fbpx
Overview

Demensia adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan serangkaian gejala yang mempengaruhi daya ingat, berpikir, dan keterampilan sosial yang begitu parah sehingga mengganggu kehidupan sehari-hari. Meski bukan penyakit tertentu, beberapa penyakit bisa menyebabkan demensia.

Demensia umumnya dikaitkan dengan kehilangan memori, tetapi ada banyak penyebab kehilangan memori. Kehilangan memori saja tidak berarti demensia, tetapi sering kali merupakan salah satu tanda pertama demensia.

Penyakit Alzheimer adalah penyebab paling umum dari demensia progresif pada orang tua, tetapi ada banyak penyebab lain dari demensia. Tergantung pada penyebabnya, beberapa gejala demensia dapat dihilangkan.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Demensia terjadi akibat kerusakan atau berkurangnya tingkat keaktifan sel saraf dan koneksinya di otak. Demensia dapat mempengaruhi orang secara berbeda dan menyebabkan gejala yang berbeda, tergantung pada area otak mana yang rusak.

Demensia sering dikelompokkan menurut kesamaan seperti protein atau protein yang disimpan di otak atau bagian otak yang terpengaruh. Beberapa penyakit terlihat seperti demensia seperti penyakit yang disebabkan oleh respons terhadap obat-obatan atau defisiensi vitamin dan penyakit tersebut dapat diperbaiki melalui pengobatan.

Gejala

Gejala demensia tergantung pada penyebabnya, tetapi tanda dan gejala yang umum adalah:

Perubahan kognitif

  • Kehilangan ingatan biasanya disadari oleh orang lain
  • Sulit untuk berkomunikasi dan mencari kata-kata untuk digunakan
  • Masalah keterampilan visual dan spasial seperti tersesat saat mengemudi
  • Kesulitan dalam berpikir dan memecahkan masalah
  • Kesulitan menangani tugas-tugas kompleks
  • Kesulitan dalam perencanaan dan pengorganisasian
  • Kesulitan dalam koordinasi dan kinerja atletik
  • Kebingungan dan disorientasi

Perubahan mental

  • Perubahan kepribadian
  • Depresi
  • Takut atau kecemasan berlebihan
  • Perilaku yang tidak pantas
  • Paranoid
  • Agitasi
  • Halusinasi

 

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter jika Anda atau orang yang Anda kenal memiliki masalah ingatan atau gejala demensia lainnya. Beberapa kondisi medis yang dapat diobati dapat menyebabkan gejala demensia, jadi penting untuk menentukan penyebabnya.

Perawatan

Sebagian besar jenis demensia tidak dapat disembuhkan, tetapi ada cara untuk mengelola gejalanya.

Obat

Obat-obat yang ada di bawah ini digunakan untuk sementara memperbaiki gejala demensia.

  • penghambat kolinesterase. Obat-obatan ini, seperti donepezil (Aricept), rivastigmine (Excellon), dan galantamine (Lazadyne), bekerja dengan meningkatkan tingkat pembawa pesan kimia yang terlibat dalam memori.

Obat ini terutama digunakan untuk mengobati penyakit Alzheimer, tetapi juga dapat diresepkan untuk demensia lain seperti demensia vaskular, penyakit Parkinson, dan demensia tubuh Lewy.

Efek samping obat ini termasuk mual, muntah, dan diare. Kemungkinan efek samping lainnya termasuk detak jantung yang rendah, pingsan, dan masalah tidur.

  • Memantin. Memantine (Namenda) mengatur aktivitas glutamat, pembawa pesan kimia lain yang terlibat dalam fungsi otak seperti pembelajaran dan memori. Dalam beberapa kasus, memantine diresepkan dengan inhibitor kolinesterase.

Efek samping umum dari memantine adalah pusing.

  • Obat-obatan lainnya. Dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk mengobati gejala atau kondisi lain seperti depresi, gangguan tidur, halusinasi, parkinsonisme, dan agitasi.

Perlakuan

Beberapa gejala demensia dan masalah perilaku awalnya dapat dikelola dengan pendekatan non-obat seperti:

  • Pekerjaan yang berhubungan dengan terapi. Terapis okupasi dapat mengajari Anda cara mengkondisikan rumah Anda menjadi lebih aman dan tempat untuk melatih perilaku koping. Tujuannya untuk mencegah terjadinya kecelakaan seperti jatuh; mengendalikan perilaku dan mempersiapkan Anda untuk progres demensia Anda.
  • Mengondisikan lingkungan Anda. Mengurangi kebisingan yang berantakan memudahkan penderita demensia untuk berkonsentrasi dan berfungsi. Anda mungkin perlu menyembunyikan item yang dapat membahayakan keamanan, seperti pisau dan kunci mobil. Memonitor kamera pengawasan juga dapat memberi tahu Anda ketika penderita demensia berkeliaran.
  • Sederhanakan tugas. Bagilah tugas menjadi langkah-langkah yang lebih sederhana dan fokus pada kesuksesan daripada kegagalan. Struktur dan rutinitas juga membantu mengurangi kebingungan bagi penderita demensia.
Komplikasi

Demensia mempengaruhi banyak sistem tubuh dan karena itu dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk berfungsi. Demensia dapat menyebabkan:

  • Tingkat gizi yang buruk. Banyak orang dengan demensia makan lebih sedikit atau akhirnya berhenti makan yang akan mempengaruhi asupan nutrisi mereka. Pada akhirnya, mereka mungkin tidak dapat mengunyah atau menelan.
  • Infeksi paru-paru seperti pneumonia. Kesulitan dalam menelan makanan meningkatkan risiko tersedak dan menghirup makanan ke dalam paru-paru. Hal ini dapat mengganggu pernapasan dan menyebabkan pneumonia.
  • Tidak dapat merawat diri sendiri. Saat demensia berkembang, hal itu dapat mengganggu kegiatan sehari-hari mandi, berganti pakaian, menyikat rambut dan gigi, menggunakan toilet sendirian, dan minum obat sesuai petunjuk.
  • Tantangan keamanan pribadi. Beberapa kehidupan kita sehari-hari menyebabkan masalah keamanan bagi penderita demensia, seperti mengemudi, memasak, berjalan, dan hidup sendiri.
  • Kematian. Demensia lanjut sering menyebabkan koma dan kematian karena infeksi.
Pencegahan

Tidak ada cara pasti untuk mencegah demensia, tetapi ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu. Penelitian lebih lanjut memang diperlukan, tetapi mungkin hal berikut berguna untuk menringakan gejala:

  • Jaga pikiran Anda tetap aktif. Aktivitas yang merangsang pikiran secara psikologis seperti membaca, memecahkan teka-teki dan permainan kata, dan melatih memori dapat menunda timbulnya demensia dan mengurangi efeknya.
  • Jadilah aktif secara fisik dan sosial. Aktivitas fisik dan interaksi sosial dapat menunda timbulnya demensia dan meringankan gejalanya. Cobalah untuk membuat target 150 menit latihan dalam seminggu.
  • Berhenti merokok. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa merokok setelah usia paruh baya dapat meningkatkan risiko demensia dan penyakit pembuluh darah. Berhenti merokok dapat mengurangi risiko dan meningkatkan kesehatan Anda.
  • Dapatkan vitamin yang cukup. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dengan kadar vitamin D rendah dalam darah mereka lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit Alzheimer dan bentuk lain dari demensia. Anda bisa mendapatkan Vitamin D melalui makanan tertentu, suplemen, dan paparan sinar matahari.

Penelitian lebih lanjut memang diperlukan sebelum meningkatkan asupan vitamin D untuk mencegah demensia, tetapi disarankan untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan cukup vitamin D. Asupan vitamin B dan vitamin C harian juga dapat membantu.

  • Manajemen faktor risiko kardiovaskular. Obati tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes Anda. Jika Anda kelebihan berat badan, turunkan berat badan.
    Tekanan darah tinggi dapat meningkatkan risiko beberapa jenis demensia. Penelitian lebih lanjut dibutuhkan untuk menentukan apakah pengobatan untuk tekanan darah tinggi dapat mengurangi risiko demensia.
  • Obati masalah kesehatan Anda. Carilah perhatian medis untuk pengobatan depresi dan kecemasan.
  • Makan makanan yang sehat. Diet seperti diet Mediterania (kaya buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan asam lemak omega 3 yang biasa ditemukan pada ikan dan kacang-kacangan tertentu) dapat membantu kesehatan Anda dan mengurangi risiko demensia. Jenis diet ini juga meningkatkan kesehatan kardiovaskular dan membantu mengurangi risiko demensia.
  • Tidur nyenyak. Latihlah kebiasaan tidur yang bersih dan bagus. Jika Anda mendengkur keras, atau jika Anda tiba-tiba menahan atau berhenti bernapas sementara saat tidur, konsultasikanlah dengan dokter Anda.
  • Obati gangguan pendengaran. Orang yang memiliki penurunan indra pendengaran lebih cenderung mengalami penurunan kognitif. Pengobatan dini ketulian seperti penggunaan alat bantu dengar dapat membantu mengurangi risiko
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP