fbpx
Overview

Migrain adalah rasa sakit pada kepala yang dapat menyebabkan nyeri berdenyut parah atau sensasi berdenyut, biasanya terjadi hanya di satu sisi kepala saja. Ini sering disertai dengan mual, muntah, dan kepekaan ekstrim terhadap cahaya dan suara. Serangan migrain bisa berlangsung berjam-jam hingga berhari-hari, dan rasa sakitnya bisa sangat parah sehingga mengganggu aktivitas Anda sehari-hari.

Bagi sebagian orang, gejala peringatan yang dikenal sebagai “aura” bisa terjadi sebelum atau bersamaan dengan terjadinya sakit kepala. Aura dapat mencakup gangguan visual, seperti kilatan cahaya atau titik buta. Tapi bisa saja gangguan lain, seperti kesemutan di satu sisi wajah atau di lengan atau kaki dan kesulitan dalam berbicara.

Obat-obatan dapat membantu mencegah beberapa migrain dan mengurangi rasa sakitnya. Obat-obatan yang tepat kemudian dikombinasikan dengan pengobatan yang dilakukan secara pribadi sidertai dengan perubahan gaya hidup dapat membantu Anda dalam mengobati sakit kepala.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Meskipun penyebab migrain tidak sepenuhnya dipahami, genetika dan faktor lingkungan tampaknya berperan dalam kemunculan migrain.

Perubahan batang otak dan interaksinya dengan saraf trigeminal, jalur nyeri utama, mungkin terlibat. Jadi terdapat kemungkinan ketidakseimbangan dalam bahan kimia otak - termasuk serotonin yang membantu mengatur rasa sakit di sistem saraf Anda.

Para peneliti sedang mempelajari peran serotonin dalam migrain. Neurotransmiter lain berperan dalam nyeri migrain, termasuk calcitonin gene-related peptide (CGRP).

Gejala

Migrain dapat berkembang melalui empat tahap: prodrome, aura, serangan dan post-drome. Namun, tidak semua orang yang mengalami migrain melewati semua tahapan.

Prodrome

Satu atau dua hari sebelum migrain, Anda mungkin melihat perubahan halus yang memperingati Anda mengenai migrain yang akan datang, termasuk:

  • Sembelit
  • Perubahan suasana hati, dari depresi menjadi euforia
  • Mengidam makanan
  • Leher kaku
  • Peningkatan buang air kecil
  • Retensi cairan
  • Sering menguap

Aura

Bagi sebagian orang, aura mungkin terjadi sebelum atau selama terjadinya migrain. Aura adalah gejala reversibel dari sistem saraf. Mereka biasanya visual tetapi juga dapat mencakup gangguan lain. Setiap gejala biasanya dimulai secara bertahap, kemudian menumpuk selama beberapa menit dan dapat berlangsung hingga 60 menit.

Contoh aura migrain meliputi:

  • Fenomena visual, seperti melihat berbagai bentuk, titik terang atau kilatan cahaya
  • Kehilangan penglihatan
  • Sensasi tertusuk jarum di bagian lengan atau kaki
  • Kelemahan atau mati rasa di wajah atau satu sisi tubuh
  • Kesulitan berbicara

Menyerang

Migrain biasanya berlangsung dari 4 hingga 72 jam jika tidak diobati. Seberapa sering migrain terjadi bervariasi dari orang ke orang. Migrain bisa saja jarang terjadi atau menyerang beberapa kali dalam sebulan.

Selama migrain, Anda mungkin memiliki:

  • Nyeri biasanya di satu sisi kepala, tetapi biasanya terjadi di kedua sisi
  • Nyeri yang terasa berdenyut
  • Kepekaan terhadap cahaya, suara, dan terkadang bau dan sentuhan
  • Mual dan muntah

Pasca-drome

Setelah serangan migrain, Anda mungkin merasa lelah, bingung, dan pusing. Beberapa orang yang lain melaporkan mereka merasa gembira. Gerakan kepala yang tiba-tiba mungkin dapat menimbulkan kembali rasa sakit dalam waktu sebentar.

 

Kapan harus ke dokter?

Migrain biasanya tidak terdiagnosis dan tidak diobati. Jika Anda secara teratur memiliki tanda dan gejala migrain, catat gejala yang Anda alami dan bagaimana Anda mengobatinya. Kemudian buatlah janji dengan dokter Anda untuk mendiskusikan sakit kepala Anda.

Bahkan jika Anda memiliki riwayat sakit kepala, temui dokter Anda jika polanya berubah atau sakit kepala Anda tiba-tiba terasa berbeda.

Temui dokter Anda segera atau pergi ke ruang gawat darurat jika Anda memiliki salah satu dari tanda dan gejala berikut, yang dapat mengindikasikan masalah medis yang lebih serius:

  • Sakit kepala parah yang tiba-tiba seperti petir
  • Sakit kepala dengan demam, leher kaku, kebingungan, kejang, penglihatan ganda, mati rasa atau kelemahan di bagian tubuh mana pun, yang bisa menjadi tanda stroke
  • Sakit kepala setelah cedera kepala
  • Sakit kepala kronis yang memburuk setelah batuk, aktivitas, mengejan atau gerakan tiba-tiba
  • Sakit kepala baru setelah usia 50
Perawatan

Pengobatan migrain bertujuan untuk menghentikan gejala dan mencegah serangan migrain di masa depan.

Banyak obat telah dirancang untuk mengobati migrain. Obat-obatan yang digunakan untuk memerangi migrain terbagi dalam dua kategori besar:

  • Obat pereda nyeri. Juga dikenal sebagai pengobatan akut atau abortif, jenis obat ini digunakan selama serangan migrain dan dirancang untuk menghentikan gejala.
  • Obat-obatan pencegahan. Jenis obat ini diminum secara teratur, seringkali setiap hari, untuk mengurangi keparahan atau frekuensi migrain.

Pilihan pengobatan Anda sesuai dengan frekuensi dan tingkat keparahan sakit kepala Anda, apakah Anda mengalami mual dan muntah dengan sakit kepala Anda, seberapa melumpuhkan sakit kepala Anda, dan kondisi medis lain yang Anda miliki.

Komplikasi

Terlalu sering mengonsumsi obat penghilang rasa sakit dapat memicu sakit kepala akibat penggunaan obat yang berlebihan. Risiko dapat bertambah jika dikombinasikan dengan aspirin, asetaminofen, dan kafein. Sakit kepala yang berlebihan juga dapat terjadi jika Anda mengonsumsi aspirin atau ibuprofen (Advil, Motrin IB, lainnya) selama lebih dari 14 hari dalam sebulan atau triptan, sumatriptan (Imitrex, Tosymra) atau rizatriptan (Maxalt, Maxalt-MLT) selama lebih dari sembilan hari per hari dalam satu bulan.

Sakit kepala akibat penggunaan obat yang berlebihan terjadi ketika obat berhenti menghilangkan rasa sakit dan mulai menyebabkan sakit kepala. Anda kemudian menggunakan lebih banyak obat penghilang rasa sakit yang justru memperparah sakit kepala Anda.

Pencegahan
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP