fbpx
Overview

Gingivitis atau radang gusi adalah bentuk umum dan ringan dari penyakit gusi (penyakit periodontal) yang menyebabkan iritasi dan kemerahan. Radang gusi juga menyebabkan pembengkakan (peradangan) pada gingiva Anda, bagian dari gusi Anda di sekitar pangkal gigi Anda. Sangat penting untuk menangani gingivitis dengan serius dan segera mengobatinya. Gingivitis dapat menyebabkan penyakit gusi yang jauh lebih serius yang disebut periodontitis dan kehilangan gigi.

Penyebab paling umum dari gingivitis adalah kebersihan mulut yang buruk. Kebiasaan menjadi kebershian mulut, seperti menyikat gigi setidaknya dua kali sehari, flossing setiap hari dan melakukan pemeriksaan gigi secara teratur, dapat membantu mencegah dan membalikkan gingivitis.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Penyebab paling umum dari gingivitis adalah kebersihan mulut yang buruk yang pada akhirnya membentuk plak pada gigi, menyebabkan peradangan pada jaringan gusi di sekitarnya. Inilah bagaimana plak dapat menyebabkan radang gusi:

  1. Plak terbentuk di gigi Anda. Plak adalah lapisan lengket yang berwarna sedikit kekuningan yang sebagian besar terdiri dari bakteri yang terbentuk di gigi Anda ketika pati dan gula dalam makanan berinteraksi dengan bakteri yang biasanya ditemukan di mulut Anda. Plak membutuhkan pengangkatan setiap hari karena dapat terbentuk kembali dengan cepat.
  2. Plak berubah menjadi karang gigi. Plak yang menempel pada gigi dapat mengeras di bawah garis gusi menjadi karang gigi (kalkulus), yang mengumpulkan bakteri. Karang gigi atau tartar membuat plak lebih sulit dihilangkan, menciptakan perisai pelindung bagi bakteri dan menyebabkan iritasi di sepanjang garis gusi. Anda membutuhkan pembersihan gigi profesional untuk menghilangkan karang gigi.
  3. Gingiva menjadi meradang (gingivitis). Semakin lama plak dan karang gigi tertinggal di gigi, semakin mengiritasi gingiva - bagian gusi di sekitar pangkal gigi - yang menyebabkan peradangan. Seiring waktu, gusi Anda menjadi bengkak dan mudah berdarah. Kerusakan gigi (karies gigi) juga dapat terjadi. Jika tidak diobati, gingivitis dapat berkembang menjadi periodontitis dan akhirnya kehilangan gigi.

Gejala

Gusi yang sehat berwarna merah muda pucat dan kencang serta terpasang rapat di sekitar gigi. Tanda dan gejala gingivitis meliputi:

  • Gusi bengkak
  • Gusi merah kehitaman atau merah tua
  • Gusi yang mudah berdarah saat Anda menyikat atau menggunakan benang gigi
  • Bau mulut
  • Gusi surut
  • Gusi lembut

 

Perawatan

Perawatan yang tepat biasanya dapat membalikkan gejala gingivitis dan mencegah perkembangannya menjadi penyakit gusi yang lebih serius atau kehilangan gigi. Anda memiliki peluang terbaik untuk pengobatan yang berhasil ketika Anda juga menerapkan rutinitas harian perawatan mulut yang baik dan menghentikan penggunaan produk yang mengandung tembakau.

Perawatan gingivitis profesional meliputi:

  • Pembersihan gigi profesional. Pembersihan profesional awal Anda akan mencakup menghilangkan semua jejak plak, karang gigi, dan produk bakteri — prosedur yang dikenal sebagai scaling dan root planing. Scaling menghilangkan karang gigi dan bakteri dari permukaan gigi Anda dan di bawah gusi Anda. Root planning menghilangkan produk bakteri yang dihasilkan oleh peradangan, menghaluskan permukaan akar, mencegah penumpukan tartar (karang gigi) dan bakteri lebih lanjut, dan memungkinkan penyembuhan yang tepat. Prosedur ini dapat dilakukan dengan menggunakan instrumen, laser atau perangkat ultrasonik.
  • Restorasi gigi, jika diperlukan. Gigi yang tidak sejajar atau mahkota yang tidak pas, jembatan atau restorasi gigi lainnya dapat mengiritasi gusi Anda dan membuatnya menjadi lebih sulit untuk menghilangkan plak selama perawatan mulut sehari-hari. Jika masalah dengan gigi Anda atau restorasi gigi berkontribusi pada gingivitis Anda, dokter gigi Anda dapat merekomendasikan untuk memperbaiki masalah ini.
  • Perawatan berkelanjutan. Gingivitis biasanya hilang setelah pembersihan profesional menyeluruh - selama Anda melanjutkan kebersihan mulut yang baik di rumah. Dokter gigi Anda akan membantu Anda merencanakan program di rumah yang efektif dan jadwal pemeriksaan dan pembersihan profesional secara teratur.
    Jika Anda konsisten dengan kebersihan mulut di rumah, Anda akan melihat kembalinya jaringan gusi merah muda yang sehat dalam beberapa hari atau minggu.
Komplikasi

Gingivitis yang tidak diobati dapat berkembang menjadi penyakit gusi yang menyebar ke jaringan dan tulang di bawahnya (periodontitis), kondisi yang jauh lebih serius yang dapat menyebabkan kehilangan gigi.

Peradangan gingiva kronis telah dianggap berhubungan dengan beberapa penyakit sistemik seperti penyakit pernapasan, diabetes, penyakit arteri koroner, stroke dan rheumatoid arthritis. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa bakteri yang bertanggung jawab untuk periodontitis dapat memasuki aliran darah Anda melalui jaringan gusi, mungkin mempengaruhi jantung, paru-paru dan bagian lain dari tubuh Anda. Tetapi lebih banyak penelitian diperlukan untuk mengkonfirmasi hal tersebut.

Mulut parit, juga dikenal sebagai gingivitis ulseratif nekrotikans / necrotizing ulcerative gingivitis (NUG), adalah bentuk parah dari gingivitis yang menyebabkan gusi yang nyeri, terinfeksi, berdarah, dan ulserasi. Mulut parit jarang terjadi saat ini di negara maju, meskipun umum terjadi di negara berkembang yang memiliki gizi buruk dan kondisi kehidupan yang buruk.

Pencegahan
  • Kebersihan mulut yang baik. Menyikat gigi selama dua menit setidaknya dua kali sehari - di pagi hari dan sebelum tidur - dan flossing setidaknya sekali sehari. Lebih baik lagi, menyikat gigi setiap selesai makan atau camilan atau seperti yang direkomendasikan dokter gigi Anda. Flossing sebelum Anda menyikat memungkinkan Anda untuk membersihkan partikel makanan dan bakteri yang terlepas.
  • Kunjungan gigi secara teratur. Temui dokter gigi atau ahli kesehatan gigi Anda secara teratur untuk pembersihan, biasanya setiap enam hingga 12 bulan. Jika Anda memiliki faktor risiko yang meningkatkan peluang terkena periodontitis — seperti mulut kering, meminum obat-obatan tertentu, atau merokok — Anda mungkin memerlukan pembersihan profesional lebih sering. Rontgen gigi tahunan dapat membantu mengidentifikasi penyakit yang tidak terlihat dengan pemeriksaan gigi visual dan memantau perubahan kesehatan gigi Anda.
  • Kebiasaan hidup yang baik. Kebiasaan baik seperti makan sehat dan mengelola gula darah jika Anda menderita diabetes juga penting untuk menjaga kesehatan gusi.
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP