fbpx
Overview

Takikardia adalah istilah medis untuk detak jantung lebih dari 100 denyut per menit. Banyak jenis irama jantung yang tidak teratur (aritmia) dapat menyebabkan takikardia.

Detak jantung yang cepat tidak selalu menjadi perhatian. Misalnya, detak jantung biasanya meningkat selama berolahraga atau sebagai respons terhadap stres.

Takikardia mungkin tidak menyebabkan gejala atau komplikasi apa pun. Tetapi jika tidak diobati, beberapa bentuk takikardia dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk gagal jantung, stroke, atau serangan jantung mendadak.

Perawatan untuk takikardia mungkin termasuk obat-obatan, kardioversi atau operasi untuk mengontrol detak jantung yang cepat.

Penyebab dan Gejala

Penyebab

Takikardia adalah peningkatan denyut jantung karena alasan apa pun. Ini bisa berupa peningkatan detak jantung yang biasa disebabkan oleh olahraga atau respons stres (sinus takikardia). Takikardia sinus dianggap sebagai gejala, bukan penyakit.

Takikardia juga bisa disebabkan oleh irama jantung yang tidak teratur (aritmia).

Hal-hal yang dapat menyebabkan takikardia meliputi:

  • Demam
  • Megonsumsi alkohol
  • Mengonsumsi Kafein tingkat tinggi
  • Tekanan darah tinggi atau rendah
  • Ketidakseimbangan zat dalam darah yang disebut elektrolit — seperti kalium, natrium, kalsium, dan magnesium
  • Efek samping obat
  • Tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme)
  • Berkurangnya volume sel darah merah (anemia), sering disebabkan oleh pendarahan
    Merokok
  • Penggunaan obat-obatan terlarang, termasuk stimulan seperti kokain atau metamfetamin

Terkadang penyebab pasti takikardia tidak dapat ditentukan.

Bagaimana jantung berdetak?

Untuk memahami penyebab takikardia, mungkin berguna untuk mengetahui bagaimana jantung biasanya bekerja.

Jantung terdiri dari empat ruang - dua ruang atas (atrium) dan dua ruang bawah (ventrikel).

Irama jantung dikendalikan oleh alat pacu jantung alami (simpul sinus) di bilik kanan atas (atrium). Simpul sinus mengirimkan sinyal listrik yang biasanya memulai setiap detak jantung. Sinyal-sinyal listrik ini bergerak melintasi atrium, menyebabkan otot-otot jantung terjepit (berkontraksi) dan memompa darah ke dalam ventrikel.

Selanjutnya, sinyal tiba di sekelompok sel yang disebut AV node, di mana mereka melambat. Pelambatan kecil ini memungkinkan ventrikel terisi darah. Ketika sinyal listrik mencapai ventrikel, bilik berkontraksi dan memompa darah ke paru-paru atau ke seluruh tubuh.

Pada jantung yang khas, proses sinyal jantung ini biasanya berjalan lancar, menghasilkan denyut jantung 60 sampai 100 denyut per menit.

Gejala

Ketika berdetak terlalu cepat, jantung tidak mampu untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Akibatnya, organ dan jaringan mungkin tidak mendapatkan cukup oksigen.

Secara umum, takikardia dapat menyebabkan tanda dan gejala berikut:

  • Detak jantung berdebar atau palpitasi
  • Nyeri pada dada
  • Pingsan (syncope)
  • Pusing
  • Denyut nadi cepat
  • Sesak napas

Beberapa orang dengan takikardia tidak memiliki gejala. Akibatnya, kondisi ini baru dapat ditemukan saat melakukan Medical Check Up atau tes jantung.

Kapan harus ke dokter?

Sejumlah hal dapat menyebabkan detak jantung yang cepat (takikardia). Jika Anda merasa jantung Anda berdetak terlalu cepat, buatlah janji bertemu dengan penyedia layanan kesehatan.

Cari bantuan medis segera jika Anda mengalami sesak napas, lemah, pusing, kepala terasa ringan, pingsan atau hampir pingsan, dan nyeri dada.

Perawatan

Tujuan pengobatan takikardia adalah untuk memperlambat detak jantung yang cepat ketika itu terjadi dan untuk mencegah gejala takikardia di masa depan.

Jika kondisi medis lain menyebabkan takikardia, mengobati masalah yang mendasarinya dapat mengurangi atau mencegah detak jantung yang cepat.

Memperlambat detak jantung yang cepat

Detak jantung yang cepat dapat memperbaiki dirinya sendiri. Tetapi terkadang obat atau perawatan medis lainnya diperlukan untuk memperlambat detak jantung.

Cara untuk memperlambat detak jantung yang cepat antara lain:

  • Manuver vagal. Manuver vagal termasuk batuk, mengejan seolah-olah sedang buang air besar dan meletakkan kompres es di wajah. Penyedia layanan kesehatan mungkin meminta Anda untuk melakukan tindakan spesifik ini selama periode detak jantung yang cepat. Tindakan ini mempengaruhi saraf vagus, yang membantu mengontrol detak jantung.
  • Obat-obatan. Jika manuver vagal tidak menghentikan detak jantung yang cepat, obat mungkin diperlukan untuk mengembalikan irama jantung.
  • Kardioversi. Prosedur medis ini biasanya dilakukan dengan mengirimkan kejutan listrik ke jantung melalui sensor (elektroda) yang ditempatkan di dada. Kejutan mempengaruhi sinyal listrik jantung dan mengembalikan detak jantung normal. Kardioversi umumnya digunakan ketika perawatan darurat diperlukan atau ketika manuver vagal dan obat-obatan tidak berhasil. Dimungkinkan juga untuk melakukan kardioversi dengan obat-obatan.

Mencegah periode berikutnya dari detak jantung yang cepat

Perawatan takikardia berupa mengambil langkah-langkah untuk mencegah jantung berdetak terlalu cepat. Ini mungkin melibatkan obat-obatan, perangkat implan, atau operasi atau prosedur lainnya.

  • Obat-obatan.

Obat untuk mengontrol detak jantung dan mengembalikan irama jantung normal biasanya diresepkan untuk kebanyakan orang dengan takikardia.

  • Ablasi kateter.

Dalam prosedur ini, dokter memasukkan satu atau lebih tabung tipis fleksibel (kateter) melalui arteri, biasanya di selangkangan, dan mengarahkannya ke jantung. Sensor (elektroda) di ujung kateter menggunakan energi panas atau dingin untuk membuat bekas luka kecil di jantung untuk memblokir sinyal listrik yang tidak teratur dan mengembalikan irama jantung. Ini sering dilakukan ketika jalur pensinyalan ekstra bertanggung jawab atas peningkatan detak jantung.

Ablasi kateter tidak memerlukan operasi untuk mengakses jantung, tetapi dapat dilakukan bersamaan dengan operasi jantung.

  • Alat pacu jantung.

Alat pacu jantung adalah perangkat kecil yang ditanamkan melalui pembedahan di bawah kulit di area dada. Ketika perangkat merasakan detak jantung yang tidak teratur, ia mengirimkan gelombang listrik yang membantu jantung melanjutkan ritme yang benar.

  • Implantable cardioverter-defibrillator (ICD).

Dokter dapat merekomendasikan perangkat ini jika Anda berisiko tinggi terkena takikardia ventrikel atau fibrilasi ventrikel.

ICD adalah unit bertenaga baterai yang ditanam di bawah kulit di dekat tulang selangka — mirip dengan alat pacu jantung. ICD terus memantau irama jantung. Jika perangkat mendeteksi detak jantung yang tidak teratur, perangkat akan mengirimkan gelombang kejut berenergi rendah atau tinggi untuk mengatur ulang ritme jantung.

  • Prosedur labirin.

Dalam prosedur ini, ahli bedah membuat sayatan kecil di bagian atas jantung (atrium) untuk membuat pola (atau labirin) jaringan parut. Sinyal jantung tidak dapat melewati jaringan parut. Jadi labirin dapat memblokir sinyal jantung listrik yang menyebabkan beberapa jenis takikardia.

  • Operasi.

Terkadang operasi untuk membuka jantung mungkin diperlukan untuk menghancurkan jalur listrik ekstra yang menyebabkan takikardia. Pembedahan biasanya dilakukan hanya ketika pilihan pengobatan lain tidak berhasil atau ketika operasi diperlukan untuk mengobati gangguan jantung lainnya.

Komplikasi

Komplikasi takikardia tergantung pada:

  • Jenis takikardia
  • Seberapa cepat jantung berdetak
  • Berapa lama detak jantung yang cepat berlangsung?
  • Jika ada kelainan atau penyakit jantung lainnya

Beberapa orang dengan takikardia memiliki peningkatan risiko menderita pembekuan darah yang dapat menyebabkan stroke (risiko tertinggi dengan fibrilasi atrium) atau serangan jantung. Penyedia layanan kesehatan Anda mungkin meresepkan obat pengencer darah untuk membantu menurunkan risiko Anda.

Komplikasi potensial lain dari takikardia meliputi:

  • Sering pingsan tiba-tiba
  • Ketidakmampuan jantung untuk memompa cukup darah (gagal jantung)
  • Kematian mendadak, biasanya hanya terkait dengan takikardia ventrikel atau fibrilasi ventrikel
Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah takikardia adalah dengan menjaga kesehatan jantung dan mencegah penyakit jantung. Jika Anda sudah memiliki penyakit jantung, pantau dan ikuti rencana perawatan Anda. Pastikan Anda memahami rencana perawatan Anda, dan minum semua obat sesuai resep.

Perubahan gaya hidup untuk mengurangi risiko penyakit jantung dapat membantu mencegah aritmia jantung yang dapat menyebabkan takikardia. Ambil langkah-langkah berikut:

  • Makan makanan yang sehat. Pilih pola makan yang kaya biji-bijian, daging tanpa lemak, susu rendah lemak, serta buah-buahan dan sayuran. Batasi garam, gula, alkohol, serta lemak jenuh dan lemak trans.
  • Berolahraga secara teratur. Cobalah berolahraga setidaknya selama 30 menit setiap hari.
  • Pertahankan berat badan yang sehat. Kelebihan berat badan meningkatkan risiko terkena penyakit jantung.
  • Menjaga tekanan darah dan kadar kolesterol di bawah kontrol. Lakukan perubahan gaya hidup dan minum obat sesuai resep untuk mengontrol tekanan darah tinggi (hipertensi) atau kolesterol tinggi.
  • Berhenti merokok. Jika Anda merokok dan tidak dapat berhenti sendiri, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang strategi atau program untuk membantu menghentikan kebiasaan merokok.
  • Hindari meminum alkohol. Jika Anda memilih untuk minum alkohol, lakukan dalam jumlah sedang. Untuk orang dewasa yang sehat, itu berarti hingga satu gelas sehari untuk wanita dan hingga dua gelas sehari untuk pria. Untuk beberapa kondisi kesehatan, disarankan agar Anda benar-benar menghindari alkohol. Tanyakan kepada dokter  untuk saran khusus terkait kondisi Anda.
  • Jangan menggunakan obat-obatan terlarang atau stimulan, seperti kokain. Bicaralah dengan dokter tentang program yang sesuai untuk Anda jika Anda memerlukan bantuan untuk mengakhiri penggunaan obat-obatan terlarang.
  • Gunakan obat dengan hati-hati. Beberapa obat flu dan batuk mengandung stimulan yang dapat memicu detak jantung yang cepat. Tanyakan kepada dokter tentang obat mana yang perlu Anda hindari.
  • Batasi kafein. Jika Anda minum minuman berkafein, lakukan dalam jumlah sedang (tidak lebih dari satu hingga dua minuman setiap hari).
  • Kelola stres. Temukan cara untuk membantu mengurangi stres emosional. Berolahraga lebih banyak, melatih kesadaran, dan terhubung dengan orang lain sebagai support system adalah beberapa cara untuk mengurangi stres.
  • Lakukan Medical Check Up terjadwal. Lakukan pemeriksaan fisik secara teratur dan laporkan setiap perubahan detak jantung Anda ke dokter. Jika gejala Anda berubah atau memburuk atau Anda mengembangkan yang baru, segera beri tahu dokter.
Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP