fbpx
Overview

Artritis idiopatik pada remaja, atau yang dikenal sebagai rheumatoid arthritis remaja, adalah jenis radang sendi yang paling umum terjadi pada anak-anak di bawah usia 16 tahun.

Artritis idiopatik pada remaja dapat menyebabkan nyeri sendi yang persisten, bengkak, dan kaku. Beberapa anak mungkin mengalami gejala hanya beberapa bulan, sementara anak yang lain dapat mengalami gejala selama bertahun-tahun.

Beberapa jenis arthritis idiopatik pada remaja dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti masalah pertumbuhan, kerusakan sendi, dan radang mata. Perawatan yang dilakukan akan berfokus pada pengendalian rasa sakit dan peradangan, meningkatkan fungsi, dan mencegah kerusakan.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Artritis idiopatik pada remaja terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang sel dan jaringannya sendiri. Tidak diketahui secara pasti mengapa ini terjadi, tetapi faktor keturunan dan lingkungan berperan.

Gejala

Tanda dan gejala arthritis idiopatik remaja yang paling umum adalah:

  • Rasa sakit. Meskipun anak Anda mungkin tidak mengeluh nyeri sendi, Anda mungkin memperhatikan bahwa ia pincang, terutama di pagi hari atau setelah tidur siang.
  • Pembengkakan. Pembengkakan sendi sering terjadi tetapi biasanya pertama kali terlihat pada sendi yang lebih besar seperti lutut.
  • Kekakuan. Anda mungkin memperhatikan bahwa anak Anda tampak lebih ceroboh dari biasanya, terutama di pagi hari atau setelah tidur siang.
  • Demam, pembengkakan kelenjar getah bening dan ruam. Dalam beberapa kasus, demam tinggi, pembengkakan kelenjar getah bening atau ruam pada tubuh dapat terjadi dan biasanya lebih buruk terjadi di malam hari.

Artritis idiopatik remaja dapat mempengaruhi satu sendi saja atau banyak sendi. Ada beberapa subtipe arthritis idiopatik remaja yang berbeda, tetapi yang utama adalah sistemik, oligoartikular dan poliartikular. Jenis mana yang dimiliki anak Anda tergantung pada gejala, jumlah persendian yang terkena, dan jika demam dan ruam terjadi.

Seperti bentuk radang sendi lainnya, radang sendi idiopatik pada remaja ditandai dengan saat terjadinya gejala sekalipun gejala yang muncul adalah gejala minimal.

Kapan harus ke dokter?

Bawa anak Anda ke dokter jika ia mengalami nyeri sendi, bengkak, atau kaku selama lebih dari seminggu, terutama jika ia juga mengalami demam.

Perawatan

Perawatan untuk arthritis idiopatik remaja berfokus pada membantu anak Anda dalam mempertahankan tingkat aktivitas fisik dan sosial yang normal. Untuk mencapai hal ini, dokter dapat menggunakan kombinasi perawatan untuk menghilangkan rasa sakit dan pembengkakan, mempertahankan gerakan dan kekuatan penuh, dan mencegah komplikasi.

Obat-obatan

Obat-obatan yang digunakan untuk membantu anak-anak dengan arthritis idiopatik remaja biasanya dipilih yang dapat mengurangi rasa sakit, meningkatkan fungsi dan meminimalkan potensi kerusakan sendi.

Obat-obatan khas meliputi:

  • Obat anti inflamasi nonsteroid (NSAID). Obat-obatan ini, seperti ibuprofen (Advil, Motrin, lainnya) dan naproxen sodium (Aleve), mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Efek samping dari obat ini termasuk sakit perut dan, jarang sekali, masalah ginjal dan hati.
  • Obat antirematik pemodifikasi penyakit (DMARDs). Dokter hanya menggunakan obat ini ketika NSAID gagal untuk meredakan gejala nyeri sendi dan pembengkakan atau jika ada risiko tinggi kerusakan di masa depan.

DMARDs dapat diambil dalam kombinasi dengan NSAID dan digunakan untuk memperlambat kemajuan arthritis idiopatik remaja. DMARD yang paling umum digunakan untuk anak-anak adalah metotreksat (Trexall, Xatmep, lainnya). Efek samping metotreksat dapat berupa mual, jumlah darah rendah, masalah hati, dan peningkatan risiko infeksi ringan.

  • Agen biologis. Juga dikenal sebagai pengubah respons biologis. Kelas obat yang lebih baru ini mencakup penghambat faktor nekrosis tumor (TNF), seperti etanercept (Enbrel, Erelzi, Eticovo), adalimumab (Humira), golimumab (Simponi) dan infliximab (Remicade, Inflectra, lainnya) . Obat-obatan ini dapat membantu mengurangi peradangan sistemik dan mencegah kerusakan sendi. Mereka dapat digunakan bersama DMARDs serta obat lain.

Agen biologis lainnya bekerja untuk menekan sistem kekebalan dengan cara yang sedikit berbeda, termasuk abatacept (Orencia), rituximab (Rituxan, Truxima, Ruxience), anakinra (Kineret) dan tocilizumab (Actemra). Namun, semua agen biologis dapat meningkatkan risiko infeksi.

  • Kortikosteroid. Obat-obatan seperti prednison dapat digunakan untuk mengontrol gejala sampai obat lain bekerja. Mereka juga digunakan untuk pengobatan pada peradangan ketika tidak ada di persendian, seperti radang kantung di sekitar jantung.

Obat-obatan ini dapat mengganggu pertumbuhan normal dan meningkatkan kerentanan terhadap infeksi, sehingga umumnya harus digunakan dengan durasi sesingkat mungkin.

Terapi

Dokter Anda mungkin menyarankan agar anak Anda bekerja dengan ahli terapi fisik untuk membantu menjaga sendinya tetap fleksibel dan mempertahankan rentang gerak dan otot.

Terapis fisik atau terapis okupasi dapat memberikan rekomendasi tambahan mengenai olahraga terbaik dan peralatan pelindung untuk anak Anda.

Terapis fisik atau okupasi juga dapat merekomendasikan anak Anda untuk menggunakan penyangga sendi atau braces untuk membantu melindungi sendi dan menjaganya dalam posisi fungsional yang baik.

Operasi

Dalam kasus yang sangat parah, pembedahan mungkin diperlukan untuk meningkatkan fungsi sendi.

Komplikasi

Beberapa komplikasi serius dapat terjadi akibat arthritis idiopatik remaja, seperti:

  • Masalah mata. Beberapa tipe dapat menyebabkan peradangan mata. Jika kondisi ini tidak diobati, dapat menyebabkan katarak, glaukoma, dan bahkan kebutaan.

Peradangan mata sering terjadi tanpa adanya gejala, sehingga penting bagi anak-anak dengan kondisi ini untuk diperiksa secara teratur oleh dokter spesialis mata.

  • Masalah pertumbuhan. Artritis idiopatik remaja dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan tulang anak Anda. Beberapa obat yang digunakan untuk pengobatan, seperti kortikosteroid, juga dapat menghambat pertumbuhan.
Pencegahan
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP