fbpx
Overview

Tetanus adalah penyakit serius pada sistem saraf yang disebabkan oleh bakteri penghasil racun. Penyakit ini menyebabkan kontraksi otot, terutama otot rahang dan leher. Tetanus umumnya dikenal sebagai lockjaw.

Komplikasi tetanus yang parah dapat mengancam jiwa. Tidak ada obat untuk tetanus. Perawatan berfokus pada pengelolaan gejala dan komplikasi sampai efek toksin tetanus teratasi.

Karena meluasnya penggunaan vaksin, kasus tetanus jarang terjadi di negara-negara maju. Penyakit ini tetap menjadi ancaman bagi orang-orang yang tidak mengikuti vaksinasi. Penyakit ini umumnya terjadi di negara berkembang.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Bakteri penyebab tetanus disebut Clostridium tetani. Bakteri ini dapat bertahan hidup dalam keadaan dorman di dalam tanah dan kotoran hewan. Bakteri ini pada dasarnya akan terus dalam keadaan dorman sampai menemukan tempat untuk berkembang.

Ketika bakteri yang dorman memasuki luka - suatu kondisi yang baik untuk pertumbuhan bakteri - sel-sel bakteri pun akan aktif. Saat bakteri tumbuh dan membelah, mereka melepaskan racun yang disebut tetanospasmin. Toksin merusak saraf dalam tubuh yang mengontrol otot.

 

Gejala

Waktu rata-rata dari infeksi hingga munculnya tanda dan gejala adalah 10 hari. Sementara masa inkubasi dapat berkisar dari 3 hingga 21 hari.

Jenis tetanus yang paling umum disebut generalized tetanus. Tanda dan gejala muncul secara bertahap dan kemudian semakin memburuk selama dua minggu. Gejala biasanya dimulai dari rahang dan berkembang ke bawah pada tubuh.

Tanda dan gejala tetanus umum meliputi:

  • Kejang otot yang menyakitkan dan otot kaku yang tidak dapat digerakkan (kekakuan otot) di rahang Anda
  • Ketegangan otot di sekitar bibir Anda, terkadang menghasilkan seringai yang kaku.
  • Kejang dan kekakuan yang menyakitkan pada otot leher Anda
  • Kesulitan menelan
  • Otot perut kaku

Perkembangan tetanus menghasilkan kejang berulang yang menyakitkan, seperti kejang yang berlangsung selama beberapa menit (kejang umum). Biasanya, leher dan punggung melengkung, kaki menjadi kaku, lengan ditarik ke atas ke tubuh, dan kepalan tangan mengepal. Kekakuan otot di leher dan perut dapat menyebabkan kesulitan bernapas.

Kejang yang parah ini dapat dipicu oleh peristiwa kecil yang merangsang panca indera seperti suara keras, sentuhan fisik, angin atau cahaya.

Seiring perkembangan penyakit, tanda dan gejala lain mungkin termasuk:

  • Tekanan darah tinggi
  • Tekanan darah rendah
  • Detak jantung cepat
  • Demam
  • Keringat ekstrim

Localized Tetanus

Bentuk tetanus yang tidak biasa ini menyebabkan kejang otot di dekat lokasi luka. Meskipun biasanya merupakan bentuk penyakit yang tidak terlalu parah, penyakit ini dapat berkembang menjadi generalized tetanus.

Cephalic Tetanus

Bentuk tetanus yang langka ini terjadi akibat luka di kepala. Hal ini menyebabkan melemahnya otot-otot di wajah dan kejang otot rahang. Tetanus ini juga dapat berkembang menjadi generalized tetanus.

Kapan harus ke dokter?

Tetanus adalah penyakit yang mengancam jiwa. Jika Anda memiliki tanda atau gejala tetanus, segera carilah perawatan darurat.

Jika Anda memiliki luka yang bersih dan sederhana — dan Anda pernah mendapatkan suntikan tetanus paling lama 10 tahun  yang lalu — Anda dapat merawat luka Anda di rumah.

Segera Carilah perawatan medis dalam kasus berikut:

  • Anda belum pernah mendapat suntikan tetanus dalam jangka waktu 10 tahun ke belakang.
  • Anda tidak yakin kapan terakhir kali Anda mendapat suntikan tetanus.
  • Anda memiliki luka tusukan, benda asing di luka Anda, gigitan binatang atau luka dalam.
  • Luka Anda terkontaminasi dengan kotoran, tanah, kotoran, karat atau air liur — atau Anda ragu apakah Anda sudah cukup membersihkan luka setelah terpapar. Luka yang terkontaminasi memerlukan booster vaksinasi jika sudah 5 tahun atau lebih sejak suntikan tetanus terakhir Anda.
Perawatan

Tidak ada obat untuk tetanus. Infeksi tetanus memerlukan perawatan suportif darurat dan jangka panjang sementara penyakit ini berjalan dengan sendirinya. Perawatan terdiri dari perawatan luka, obat-obatan untuk meredakan gejala dan perawatan suportif, biasanya di unit perawatan intensif.

Penyakit ini berkembang selama sekitar dua minggu, dan pemulihan dapat berlangsung sekitar satu bulan.

Perawatan Luka

Perawatan luka memerlukan pembersihan untuk menghilangkan kotoran, serpihan, atau benda asing yang mungkin menyimpan bakteri. Tim perawatan Anda juga akan membersihkan luka dari jaringan mati yang dapat menyediakan lingkungan di mana bakteri dapat tumbuh.

Obat-obatan

  • Antitoxin Therapy digunakan untuk menargetkan racun yang belum menyerang jaringan saraf. Perawatan ini, yang disebut imunisasi pasif, adalah antibodi manusia terhadap toksin.
  • Obat penenang yang memperlambat fungsi sistem saraf dapat membantu mengendalikan kejang otot.
  • Vaksinasi dengan salah satu vaksinasi tetanus standar membantu sistem kekebalan tubuh Anda melawan racun.
  • Antibiotik, diberikan baik secara oral atau melalui suntikan, dapat membantu melawan bakteri tetanus.
  • Obat lain. Obat lain mungkin digunakan untuk mengatur aktivitas otot yang tidak disengaja, seperti detak jantung dan pernapasan Anda. Morfin dapat digunakan untuk tujuan ini serta untuk penenang.

Terapi suportif

Terapi suportif termasuk perawatan untuk memastikan jalan napas Anda bersih dan untuk memberikan bantuan pernapasan. Dalam terapi ini, sebuah tabung makanan dimasukkan ke dalam perut yang digunakan untuk memberikan nutrisi. Lingkungan perawatan dimaksudkan untuk mengurangi suara, cahaya, atau kemungkinan pemicu kejang umum lainnya.

Komplikasi

Komplikasi infeksi tetanus dapat berupa:

  • Masalah pernapasan. Masalah pernapasan yang mengancam jiwa dapat terjadi dari penegangan pita suara dan kekakuan otot di leher dan perut, terutama selama kejang umum.
  • Penyumbatan arteri paru-paru (emboli paru). Bekuan darah yang telah berpindah dari tempat lain di tubuh Anda dapat menyumbat arteri utama paru-paru atau salah satu cabangnya.
  • Pneumonia. Infeksi paru-paru yang disebabkan oleh menghirup sesuatu secara tidak sengaja ke dalam paru-paru (pneumonia aspirasi) mungkin merupakan komplikasi dari kejang umum.
  • Patah tulang. Kejang umum dapat menyebabkan patah tulang belakang atau tulang lainnya.
  • Kematian. Kematian akibat tetanus sering disebabkan oleh saluran napas yang tersumbat selama kejang atau kerusakan saraf yang mengatur pernapasan, detak jantung, atau fungsi organ lainnya.
Pencegahan

Anda dapat mencegah tetanus dengan vaksinasi.

Vaksinasi untuk anak-anak

Vaksin tetanus diberikan kepada anak-anak sebagai bagian dari Diphtheria and Tetanus toxoids and Acellular Pertussis vaccine (DTaP). Difteri adalah infeksi bakteri serius pada hidung dan tenggorokan. Pertusis aselular, juga disebut batuk rejan, adalah infeksi pernapasan yang sangat menular.

Anak-anak yang tidak mentolerir vaksin pertusis dapat menerima vaksin alternatif yang disebut DT.

DTaP adalah serangkaian lima suntikan yang biasanya diberikan di lengan atau paha kepada anak-anak pada usia:

  • 2 bulan
  • 4 bulan
  • 6 bulan
  • 15 hingga 18 bulan
  • 4 sampai 6 tahun

Vaksinasi untuk anak-anak usia 7 hingga 18 tahun

Suntikan booster direkomendasikan untuk anak-anak pada usia 11 atau 12 tahun. Booster ini disebut vaksin Tdap. Jika anak Anda tidak mendapatkan suntikan booster pada usia ini, bicarakan dengan dokter tentang pilihan yang tepat.

Vaksinasi untuk orang dewasa berusia 19 tahun ke atas

Suntikan booster direkomendasikan untuk orang dewasa setiap 10 tahun sekali. Vaksin bisa dipilih salah satu dari dua vaksin, yaitu Tdap atau Td. Jika Anda tidak divaksinasi terhadap tetanus sebagai seorang anak atau tidak yakin tentang status vaksinasi Anda, temui dokter untuk mendapatkan vaksin Tdap.

Vaksinasi selama kehamilan

Booster dianjurkan selama trimester ketiga kehamilan, terlepas dari jadwal vaksinasi ibu.

Rekomendasi lainnya

  • Mintalah dokter Anda untuk meninjau status vaksinasi Anda secara teratur.
  • Periksa apakah Anda sudah mengikuti jadwal vaksinasi jika Anda merencanakan perjalanan internasional.
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP