fbpx
Overview

Vitiligo adalah penyakit yang menyebabkan hilangnya warna kulit dalam bercak-bercak. Area yang berubah warna biasanya menjadi lebih besar seiring waktu. Kondisi ini dapat mempengaruhi kulit di bagian tubuh mana pun. Kondisi ini juga dapat mempengaruhi rambut dan bagian dalam mulut.

Biasanya, warna rambut dan kulit ditentukan oleh melanin. Vitiligo terjadi ketika sel-sel yang memproduksi melanin mati atau berhenti berfungsi. Vitiligo mempengaruhi orang-orang dari semua jenis kulit. Tetapi, mungkin lebih terlihat pada orang dengan kulit coklat atau hitam. Kondisi ini tidak mengancam jiwa dan juga tidak menular. Namun, kondisi ini bisa membuat stres atau membuat Anda merasa buruk tentang diri sendiri.

Perawatan untuk vitiligo dapat mengembalikan warna kulit yang terkena. Tapi itu tidak mencegah hilangnya warna kulit atau kekambuhan.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Vitiligo terjadi ketika sel penghasil pigmen (melanosit) mati atau berhenti memproduksi melanin – yaitu pigmen yang memberi warna pada kulit, rambut, dan mata Anda. Bercak kulit yang terlibat menjadi lebih terang atau putih. Masih belum diketahui pasti apa yang menyebabkan sel-sel pigmen ini gagal atau mati. Namun, penyakit ini mungkin terkait dengan:

  • Gangguan sistem kekebalan tubuh (kondisi autoimun)
  • Riwayat keluarga (keturunan)
  • Peristiwa pemicu, seperti stres, sengatan matahari parah, atau trauma kulit, seperti kontak dengan bahan kimia

 

Gejala

Tanda-tanda dan gejala vitiligo meliputi:

  • Hilangnya warna kulit secara merata, yang biasanya pertama kali muncul di tangan, wajah, dan area di sekitar bukaan tubuh dan alat kelamin
  • Pemutihan dini atau uban pada rambut di kulit kepala, bulu mata, alis atau janggut
  • Hilangnya warna pada jaringan yang melapisi bagian dalam mulut dan hidung (selaput lendir)

Vitiligo dapat dimulai pada usia berapa pun, tetapi biasanya muncul sebelum usia 30 tahun.

Tergantung pada jenis vitiligo yang Anda miliki, penyakit ini dapat mempengaruhi:

  • Hampir semua permukaan kulit. Dengan jenis ini, yang disebut vitiligo universal, perubahan warna mempengaruhi hampir semua permukaan kulit.
  • Banyak bagian tubuh. Dengan jenis yang paling umum ini, yang disebut vitiligo umum, bercak-bercak yang berubah warna sering berkembang serupa pada bagian tubuh yang sesuai (simetris).
  • Hanya satu sisi atau bagian tubuh. Jenis ini, disebut vitiligo segmental, cenderung terjadi pada usia yang lebih muda, berkembang selama satu atau dua tahun, kemudian berhenti.
  • Satu atau hanya beberapa area tubuh. Jenis ini disebut vitiligo lokal.
  • Wajah dan tangan. Dengan jenis ini, yang disebut vitiligo acrofacial, kulit yang terkena ada di wajah dan tangan, dan di sekitar bukaan tubuh, seperti mata, hidung, dan telinga.

Sulit untuk memprediksi bagaimana penyakit ini akan berkembang. Terkadang penyakit ini sembuh tanpa perawatan. Dalam kebanyakan kasus, kehilangan pigmen melanosit bisa menyebar dan akhirnya melibatkan sebagian besar kulit. Namun terkadang, kulit dapat mendapatkan pigmen kembali.

Kapan harus ke dokter?

Temui penyedia layanan kesehatan jika area kulit, rambut, atau selaput lendir Anda kehilangan warna. Vitiligo tidak ada obatnya. Tetapi perawatan mungkin menghentikan atau memperlambat proses perubahan warna dan mengembalikan beberapa warna pada kulit Anda.

Perawatan

Pilihan pengobatan tergantung pada usia Anda, seberapa banyak kulit yang terlibat dan di mana, seberapa cepat penyakit berkembang, serta bagaimana hal itu mempengaruhi hidup Anda.

Obat-obatan dan terapi berbasis cahaya tersedia untuk membantu memulihkan warna kulit atau meratakan warna kulit, meskipun hasilnya bervariasi dan tidak dapat diprediksi serta beberapa perawatan memiliki efek samping yang serius. Jadi penyedia layanan kesehatan mungkin menyarankan agar Anda mencoba mengubah penampilan kulit Anda terlebih dahulu dengan menerapkan produk atau riasan penyamak kulit.

Jika Anda dan penyedia layanan kesehatan Anda memutuskan untuk mengobati kondisi Anda dengan obat, pembedahan, atau terapi, prosesnya mungkin memakan waktu berbulan-bulan untuk menilai keefektifannya. Anda juga harus mencoba lebih dari satu perawatan atau kombinasi perawatan sebelum menemukan perawatan yang paling cocok untuk Anda.

Bahkan jika pengobatan berhasil untuk sementara waktu, hasilnya mungkin tidak bertahan lama atau gejala baru dapat muncul. Penyedia layanan kesehatan dapat merekomendasikan obat yang dioleskan ke kulit sebagai terapi pemeliharaan untuk membantu mencegah kekambuhan.

Obat-obatan

Tidak ada obat yang dapat menghentikan proses vitiligo — yakni proses menghilangnya sel pigmen (melanosit). Tetapi beberapa obat  dengan terapi cahaya, dapat membantu memulihkan beberapa warna.

  • Obat yang mengontrol peradangan.

Menerapkan krim kortikosteroid ke kulit yang terkena mungkin mengembalikan warna. Ini paling efektif ketika vitiligo masih dalam tahap awal. Jenis krim ini efektif dan mudah digunakan, tetapi Anda mungkin tidak melihat perubahan warna kulit selama beberapa bulan. Kemungkinan efek samping dapat termasuk penipisan kulit atau munculnya garis-garis atau garis pada kulit Anda.

Bentuk obat yang lebih ringan dapat diresepkan untuk anak-anak dan orang-orang yang memiliki area kulit yang berubah warna.Pil atau suntikan kortikosteroid mungkin bisa menjadi pilihan bagi orang yang gejalanya berkembang pesat.

  • Obat-obatan yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh.

Salep penghambat kalsineurin, seperti tacrolimus (Protopic) atau pimecrolimus (Elidel) mungkin efektif untuk orang dengan area kecil depigmentasi, terutama pada wajah dan leher. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah memperingatkan tentang kemungkinan hubungan antara obat-obatan ini dengan limfoma dan kanker kulit.

Terapi

  • Terapi cahaya.

Fototerapi dengan ultraviolet B (UVB) telah terbukti menghentikan atau memperlambat perkembangan vitiligo aktif. Ini mungkin lebih efektif bila digunakan dengan kortikosteroid atau inhibitor kalsineurin. Anda akan membutuhkan terapi dua sampai tiga kali seminggu. Diperlukan waktu 1 hingga 3 bulan sebelum Anda melihat perubahan apa pun, dan mungkin perlu waktu 6 bulan atau lebih lama untuk mendapatkan efek penuh.

Mengingat peringatan FDA mengenai kemungkinan risiko kanker kulit dengan penggunaan inhibitor kalsineurin, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan tentang risiko dan manfaat penggunaan obat ini dengan fototerapi.

Untuk orang yang tidak dapat pergi ke klinik untuk perawatan, perangkat portabel atau perangkat genggam yang lebih kecil untuk terapi ultraviolet B tersedia untuk digunakan di rumah. Bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan tentang opsi ini juga jika diperlukan.

Kemungkinan efek samping dari terapi ultraviolet B pita sempit termasuk kemerahan, gatal dan terbakar. Efek samping ini biasanya hilang dalam beberapa jam setelah perawatan.

  • Menggabungkan psoralen dan terapi cahaya.

Perawatan ini menggabungkan zat yang berasal dari tumbuhan yang disebut psoralen dengan terapi cahaya (fotokemoterapi) untuk mengembalikan warna pada bercak cahaya. Setelah Anda mengonsumsi psoralen melalui mulut atau mengoleskannya pada kulit yang terkena, Anda akan disinari ultraviolet A (UVA). Pendekatan ini, meskipun efektif, lebih sulit dilakukan dan telah digantikan dalam banyak praktik dengan terapi UVB.

  • Menghilangkan sisa warna (depigmentasi).

Terapi ini bisa menjadi pilihan jika vitiligo Anda menyebar luas dan perawatan lain tidak berhasil. Zat untuk depigmentasi diterapkan pada area kulit yang tidak terkena. Ini secara bertahap mencerahkan kulit sehingga menyatu dengan area yang berubah warna. Terapi dilakukan sekali atau dua kali sehari selama sembilan bulan atau lebih.

Efek sampingnya bisa berupa kemerahan, bengkak, gatal dan kulit sangat kering. Depigmentasi bersifat permanen.

Operasi

Jika terapi cahaya dan obat-obatan tidak berhasil, beberapa orang dengan penyakit stabil mungkin dapat melakukan operasi. Teknik berikut dimaksudkan untuk meratakan warna kulit dengan mengembalikan warna:

  • Pencangkokan kulit.

Dalam prosedur ini, dokter Anda memindahkan bagian yang sangat kecil dari kulit Anda yang sehat dan berpigmen ke area yang kehilangan pigmen. Prosedur ini terkadang digunakan jika Anda memiliki bercak kecil vitiligo.

Kemungkinan efek samping termasuk infeksi, bekas luka, bekas berbentuk batu bulat, jerawatan, dan kegagalan area untuk mewarnai ulang.

  • Pencangkokan blister.

Dalam prosedur ini, dokter membuat lepuh pada kulit berpigmen Anda, biasanya dengan penyedotan, dan kemudian mentransplantasikan bagian atas lepuh ke kulit yang berubah warna.

Kemungkinan efek samping termasuk bekas luka, bekas berbentuk batu bulat, kegagalan area untuk mewarnai ulang, serta kerusakan kulit yang disebabkan oleh penyedotan dapat memicu bercak vitiligo lainnya.

  • Transplantasi suspensi seluler.

Dalam prosedur ini, dokter mengambil beberapa jaringan pada kulit berpigmen Anda, memasukkan sel ke dalam larutan, dan kemudian mentransplantasikannya ke area yang terkena. Hasil dari prosedur repigmentasi ini mulai terlihat dalam waktu empat minggu.

Kemungkinan efek samping termasuk bekas luka, infeksi, dan warna kulit tidak merata.

Perawatan potensial di masa depan

Perawatan yang sedang dipelajari meliputi:

  • Obat untuk merangsang sel penghasil warna (melanosit). Disebut afamelanotide, pengobatan potensial ini ditanamkan di bawah kulit untuk mendorong pertumbuhan melanosit.
  • Obat yang membantu mengontrol melanosit. Prostaglandin E2 sedang diuji sebagai cara untuk mengembalikan warna kulit pada orang dengan vitiligo yang tidak meluas atau menyebar. Ini diterapkan pada kulit sebagai gel.
Komplikasi

Penderita vitiligo mungkin berada pada peningkatan risiko:

  • Tekanan sosial atau psikologis
  • Terbakar sinar matahari
  • Masalah mata
  • Gangguan pendengaran
Pencegahan
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP