fbpx

Follow Us :

Overview

Tuberkulosis atau bahasa inggrisnya adalah Tuberculosis (TBC) adalah penyakit menular yang berpotensi serius yang terutama mempengaruhi paru-paru. Bakteri penyebab TBC menyebar dari orang ke orang melalui tetesan kecil yang dilepaskan ke udara melalui batuk dan bersin.

Dulu penyakit ini jarang terjadi di negara maju, infeksi tuberkulosis mulai meningkat pada tahun 1985, sebagian karena munculnya HIV, virus penyebab AIDS. HIV melemahkan sistem kekebalan tubuh seseorang, sehingga tidak dapat melawan kuman TBC. Di Amerika Serikat, karena program pengendalian yang lebih kuat, tuberkulosis mulai menurun lagi pada tahun 1993. Namun sampai sekarang, penyakit ini tetap menjadi perhatian.

Banyak strain tuberkulosis yang menolak obat yang paling sering digunakan untuk mengobati penyakit ini. Orang dengan tuberkulosis aktif harus minum banyak jenis obat selama berbulan-bulan untuk menyingkirkan infeksi dan mencegah resistensi antibiotik.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Tuberkulosis disebabkan oleh bakteri yang menyebar dari orang ke orang melalui tetesan mikroskopis yang dilepaskan ke udara. Hal ini dapat terjadi ketika seseorang dengan bentuk aktif tuberkulosis yang tidak diobati batuk, berbicara, bersin, meludah, tertawa atau bernyanyi.

Meskipun tuberkulosis menular, orang lain tidak mudah untuk tertular. Anda lebih mungkin terkena TBC dari seseorang yang tinggal atau bekerja dengan Anda daripada dari orang asing. Kebanyakan orang dengan TBC aktif yang telah menjalani pengobatan yang tepat setidaknya selama dua minggu, sudah tidak lagi menular.

HIV dan TBC

Sejak tahun 1980-an, kasus TBC meningkat drastis karena penyebaran HIV, virus penyebab AIDS. HIV menekan sistem kekebalan tubuh, sehingga sulit bagi tubuh untuk mengendalikan bakteri TBC. Akibatnya, orang dengan HIV jauh lebih mungkin terkena TBC  daripada orang yang tidak menderita HIV.

TBC yang resistan terhadap obat

Tuberkulosis juga tetap menjadi pembunuh utama karena meningkatnya strain yang resistan terhadap obat. Seiring waktu, beberapa kuman TBC telah mengembangkan kemampuan untuk bertahan hidup meskipun sudah dilawan oleh obat-obatan. Ini sebagian karena orang tidak meminum obatnya sesuai petunjuk atau tidak menyelesaikan pengobatan.

Jenis tuberkulosis yang resistan terhadap obat muncul ketika antibiotik gagal membunuh semua bakteri yang menjadi targetnya. Bakteri yang masih hidup menjadi resisten terhadap obat itu dan seringkali antibiotik lain juga. Beberapa bakteri TBC telah mengembangkan resistensi terhadap pengobatan yang paling umum digunakan, seperti isoniazid dan rifampisin (Rifadin, Rimactane).

Beberapa jenis TBC juga telah mengembangkan resistensi terhadap obat yang kurang umum digunakan dalam pengobatan TBC, seperti antibiotik yang dikenal sebagai fluoroquinolones, dan obat suntik termasuk amikasin dan kapreomisin (Capastat). Obat-obatan ini sering digunakan untuk mengobati infeksi yang resisten terhadap obat yang lebih umum digunakan.

Gejala

Tubuh Anda sebenarnya dapat menampung bakteri penyebab TBC karena sistem kekebalan tubuh Anda biasanya dapat mencegah Anda jatuh sakit. Untuk alasan ini, dokter membuat perbedaan antara:

  • TBC laten.

Anda memiliki infeksi TBC, tetapi bakteri dalam tubuh Anda tidak aktif dan tidak menimbulkan gejala. TBC laten, juga disebut TBC tidak aktif, bersifat tidak menular. TBC laten dapat berubah menjadi TBC aktif, sehingga pengobatan menjadi penting.

  • TBC aktif.

Disebut juga penyakit TBC, kondisi ini membuat Anda sakit dan, dalam banyak kasus, dapat menyebar ke orang lain. Hal ini dapat terjadi beberapa minggu atau tahun setelah infeksi bakteri TBC.

Tanda dan gejala TBC aktif meliputi:

  • Batuk selama tiga minggu atau lebih
  • Batuk darah atau lendir
  • Nyeri dada, atau nyeri saat bernapas atau batuk
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja
  • Kelelahan
  • Demam
  • Keringat malam
  • Panas dingin
  • Kehilangan selera makan

Tuberkulosis juga dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh Anda, termasuk ginjal, tulang belakang atau otak. Ketika TBC terjadi di luar paru-paru Anda, tanda dan gejala bervariasi sesuai dengan organ yang terlibat. Misalnya, TBC tulang belakang dapat menyebabkan sakit punggung, dan TBC di ginjal Anda dapat menyebabkan darah dalam urin Anda.

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter jika Anda demam, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, keringat malam yang basah kuyup atau batuk terus-menerus. Gejala tersebut sering merupakan indikasi TBC. Selain itu, Anda juga harus segera menemui dokter jika Anda merasa telah terpapar TBC.

Perawatan

Jika Anda menderita TBC laten, dokter Anda mungkin merekomendasikan pengobatan dengan obat-obatan jika Anda berisiko tinggi terkena TBC aktif. Untuk tuberkulosis aktif, Anda harus minum antibiotik setidaknya selama enam hingga sembilan bulan.

Obat yang tepat serta durasi pengobatan tergantung pada usia Anda, kesehatan secara keseluruhan, kemungkinan resistensi obat, dan di mana infeksi berada di tubuh Anda.

Obat TBC yang paling umum

Jika Anda menderita TBC laten, Anda mungkin hanya perlu mengonsumsi satu atau dua jenis obat TBC. TBC aktif, terutama jika jenis yang resistan terhadap obat, akan membutuhkan beberapa obat sekaligus. Obat yang paling umum digunakan untuk mengobati tuberkulosis meliputi:

  • Isoniazid
  • Rifampisin (Rifadin, Rimactane)
  • Etambutol (Myambutol)
  • Pirazinamid

Jika Anda menderita TBC yang resistan terhadap obat, kombinasi antibiotik yang disebut fluoroquinolones dan obat suntik, seperti amikasin atau kapreomisin (Capastat), biasanya digunakan selama 20 hingga 30 bulan. Beberapa jenis TBC juga mengembangkan resistensi terhadap obat ini.

Beberapa obat mungkin ditambahkan ke terapi untuk melawan resistensi obat, termasuk:

  • Bedaquiline (Sirturo)
  • Linezolid (Zyvox)

Efek samping obat

Efek samping yang serius dari obat TB tidak umum tetapi bisa berbahaya jika memang terjadi. Semua obat tuberkulosis dapat menjadi racun bagi hati Anda. Saat mengambil obat ini, hubungi dokter segera jika Anda memiliki salah satu dari berikut ini:

  • Mual atau muntah
  • Kehilangan selera makan
  • Warna kuning pada kulit Anda (jaundice)
  • Urin berwarna gelap
  • Mudah memar atau berdarah
  • Penglihatan kabur

Menyelesaikan perawatan sangat penting

Setelah pengobatan beberapa minggu, Anda tidak akan menularkan penyakit dan Anda mungkin mulai merasa lebih baik. Jangan berhenti minum obat TBC Anda — Anda harus menyelesaikan seluruh rangkaian terapi dan minum obat persis seperti yang ditentukan oleh dokter.

Menghentikan pengobatan terlalu cepat atau melewatkan dosis dapat membuat bakteri yang masih hidup menjadi resisten terhadap obat tersebut, yang mengarah ke TBC yang jauh lebih berbahaya dan sulit diobati.

Sebuah program yang disebut Direct Observed Therapy (DOT) dapat membantu orang tetap pada aturan pengobatan mereka. Terapi ini berupa, seorang petugas kesehatan memberi Anda obat sehingga Anda tidak perlu mengingat untuk meminumnya sendiri.

Komplikasi

Tanpa pengobatan, TBC bisa berakibat fatal. Penyakit aktif yang tidak diobati biasanya tidak hanya mempengaruhi paru-paru Anda, tetapi juga dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh Anda.

Komplikasi tuberkulosis meliputi:

  • Sakit tulang belakang. Nyeri punggung dan kekakuan adalah komplikasi umum dari tuberkulosis.
  • Kerusakan sendi. Arthritis yang diakibatkan oleh tuberkulosis (arthritis tuberkulosis) biasanya mempengaruhi pinggul dan lutut.
  • Pembengkakan selaput yang menutupi otak Anda (meningitis). Hal ini dapat menyebabkan sakit kepala yang berlangsung lama atau berulang-ulang yang terjadi selama berminggu-minggu.
  • Masalah hati atau ginjal. Hati dan ginjal Anda membantu menyaring limbah dan kotoran dari aliran darah Anda. Tuberkulosis pada organ tersebut dapat mengganggu fungsinya.
  • Gangguan jantung. TBC dapat menginfeksi jaringan yang mengelilingi jantung Anda serta menyebabkan peradangan dan pengumpulan cairan yang dapat mengganggu kemampuan jantung Anda untuk memompa secara efektif. Kondisi ini, yang disebut tamponade jantung, bisa berakibat fatal.
Pencegahan

Jika Anda dites positif untuk infeksi TBC laten, dokter mungkin menyarankan Anda untuk minum obat untuk mengurangi risiko terkena TBC aktif. Hanya TBC aktif yang menular.

Lindungi keluarga dan teman Anda

Jika Anda menderita TBC aktif, biasanya diperlukan beberapa minggu pengobatan dengan obat TBC sehingga TBC Anda tidak menular lagi. Ikuti tips ini untuk membantu menjaga teman dan keluarga Anda agar tidak sakit:

  • Tinggal di rumah. Jangan pergi bekerja atau sekolah atau tidur di kamar dengan orang lain selama beberapa minggu pertama pengobatan.
  • Beri ventilasi pada ruangan. Kuman tuberkulosis lebih mudah menyebar di ruang tertutup kecil di mana udara tidak bergerak. Jika tidak terlalu dingin di luar ruangan, buka jendela dan gunakan kipas angin untuk meniupkan udara dari dalam ruangan ke luar.
  • Tutup mulutmu. Gunakan tisu untuk menutup mulut Anda setiap kali Anda tertawa, bersin atau batuk. Masukkan tisu kotor ke dalam tas, tutup rapat dan buang.
  • Pakailah masker. Mengenakan masker saat Anda berada di sekitar orang lain selama tiga minggu pertama perawatan dapat membantu mengurangi risiko penularan.

Selesaikan obatmu

Ini adalah langkah paling penting yang dapat Anda ambil untuk melindungi diri sendiri dan orang lain dari tuberkulosis. Ketika Anda menghentikan pengobatan lebih awal atau melewatkan dosis, bakteri TBC memiliki peluang untuk mengembangkan mutasi yang memungkinkan mereka bertahan hidup dari obat TBC yang paling manjur. Strain resisten obat yang dihasilkan lebih mematikan dan lebih sulit untuk diobati.

Vaksinasi

Di negara-negara di mana tuberkulosis lebih umum, bayi sering divaksinasi dengan vaksin bacille Calmette-Guerin (BCG). Vaksin BCG tidak direkomendasikan untuk penggunaan umum di Amerika Serikat karena tidak terlalu efektif pada orang dewasa. Puluhan vaksin TBC baru sedang dalam berbagai tahap pengembangan dan pengujian.

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP