fbpx

Behel Gigi Adalah: Manfaat, Jenis, dan Proses Pemasangannya

Bagikan :

behel gigi adalah

Behel gigi atau yang juga dikenal sebagai kawat gigi adalah perangkat ortodontik yang digunakan untuk memperbaiki penampilan dan kesehatan gigi. Behel gigi memiliki tujuan untuk mengatasi masalah gigi yang tidak teratur, termasuk gigi yang berjejal, gigi yang saling tumpang tindih, atau masalah gigitan yang tidak normal. Dalam artikel ini, kami akan membahas lebih lanjut tentang behel gigi, termasuk manfaatnya, jenis-jenisnya, dan proses pemasangannya.

Manfaat Behel Gigi

Behel gigi memiliki sejumlah manfaat penting dalam perawatan ortodontik. Berikut adalah beberapa manfaat utama behel gigi:

1. Memperbaiki penampilan gigi

Behel gigi membantu menyelaraskan gigi yang tidak teratur dan merapikan barisan gigi, sehingga meningkatkan penampilan estetik gigi dan senyuman seseorang.

2. Memperbaiki gigitan yang tidak normal

Behel gigi juga digunakan untuk memperbaiki masalah gigitan seperti overbite (gigitan atas yang terlalu menonjol), underbite (gigitan bawah yang terlalu menonjol), atau crossbite (gigitan silang antara gigi atas dan bawah).

3. Meningkatkan kesehatan gigi dan mulut

Dengan merapikan gigi dan memperbaiki gigitan yang tidak normal, behel gigi membantu memperbaiki kesehatan gigi dan mulut secara keseluruhan. Gigi yang teratur lebih mudah dibersihkan dan menjaga kebersihan mulut, mengurangi risiko masalah gigi seperti gigi berlubang, penyakit gusi, dan infeksi mulut.

4. Meningkatkan fungsi bicara dan mengunyah

Behel gigi yang memperbaiki posisi gigi juga dapat membantu meningkatkan fungsi bicara dan mengunyah, sehingga memperbaiki kemampuan seseorang dalam berkomunikasi dan mencerna makanan.

 

Jenis-jenis Behel Gigi

Ada beberapa jenis behel gigi yang dapat dipilih, tergantung pada kebutuhan dan preferensi pasien. Berikut adalah beberapa jenis behel gigi yang umum:

1. Behel metalik

Behel metalik adalah jenis behel gigi yang terbuat dari bahan logam stainless steel. Jenis behel ini paling umum digunakan dan juga yang paling terjangkau secara biaya. Meskipun terlihat mencolok, behel metalik dapat memberikan hasil perawatan yang efektif.

2. Behel transparan

Behel transparan, juga dikenal sebagai behel keramik atau behel estetik, terbuat dari bahan keramik yang memiliki warna yang mirip dengan warna gigi asli. Hal ini membuat behel transparan lebih tidak terlihat dibandingkan dengan behel metalik. Behel transparan biasanya digunakan pada gigi depan untuk efek estetik yang lebih baik.

3. Behel lingual

Behel lingual dipasang di bagian belakang gigi, sehingga tidak terlihat dari depan. Behel ini terbuat dari logam dan disesuaikan dengan kontur gigi pasien. Behel lingual memberikan hasil yang efektif secara estetik, tetapi membutuhkan penyesuaian dan perawatan yang lebih rumit.

4. Behel clear aligner

Behel clear aligner adalah jenis behel gigi yang terbuat dari bahan plastik transparan. Behel ini dirancang khusus untuk pasien dan diganti setiap beberapa minggu untuk memperbaiki pergerakan gigi secara bertahap. Behel clear aligner lebih nyaman dan estetis dibandingkan dengan jenis behel lainnya, namun tidak semua kasus gigi tidak teratur dapat diatasi dengan jenis behel ini.

 

Proses Pemasangan Behel Gigi

Proses pemasangan behel gigi biasanya melibatkan beberapa langkah berikut:

Konsultasi awal: Pasien bertemu dengan dokter gigi atau ortodontis untuk konsultasi awal. Dokter akan melakukan pemeriksaan gigi dan mengumpulkan data seperti foto rontgen, cetakan gigi, dan gambar-gambar lainnya untuk merencanakan perawatan yang sesuai.

1. Perencanaan perawatan

Berdasarkan data yang dikumpulkan, dokter akan merencanakan perawatan behel gigi yang sesuai dengan kebutuhan pasien. Hal ini melibatkan perencanaan pergerakan gigi dan durasi perawatan yang diperlukan.

2. Pemasangan behel

Setelah perencanaan selesai, proses pemasangan behel gigi dimulai. Dokter akan membersihkan gigi pasien dan mengikat kawat atau memasang alat behel yang sesuai pada gigi dengan menggunakan bahan perekat khusus. Setelah behel terpasang, pasien akan diberikan petunjuk perawatan dan penyesuaian behel yang perlu dilakukan secara berkala.

3. Kunjungan penyesuaian

Pasien perlu melakukan kunjungan rutin ke dokter gigi atau ortodontis untuk penyesuaian behel. Pada kunjungan ini, dokter akan melakukan penyesuaian kawat atau alat behel untuk memastikan pergerakan gigi berjalan sesuai rencana.

4. Perawatan pasca-behel

Setelah behel gigi dilepas, pasien perlu menggunakan alat penahan seperti retainer untuk menjaga posisi gigi agar tetap stabil. Perawatan pasca-behel penting untuk mencegah gigi kembali ke posisi semula.

 

Behel gigi adalah solusi yang efektif untuk memperbaiki penampilan dan kesehatan gigi. Dengan berbagai jenis behel yang tersedia, pasien dapat memilih yang paling sesuai dengan kebutuhan dan preferensi mereka. Penting untuk berkonsultasi dengan dokter gigi atau ortodontis spesialis behel gigi yang berpengalaman untuk mendapatkan perawatan behel gigi yang terbaik. Dengan perawatan yang tepat, hasil yang memuaskan dapat dicapai, memberikan senyuman yang indah dan gigi yang sehat.

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP