fbpx
Overview

Coronavirus adalah keluarga virus yang dapat menyebabkan beberapa penyakit yang berhubungan dengan sistem pernafasan. Penyakit- penyakit tersebut seperti flu biasa, sindrom pernapasan akut parah (SARS) dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS). Pada tahun 2019, virus corona baru diidentifikasi sebagai penyebab wabah yang berasal dari China dan menjadi penyebab utama sebagai munculnya wabah Covid-19.

Virus ini dikenal sebagai sindrom coronavirus 2 (SARS-CoV-2) sebagai sindrom pernafasan akut yang parah. Pada Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah COVID-19 sebagai pandemi.

Kelompok kesehatan masyarakat seperti WHO, sedang memantau pandemi COVID-19 dan memposting pembaruan di situs web mereka. Kelompok kesehatan ini juga telah membuat rekomendasi untuk mencegah dan mengobati virus.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Infeksi oleh sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2, atau SARS-CoV-2, menyebabkan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19).

Virus penyebab COVID-19 menyebar dengan mudah di antara manusia. Data menunjukkan bahwa virus COVID-19 terutama menyebar dari orang ke orang di antara mereka yang melakukan kontak dekat (dalam jarak sekitar 6 kaki atau 2 meter). Virus ini menyebar melalui droplet dari pernapasan yang dikeluarkan ketika seseorang yang terkena batuk, bersin, bernapas, bernyanyi, atau berbicara. Tetesan ini dapat terhirup atau masuk ke mulut, hidung, atau mata orang terdekat.

Terkadang virus COVID-19 dapat menyebar ketika seseorang terpapar droplet atau aerosol yang sangat kecil yang bertahan di udara selama beberapa menit atau jam, hal ini disebut penularan melalui udara.

Virus juga dapat menyebar jika Anda menyentuh permukaan yang terdapat virus. lalu menyentuh mulut, hidung, atau mata Anda. Namun risikonya rendah.

Virus COVID-19 dapat menyebar dari seseorang yang terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala. Ini disebut penularan asimtomatik. Virus COVID-19 juga dapat disebarkan oleh seseorang yang terinfeksi tetapi belum menunjukkan gejala. Ini disebut transmisi presimptomatik.

Ada kemungkinan untuk mendapatkan COVID-19 lebih dari sekali, tetapi ini jarang terjadi.

Ketika virus memiliki satu atau lebih mutasi baru, itu disebut varian dari virus asli. Saat ini, telah teridentifikasi dua varian virus penyebab COVID-19 sebagai varian yang mengkhawatirkan. Ini termasuk varian delta (B.1.617.2) dan varian omikron (B.1.1.529). Varian delta lebih menular dari varian sebelumnya dan dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius. Varian omicron menyebar lebih mudah daripada varian lain, termasuk delta. Tapi omicron menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah. Omicron memiliki beberapa cabang utama (garis bawah), termasuk BA.1, BA.2 dan BA.3.

Gejala

Tanda dan gejala penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) dapat muncul 2 hingga 14 hari setelah terpapar. Waktu ini setelah terpapar dan sebelum gejala muncul disebut masa inkubasi. Anda dapat menyebarkan COVID-19 sebelum Anda memiliki gejala (penularan presimptomatik). Tanda dan gejala umum dapat mencakup:

  • Demam
  • Batuk
  • Kelelahan

Gejala awal COVID-19 dapat berupa kehilangan indra perasa atau penciuman.

Gejala lain mungkin termasuk:

  • Sesak napas atau kesulitan bernapas
  • Sakit otot
  • Kedinginan
  • Radang tenggorokan
  • Hidung berair
  • Sakit kepala
  • Sakit dada
  • Mata merah muda (konjungtivitis)
  • Mual
  • Muntah
  • Diare
  • Ruam

Anak-anak memiliki gejala yang mirip dengan orang dewasa dan biasanya memiliki penyakit ringan.

Tingkat keparahan gejala COVID-19 dapat bervariasi dari sangat ringan hingga parah. Beberapa orang mungkin memiliki sedikit gejala. Beberapa orang mungkin tidak memiliki gejala apa pun tetapi masih dapat menyebarkannya (penularan tanpa gejala). Beberapa orang mungkin mengalami gejala yang memburuk seperti sesak napas yang memburuk dan pneumonia dalam satu minggu setelah gejala awal di mulai.

Beberapa orang mengalami gejala COVID-19 selama lebih dari empat minggu setelah didiagnosis. Masalah kesehatan ini terkadang disebut sebagai kondisi pasca-COVID-19. Beberapa anak mengalami sindrom inflamasi multisistem, suatu sindrom yang dapat memengaruhi organ dan jaringan tertentu, beberapa minggu setelah terinfeksi COVID-19. Sedangkan orang dewasa jarang mengalami sindrom tersebut.

Orang yang lebih tua memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit COVID-19 yang serius, dan risikonya meningkat seiring bertambahnya usia. Orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya mungkin juga memiliki risiko penyakit serius yang lebih tinggi. Beberapa kondisi medis yang dapat meningkatkan risiko penyakit serius COVID-19 antara lain:

  • Kondisi jantung yang serius, seperti gagal jantung, penyakit arteri koroner, atau kardiomiopati
  • Kanker
  • Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK)
  • Diabetes tipe 1 atau tipe 2
  • Kegemukan, obesitas atau obesitas berat
  • Tekanan darah tinggi
  • Merokok
  • Penyakit ginjal kronis
  • Anemia sel sabit atau talasemia
  • Melemahnya sistem kekebalan tubuh karena transplantasi organ padat atau transplantasi sumsum tulang
  • Kehamilan
  • Asma
  • Penyakit paru-paru kronis seperti cystic fibrosis atau hipertensi pulmonal
  • Penyakit hati
  • Demensia
  • Down sindrom
  • Sistem kekebalan yang melemah karena transplantasi sumsum tulang, HIV, atau obat-obatan tertentu
  • Gangguan otak dan sistem saraf, seperti seperti stroke
  • Gangguan Penggunaan Zat

Kondisi medis lain dapat meningkatkan risiko penyakit COVID-19 yang serius.

 

Kapan harus ke dokter?

Jika Anda mengalami gejala COVID-19 atau Anda telah melakukan kontak dengan seseorang yang telah didiagnosis COVID-19, segera hubungi penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan saran medis. Penyedia layanan kesehatan Anda kemungkinan akan merekomendasikan agar Anda dites untuk COVID-19. Jika Anda memiliki gejala darurat COVID-19, seperti kesulitan bernapas, segera dapatkan perawatan. Jika Anda perlu pergi ke rumah sakit, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda terlebih dahulu sehingga penyedia layanan kesehatan dapat mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa orang lain tidak terpapar.

Jika Anda memiliki tanda dan gejala darurat COVID-19, segera dapatkan perawatan. Tanda dan gejala darurat dapat meliputi:

  • Kesulitan bernapas
  • Nyeri atau tekanan dada yang persisten
  • Ketidakmampuan untuk tetap terjaga atau rasa kantuk yang parah
  • Kebingungan
  • Kulit, bibir atau kuku yang pucat, abu-abu atau biru — tergantung pada warna kulit

Beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda adalah orang dewasa yang lebih tua atau memiliki kondisi medis kronis, seperti penyakit jantung atau penyakit paru-paru, karena Anda mungkin memiliki risiko lebih besar untuk terjadinya komplikasi akibat COVID-19.

Perawatan

Saat ini, hanya satu obat yang disetujui untuk pengobatan COVID-19. Tidak ada obat yang tersedia untuk COVID-19. Antibiotik tidak efektif melawan infeksi virus seperti COVID-19. Para peneliti sedang menguji beberapa kemungkinan pengobatan.

FDA telah menyetujui obat antivirus remdesivir (Veklury) untuk pengobatan COVID-19 pada orang dewasa dan anak-anak berusia 12 tahun ke atas yang dirawat di rumah sakit. Remdesivir dapat diresepkan untuk orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dan membutuhkan oksigen tambahan atau berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah. Ini diberikan melalui jarum ke dalam kulit (intravena).

FDA telah menyetujui obat yang disebut Paxlovid yang mengandung nirmatrelvir, obat yang menghalangi aktivitas enzim spesifik yang dibutuhkan oleh virus yang menyebabkan COVID-19 dapat bereplikasi, dan antivirus obat yang disebut ritonavir yang membantu memperlambat pemecahan nirmatrelvir. Paxlovid disetujui untuk mengobati COVID-19 ringan hingga sedang pada orang berusia 12 tahun ke atas yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah. Obat ini diminum secara oral dalam bentuk tablet.

FDA telah menyetujui obat lain yang disebut molnupiravir untuk mengobati COVID-19 ringan hingga sedang pada orang dewasa yang berisiko lebih tinggi untuk penyakit parah dan tidak dapat memanfaatkan pilihan pengobatan lain. Obat ini diminum dalam bentuk tablet.

FDA telah menyetujui baricitinib (Olumiant), obat rheumatoid arthritis, untuk mengobati beberapa kasus COVID-19. Baricitinib adalah pil yang tampaknya bekerja melawan COVID-19 dengan mengurangi peradangan dan menunjukkan aktivitas antivirus. Baricitinib dapat digunakan pada pasien yang dirawat di rumah sakit yang menggunakan ventilasi mekanis atau membutuhkan oksigen tambahan.

Obat antibodi monoklonal termasuk sotrovimab; bebtelovimab; kombinasi bamlanivimab dan etesevimab; dan kombinasi casirivimab dan imdevimab. Beberapa antibodi monoklonal, termasuk bamlanivimab dan etesevimab serta casirivimab dan imdevimab, tidak efektif melawan COVID-19 yang disebabkan oleh varian omicron. Namun, sotrovimab dan bebtelovimab dapat digunakan untuk mengobati COVID-19 yang disebabkan oleh varian omcron.

Obat ini digunakan untuk mengobati COVID-19 ringan hingga sedang pada orang yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius akibat COVID-19. Perawatan melibatkan infus tunggal yang diberikan melalui jarum ke lengan (secara intravena) dalam pengaturan rawat jalan. Agar paling efektif, obat ini harus diberikan segera setelah timbulnya gejala COVID-19 dan sebelum dirawat di rumah sakit. I

Kortikosteroid deksametason juga direkomendasikan untuk orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 parah yang menggunakan oksigen tambahan atau memerlukan ventilasi mekanis. Kortikosteroid lain, seperti prednison, metilprednisolon, atau hidrokortison, dapat digunakan jika deksametason tidak tersedia.

Dalam beberapa kasus, obat remdesivir, tocilizumab, atau baricitinib dapat diberikan bersama deksametason kepada orang yang memiliki ventilasi mekanis atau yang membutuhkan oksigen tambahan.

FDA juga telah menyetujui terapi plasma restoratif antibodi tinggi untuk pengobatan COVID-19. Plasma konvalesen adalah darah yang disumbangkan oleh orang yang telah sembuh dari COVID-19. Plasma kaya antibodi konvalesen dapat digunakan untuk merawat beberapa pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit yang berada pada tahap awal penyakit mereka atau memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Banyak orang dengan COVID-19 mungkin menderita penyakit ringan dan mungkin menerima perawatan suportif. Perawatan suportif bertujuan untuk meredakan gejala dan mungkin termasuk:

  • Pemberian analgesik (ibuprofen atau parasetamol)
  • Obat batuk
  • Istirahat
  • Asupan cairan

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ibuprofen atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) harus dihindari.

Jika Anda memiliki gejala ringan, dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan untuk beristirahat di rumah. Instruksi khusus dapat diberikan untuk memantau gejala dan menghindari penularan penyakit kepada orang lain. Anda kemungkinan akan diminta untuk mengisolasi diri Anda sebanyak mungkin dari keluarga dan hewan peliharaan saat Anda sakit, memakai masker saat berada di sekitar orang dan hewan peliharaan, dan menggunakan kamar tidur dan kamar mandi terpisah. Dokter Anda kemungkinan akan menyarankan Anda untuk tinggal di rumah isolasi untuk jangka waktu selain perawatan medis. Dokter Anda kemungkinan akan memantau Anda secara teratur. Ikuti panduan dokter Anda dan departemen kesehatan setempat tentang kapan Anda dapat mengakhiri isolasi di rumah. Jika Anda sangat sakit, Anda mungkin perlu dirawat di rumah sakit.

Komplikasi

Meskipun kebanyakan orang dengan COVID-19 memiliki gejala ringan hingga sedang, penyakit ini dapat menyebabkan komplikasi medis yang serius dan, pada beberapa orang, dapat berakibat fatal. Orang yang lebih tua atau orang dengan kondisi kesehatan yang ada berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius akibat COVID-19.

Komplikasi dapat berupa:

  • Pneumonia dan kesulitan bernapas
  • Kegagalan organ pada beberapa organ
  • Masalah jantung
  • Penyakit paru-paru serius yang membawa sejumlah kecil oksigen ke organ melalui aliran darah (sindrom gangguan pernapasan akut)
  • Darah membeku
  • Cedera ginjal akut
  • Infeksi virus dan bakteri tambahan
Pencegahan

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui penggunaan darurat untuk beberapa vaksin COVID-19 di Amerika Serikat. FDA telah menyetujui vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19, sekarang disebut Comirnaty, untuk mencegah COVID-19 pada orang berusia 16 tahun ke atas. FDA telah menyetujui penggunaan darurat untuk vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 dari 6 bulan hingga 15 tahun. FDA menyetujui vaksin Moderna, sekarang disebut Spikevax, untuk mencegah COVID-19 pada manusia berusia 18 tahun ke atas. FDA juga telah menyetujui vaksin COVID-19 Modern untuk anak-anak berusia 6 bulan hingga 17 tahun.

Karena risiko masalah pembekuan darah yang berpotensi mengancam jiwa, FDA membatasi penggunaan vaksin Janssen / Johnson & Johnson untuk orang-orang tertentu yang berusia 18 tahun ke atas. Contohnya termasuk orang yang memiliki reaksi alergi parah setelah menerima vaksin mRNA COVID-19 dan orang yang tidak dapat menerima vaksin mRNA COVID-19 karena akses terbatas atau masalah pribadi atau agama. Jika Anda menerima vaksin ini, pastikan Anda memahami risiko dan gejala masalah pembekuan darah.

Vaksin dapat mencegah Anda tertular virus COVID-19 atau menjadi sakit parah jika Anda tertular virus COVID-19. Selain itu, vaksinasi terhadap COVID-19 mungkin menawarkan perlindungan yang lebih baik daripada sakit karena COVID-19. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa orang yang tidak divaksinasi yang pernah menderita COVID-19 di masa lalu lebih dari dua kali lebih mungkin untuk orang yang divaksinasi lengkap untuk mendapatkan COVID-19 lagi.

Setelah vaksinasi, Anda dapat melanjutkan banyak aktivitas dengan aman yang mungkin tidak dapat Anda lakukan lakukan karena pandemi. Namun, jika Anda berada di area dengan banyak orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dan kasus baru COVID-19, CDC merekomendasikan untuk mengenakan masker di tempat umum. Anda dianggap divaksinasi lengkap dua minggu setelah menerima dosis kedua vaksin mRNA COVID-19 atau dua minggu setelah menerima dosis tunggal vaksin Janssen/Johnson & Johnson COVID-19. Anda dianggap terkini dalam vaksinasi Anda jika Anda telah menerima semua vaksin COVID-19 yang direkomendasikan, termasuk dosis booster jika Anda memenuhi syarat.

Dosis utama tambahan dari vaksin COVID-19 direkomendasikan untuk orang yang telah divaksinasi dan mungkin tidak memiliki respons imun yang cukup kuat.

Sebaliknya, dosis booster direkomendasikan untuk orang yang telah divaksinasi dan yang respons imunnya melemah seiring waktu. Penelitian menunjukkan bahwa mengambil dosis penguat dapat mengurangi risiko infeksi dan penyakit serius dengan COVID-19.

Orang dengan sistem kekebalan yang sedang atau sangat lemah harus menerima suntikan utama tambahan dan suntikan penguat.

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP