fbpx

Follow Us :

Overview

Narkolepsi atau narcolepsy adalah gangguan tidur kronis yang ditandai dengan rasa kantuk yang berlebihan di siang hari dan perasaan sangat ingin tidur yang tiba-tiba. Orang dengan gangguan ini sering merasa sulit untuk tetap terjaga untuk waktu yang lama, terlepas dari keadaannya. Narkolepsi dapat menyebabkan gangguan serius dalam rutinitas harian Anda.

Terkadang, gangguan ini dapat disertai dengan hilangnya tonus otot secara tiba-tiba (cataplexy). Jika penyakit ini terjadi dengan cataplexy disebut narcolepsy type 1. Sedangkan Narkolepsi yang terjadi tanpa katapleksi dikenal sebagai narcolepsy type 2.

Penyakit ini adalah kondisi kronis yang tidak ada obatnya. Namun, obat-obatan dan perubahan gaya hidup dapat membantu Anda dalam mengontrol gejalanya. Dukungan dari orang lain — keluarga, teman, dan guru — dapat membantu Anda mengatasi kondisi ini.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Sampai saat ini, Penyebab pasti narkolepsi masih belum diketahui. Orang dengan narkolepsi tipe 1 memiliki kadar hipokretin kimia yang rendah. Hipocretin adalah neurokimia penting di otak Anda yang membantu mengatur terjaga.

Tingkat hipokretin terdeteksi sangat rendah pada mereka yang mengalami cataplexy. Penyebab hilangnya sel-sel penghasil hipokretin di otak masih belum diketahui secara pasti, tetapi para ahli menduga itu karena reaksi autoimun.

Kemungkinan lain, genetika berperan dalam perkembangan narkolepsi. Namun risiko orang tua menularkan kelainan ini kepada anak sangat rendah — hanya sekitar 1%.

Penelitian juga menunjukkan kemungkinan hubungan dengan paparan virus flu babi (flu H1N1) dan bentuk tertentu dari vaksin H1N1 yang saat ini diberikan di Eropa, meskipun belum jelas alasannya.

Pola tidur normal vs. narkolepsi

Proses normal untuk tertidur dimulai dengan fase yang disebut tidur non-rapid eye movement (NREM). Selama fase ini, gelombang otak Anda sangat lambat. Setelah sekitar satu jam tidur NREM, aktivitas otak Anda berubah, dan tidur Rapid Eye Movement (REM)  dimulai. Kebanyakan mimpi terjadi selama tidur REM.

Namun, pada narkolepsi, Anda mungkin tiba-tiba masuk ke dalam tidur REM tanpa terlebih dahulu mengalami tidur NREM, baik di malam hari maupun di siang hari. Beberapa karakteristik narkolepsi — seperti katapleksi, kelumpuhan tidur, dan halusinasi — mirip dengan perubahan yang terjadi pada tidur REM, tetapi terjadi selama terjaga atau mengantuk.

Gejala

Tanda dan gejala narkolepsi dapat memburuk selama beberapa tahun awal dan bahkan kemudian berlanjut hingga seumur hidup. Gejala-gejala tersebut termasuk:

  • Mengantuk secara berlebihan di siang hari.

Orang dengan narkolepsi tertidur tanpa peringatan, di mana saja dan kapan saja. Misalnya, Anda mungkin sedang bekerja atau berbicara dengan teman dan tiba-tiba Anda tertidur, tidur selama beberapa menit hingga setengah jam. Ketika Anda bangun, Anda merasa segar kembali, tetapi akhirnya Anda mengantuk lagi.

Anda juga mungkin mengalami penurunan kewaspadaan dan fokus sepanjang hari. Kantuk di siang hari yang berlebihan biasanya merupakan gejala pertama yang muncul dan seringkali yang paling merepotkan, sehingga membuat Anda sulit berkonsentrasi dan beraktivitas secara normal.

  • Hilangnya tonus otot secara tiba-tiba.

Kondisi ini, yang disebut cataplexy, dapat menyebabkan sejumlah perubahan fisik, dari bicara tidak jelas hingga kelemahan total sebagian besar otot, dan dapat berlangsung hingga beberapa menit.

Cataplexy tidak terkendali dan dipicu oleh emosi yang intens, biasanya yang positif seperti tawa atau kegembiraan, tetapi terkadang ketakutan, kejutan atau kemarahan. Misalnya, ketika Anda tertawa, kepala Anda mungkin terkulai tak terkendali atau lutut Anda tiba-tiba lemas.

Beberapa orang dengan narkolepsi hanya mengalami satu atau dua kali gejala cataplexy selama setahun, sementara yang lain mengalami banyak gejala cataplexy setiap hari. Tidak semua orang dengan narkolepsi mengalami cataplexy.

  • Kelumpuhan tidur.

Orang dengan narkolepsi sering mengalami ketidakmampuan sementara untuk bergerak, berbicara saat tertidur, atau saat bangun tidur. Gejala ini biasanya berlangsung dengan singkat — berlangsung beberapa detik atau menit — tetapi bisa menakutkan. Anda mungkin menyadari kondisi tersebut dan tidak mengalami kesulitan mengingatnya setelah itu, namun Anda tidak memiliki kendali atas apa yang terjadi pada Anda.

Kelumpuhan tidur ini meniru jenis kelumpuhan sementara yang biasanya terjadi selama periode tidur yang disebut tidur Rapid Eye Movement (REM). Imobilitas sementara selama tidur REM ini dapat mencegah tubuh Anda melakukan aktivitas mimpi.

Namun, tidak semua orang dengan kelumpuhan tidur memiliki narkolepsi. Banyak orang tanpa narkolepsi mengalami beberapa episode kelumpuhan tidur.

  • Perubahan dalam gerakan mata cepat (REM) tidur.

Tidur REM biasanya terjadi ketika sebagian besar mimpi terjadi. Tidur REM dapat terjadi kapan saja sepanjang hari pada orang dengan narkolepsi. Orang dengan narkolepsi sering cepat beralih ke tidur REM, biasanya dalam waktu 15 menit setelah tertidur.

  • Halusinasi.

Halusinasi ini disebut halusinasi hipnagogik jika terjadi saat Anda tertidur dan halusinasi hipnopompik jika terjadi saat bangun tidur. Contohnya adalah perasaan seolah-olah ada orang asing di kamar tidur Anda. Halusinasi ini mungkin sangat jelas dan menakutkan karena Anda mungkin tidak sepenuhnya tertidur ketika Anda mulai bermimpi.

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter Anda jika Anda mengalami kantuk berlebihan di siang hari yang mengganggu kehidupan pribadi atau profesional Anda.

Perawatan

Tidak ada perawatan yang pasti untuk narkolepsi. Namun obat-obatan dan perubahan gaya hidup dapat membantu Anda mengontrol gejalanya.

Obat-obatan

Obat-obatan untuk narkolepsi meliputi:

  • Stimulan

Obat-obatan yang merangsang sistem saraf pusat adalah pengobatan utama untuk membantu penderita narkolepsi tetap terjaga di siang hari. Dokter sering mencoba modafinil (Provigil) atau armodafinil (Nuvigil) terlebih dahulu untuk narkolepsi. Modafinil dan armodafinil tidak bersifat adiktif seperti stimulan yang lain. Efek samping jarang terjadi, tetapi dapat berupa sakit kepala, mual, atau kecemasan.

Sunosi (solriamfetol) dan pitolisant (Wakix) adalah stimulan baru yang digunakan untuk narkolepsi, sakit kepala, dan kecemasan. Pitolisant juga dapat membantu untuk cataplexy.

Beberapa orang memerlukan pengobatan dengan methylphenidate (Aptensio XR, Concerta, Ritalin, lainnya) atau berbagai amfetamin. Obat-obatan ini sangat efektif tetapi bisa membuat ketagihan. Mereka dapat menyebabkan efek samping seperti gugup dan jantung berdebar-debar.

  • Selective Serotonin Reuptake Inhibitors (SSRIs) dan Serotonin and Norepinephrine Reuptake Inhibitors (SNRIs).

Dokter sering meresepkan obat-obatan ini, yang menekan tidur REM, untuk membantu meringankan gejala cataplexy, halusinasi hipnagogic, dan kelumpuhan tidur. Mereka termasuk fluoxetine (Prozac, Sarafem) dan venlafaxine (Effexor XR). Efek samping dapat mencakup penambahan berat badan, insomnia dan masalah pencernaan.

  • Antidepresan trisiklik.

Antidepresan yang sudah lama ini, seperti protriptyline (Vivactil), imipramine (Tofranil) dan clomipramine (Anafranil), efektif untuk cataplexy, tetapi banyak orang mengeluhkan efek sampingnya, seperti mulut kering dan kepala terasa ringan.

  • Natrium oksibat (Xyrem).

Obat ini sangat efektif untuk cataplexy. Sodium oxybate membantu meningkatkan tidur malam, yang sering kali buruk pada narkolepsi. Dalam dosis tinggi juga dapat membantu mengontrol kantuk di siang hari. Itu harus diambil dalam dua dosis, satu pada waktu tidur dan satu sampai empat jam kemudian.

Xyrem dapat memiliki efek samping, seperti mual, mengompol dan memburuknya tidur sambil berjalan. Mengambil natrium oksibat bersama dengan obat tidur lainnya, penghilang rasa sakit narkotika atau alkohol dapat menyebabkan kesulitan bernapas, koma dan kematian.

 

Komplikasi
  • Kesalahpahaman publik tentang kondisi tersebut. Narkolepsi dapat menyebabkan masalah serius bagi Anda secara profesional dan juga pribadi. Orang lain mungkin melihat Anda malas atau lesu. Hal ini disebabkan karena kinerja Anda yang menurun di sekolah atau di tempat kerja.
  • Gangguan dalam hubungan intim. Perasaan yang intens, seperti kemarahan atau kegembiraan, dapat memicu tanda-tanda narkolepsi seperti cataplexy, yang menyebabkan penderita menarik diri dari interaksi emosional.
  • Kerusakan fisik. Serangan tidur dapat mengakibatkan kerusakan fisik pada penderita narkolepsi. Jika menderita Narkolepsi, Anda memiliki kemungkinan lebih tinggi mengalami kecelakaan mobil karena Anda berisiko mengalami serangan tidur tiba-tiba saat mengemudi. Risiko luka dan luka bakar juga lebih besar jika Anda tertidur saat menyiapkan makanan.
  • Obesitas. Orang dengan narkolepsi lebih cenderung kelebihan berat badan. Kenaikan berat badan mungkin terkait dengan metabolisme yang rendah.
Pencegahan
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP