fbpx
Overview

Popliteal artery entrapment syndrome (PAES) atau Sindrom jebakan arteri poplitea adalah kondisi yang tidak biasa. Kondisi ini menyebabkan pembesaran otot betis menekan arteri utama di belakang lutut (arteri poplitea). Arteri menjadi terperangkap, membuat darah lebih sulit mengalir ke tungkai bawah dan kaki.

PAES paling sering terjadi pada atlet.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

PAES disebabkan oleh otot betis yang abnormal, biasanya otot gastrocnemius.

Kondisi tersebut dapat terjadi sejak lahir (bawaan) atau berkembang di kemudian hari (didapat). Dalam bentuk bawaan, otot betis atau arteri di dekatnya diposisikan secara tidak normal saat bayi tumbuh di dalam rahim ibu. Orang dengan bentuk PAES yang didapat memiliki otot betis yang lebih besar dari biasanya (membesar).

Otot betis yang abnormal menekan arteri utama di belakang lutut (arteri poplitea), mengurangi aliran darah ke kaki bagian bawah. Kurangnya aliran darah menyebabkan rasa sakit dan kram di bagian belakang kaki bagian bawah saat beraktivitas.

Gejala

Gejala utama dari PAES adalah nyeri atau kram di bagian belakang kaki bagian bawah (betis) yang terjadi selama latihan dan hilang dengan istirahat. Tanda dan gejala lain mungkin termasuk:

  • Kaki dingin setelah berolahraga
  • Kesemutan atau rasa terbakar di betis Anda (paresthesia)
  • Mati rasa di area betis

Jika vena di dekatnya (vena poplitea) juga terperangkap oleh otot betis, Anda mungkin mengalami:

  • Perasaan berat di kaki
  • Kram kaki bagian bawah di malam hari
  • Bengkak di area betis
  • Perubahan warna kulit di sekitar otot betis
  • Pembekuan darah di tungkai bawah (deep vein thrombosis)

Gejala biasanya menyerang orang muda, jika tidak, orang sehat di bawah usia 40 tahun.

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter jika Anda memiliki jenis nyeri kaki, terutama jika Anda mengalami kram betis atau kaki selama aktivitas yang membaik dengan istirahat.

Perawatan

Pembedahan adalah satu-satunya cara untuk memperbaiki otot betis yang abnormal dan membebaskan arteri yang terperangkap. Dokter kemungkinan akan merekomendasikan operasi jika gejala Anda secara signifikan mempengaruhi aktivitas sehari-hari atau atletik Anda.

Selama operasi, ahli bedah membuat sayatan pada betis bagian dalam tepat di bawah lutut, atau di belakang lutut, untuk melepaskan otot betis yang tidak normal dan memberikan lebih banyak ruang pada arteri. Ini akan mencegah otot betis menekan arteri di kemudian hari. Pembedahan dilakukan saat Anda berada di bawah anestesi umum. Prosedur ini memakan waktu sekitar satu jam. Biasanya, Anda harus tinggal di rumah sakit selama satu hari.

Jika Anda sudah memiliki kondisi ini untuk waktu yang lama, Anda mungkin memerlukan operasi bypass arteri. Operasi bypass biasanya dilakukan hanya pada mereka yang mengalami penyempitan arteri (stenosis) yang parah karena sindrom jebakan arteri poplitea jangka panjang.

Pembedahan untuk melepaskan otot betis dan arteri biasanya tidak mempengaruhi fungsi kaki. Ketika kondisi ini didiagnosis dan diobati lebih awal, pemulihan penuh diharapkan, dan gejala Anda akan hilang.

Komplikasi

Tekanan jangka panjang pada arteri poplitea dapat menyebabkan arteri menyempit (stenosis) serta menyebabkan nyeri dan kram hanya dengan sedikit aktivitas, seperti berjalan.

Dalam kasus yang parah atau ketika tidak terdiagnosis, saraf dan otot di kaki bisa menjadi rusak. Pembekuan darah dapat terjadi di tungkai bawah (deep vein thrombosis). Atlet yang lebih tua dengan tanda dan gejala PAES harus diperiksa untuk aneurisma poplitea, yang umum terjadi pada pria yang lebih tua.

Pencegahan
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP