fbpx

Follow Us :

Overview

Bell’s palsy adalah suatu kondisi yang menyebabkan kelemahan otot secara tiba-tiba di satu sisi wajah. Dalam kebanyakan kasus, kelemahan bersifat sementara dan membaik secara signifikan dalam beberapa minggu. Kelemahan otot tersebut hanya jatuh pada separuh wajah. Senyum penderita unilateral (satu sisi) dan mata pada sisi yang sakit menolak untuk menutup.

Bell’s palsy juga dikenal sebagai kelumpuhan wajah perifer akut yang penyebabnya tidak diketahui. Ini dapat terjadi pada usia berapa pun. Penyebab pastinya tidak diketahui. Para ahli menduga hal itu disebabkan oleh pembengkakan dan peradangan pada saraf yang mengontrol otot-otot di satu sisi wajah. Ini dapat disebabkan oleh reaksi yang terjadi setelah infeksi virus.

Gejala biasanya mulai membaik dalam beberapa minggu, dengan pemulihan penuh dalam waktu sekitar enam bulan. Sejumlah kecil orang menderita penyakit ini seumur hidup. Dalam kebanyakan kasus, penyakit jarang terjadi lebih dari sekali.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Meskipun alasan pasti untuk Bell's palsy tidak jelas, sering dikaitkan dengan infeksi virus. Virus yang telah dikaitkan dengan Bell's palsy termasuk virus yang menyebabkan:

  • Cold sores dan herpes genital (herpes simplex)
  • Cacar air dan herpes zoster (herpes zoster)
  • Infectious Mononucleosis (Epstein-Barr)
  • Infeksi sitomegalovirus
  • Penyakit pernapasan (adenovirus)
  • Campak Jerman (rubella)
  • Gondongan ( virus gondongan)
  • Flu (Influenza B)
  • Penyakit tangan, kaki, dan mulut (coxsackievirus)

Saraf yang mengontrol otot-otot wajah melewati koridor tulang yang sempit menuju wajah. Pada Bell's palsy, saraf ini menjadi meradang dan bengkak, biasanya terkait dengan infeksi virus. Selain otot wajah, saraf mempengaruhi air mata, air liur, indra perasa, dan tulang kecil di tengah telinga.

Gejala

Tanda dan gejala Bell's palsy datang tiba-tiba dan dapat mencakup:

  • Kelemahan ringan yang menyerang dengan cepat hingga kelumpuhan total pada satu sisi wajah Anda dalam beberapa jam hingga hari
  • Wajah kendur dan kesulitan membuat ekspresi wajah seperti menutup mata atau tersenyum
  • Meneteskan air liur
  • Nyeri di sekitar rahang atau di dalam atau di belakang telinga di sisi yang sakit
  • Peningkatan kepekaan terhadap suara di sisi yang terkena
  • Sakit kepala
  • Kehilangan indra perasa
  • Perubahan jumlah air mata dan air liur yang Anda hasilkan

Dalam kasus yang jarang terjadi, Bell's palsy dapat memengaruhi saraf di kedua sisi wajah Anda.

 

Kapan harus ke dokter?

Cari bantuan medis segera jika Anda mengalami semua jenis kelumpuhan karena Anda memiliki kemungkinan mengalami stroke. Bell's palsy tidak disebabkan oleh stroke, tetapi dapat menyebabkan gejala yang serupa.

Jika Anda memiliki kelemahan pada otot wajah Anda, temui penyedia layanan kesehatan Anda untuk mengetahui penyebab dan tingkat keparahan penyakit.

Perawatan

Kebanyakan orang dengan Bell's palsy dapat sembuh total, dengan atau tanpa pengobatan. Tidak ada pengobatan yang sama untuk semua penderita Bell's palsy. Tetapi dokter Anda dapat menyarankan obat-obatan atau terapi fisik untuk mempercepat penyembuhan. Pembedahan jarang menjadi pilihan untuk Bell's palsy. Karena mata pada sisi yang terkena tidak menutup, penting untuk mengambil langkah-langkah untuk melindungi dan merawat mata tersebut. Menggunakan tetes mata pelumas di siang hari dan salep mata di malam hari akan membantu menjaga mata Anda tetap lembab. Mengenakan kacamata atau kacamata di siang hari dan penutup mata di malam hari dapat melindungi mata Anda dari benturan atau goresan. Dalam kasus Bell's palsy yang parah, dokter mata mungkin perlu memantau mata Anda.

Komplikasi

Kasus Bell's palsy yang ringan biasanya sembuh dalam waktu satu bulan. Pemulihan dari kasus yang lebih parah di mana wajah lumpuh total dapat bervariasi. Komplikasi dapat meliputi:

  • Kerusakan permanen pada saraf wajah Anda.
  • Pertumbuhan kembali serabut saraf yang tidak teratur. Hal ini dapat menyebabkan otot-otot tertentu berkontraksi tanpa sadar ketika Anda mencoba menggerakkan otot-otot lain (synkinesis). Misalnya, jika Anda tersenyum, mata di sisi yang sakit bisa menutup.
  • Kebutaan sebagian atau total pada mata yang tidak menutup. Hal ini disebabkan oleh kekeringan yang berlebihan dan goresan pada lapisan pelindung mata (kornea) yang bening.
Pencegahan

Karena kemungkinan disebabkan oleh infeksi, Bell's palsy biasanya tidak dapat dicegah. Penyakit ini mungkin terkait dengan virus herpes. Anda biasanya hanya menderita Bell's palsy sekali, tetapi terkadang bisa kambuh. Ini lebih mungkin terjadi jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan kondisi tersebut.

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP