah hewan peliharaan Anda. Simpan hewan peliharaan Anda di dalam dan awasi mereka saat berada di luar. Ini akan membantu menjaga hewan peliharaan Anda dari kontak dengan hewan liar.
  • Lindungi hewan peliharaan kecil dari predator. Pelihara kelinci dan hewan peliharaan kecil lainnya, seperti marmut, di dalam atau di kandang yang terlindung agar aman dari binatang buas. Hewan peliharaan kecil ini tidak dapat divaksinasi rabies.
  • Laporkan hewan liar ke pihak berwenang setempat. Hubungi petugas kontrol hewan setempat atau penegak hukum setempat lainnya untuk melaporkan anjing dan kucing liar.
  • Jangan mendekati hewan liar. Hewan liar dengan rabies mungkin tampak tidak takut pada manusia. Tidaklah normal bagi hewan liar untuk bersahabat dengan manusia, jadi jauhi hewan apa pun yang tampaknya tidak takut.
  • Jauhkan kelelawar dari rumah Anda. Tutup semua celah dan celah di mana kelelawar bisa masuk ke rumah Anda. Jika Anda tahu Anda memiliki kelelawar di rumah, bekerjalah dengan ahli setempat untuk menemukan cara mengusir kelelawar.
  • Pertimbangkan vaksin rabies jika Anda bepergian atau sering berada di sekitar hewan yang mungkin terjangkit rabies. Jika Anda bepergian ke negara di mana rabies umum terjadi dan Anda akan berada di sana untuk waktu yang lama, tanyakan kepada dokter apakah Anda harus menerima vaksin rabies. Ini termasuk bepergian ke daerah terpencil di mana perawatan medis sulit ditemukan.

 

Jika Anda bekerja sebagai dokter hewan atau bekerja di laboratorium dengan virus rabies, dapatkan vaksin rabies.

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP