fbpx

Gigi Sensitif: Penyebab, Gejala, Pencegahan, dan Perawatannya

Bagikan :

gigi sensitif

Gigi sensitif adalah kondisi umum yang dapat mempengaruhi kenyamanan sehari-hari seseorang. Artikel ini akan membahas penyebab, gejala, pencegahan, dan perawatan gigi sensitif agar pembaca dapat memahami dan mengatasi kondisi ini dengan lebih baik.

Penyebab Gigi Sensitif

1. Ausnya Lapisan Enamel

Lapisan enamel pada gigi berfungsi sebagai pelindung utama. Jika enamel mengalami aus akibat sikat gigi yang kasar atau penggunaan pasta gigi yang tidak tepat, bagian sensitif dari gigi dapat terpapar.

2. Retraksi Gusi

Pembaringan gusi atau penarikan gusi ke atas dapat meninggalkan akar gigi terbuka. Hal ini dapat membuat gigi lebih rentan terhadap rangsangan eksternal dan menyebabkan sensitivitas.

3. Pembaringan Akar Gigi

Pembaringan akar gigi terjadi ketika akar gigi menjadi terbuka karena hilangnya lapisan pelindung gusi. Gigi yang mengalami pembaringan akar cenderung lebih sensitif terhadap perubahan suhu dan tekanan.

4. Kerusakan Gigi atau Karies

Karies atau lubang pada gigi dapat menyebabkan kerusakan struktural pada enamel. Ketika gigi terinfeksi, terjadi peningkatan sensitivitas terhadap makanan atau minuman tertentu.

5. Gigi yang Pecah atau Retak

Gigi yang mengalami patah atau retak dapat menyebabkan eksposur lapisan dalam gigi. Hal ini dapat mengakibatkan rasa sakit dan sensitivitas.

6. Konsumsi Makanan dan Minuman Asam

Makanan dan minuman yang mengandung asam, seperti minuman berkarbonasi atau buah-buahan asam, dapat merusak enamel gigi. Enamel yang rusak meningkatkan risiko gigi sensitif.

7. Kebiasaan Menyikat Gigi yang Agresif

Sikat gigi dengan tekanan berlebihan atau gerakan yang terlalu keras dapat merusak enamel dan memperburuk kondisi gigi sensitif.

8. Menggunakan Sikat Gigi dengan Bristle yang Kasar

Sikat gigi dengan bristle (bulu sikat) yang kasar dapat menyebabkan abrasi enamel, meningkatkan sensitivitas gigi.

Gejala Gigi Sensitif

1. Sensitivitas terhadap Panas atau Dingin

Salah satu gejala utama gigi sensitif adalah rasa sakit atau sensasi terbakar yang tajam ketika terpapar dengan makanan atau minuman panas, dingin, atau bahkan sesuatu yang bersuhu ekstrem.

2. Rasa Sakit saat Mengonsumsi Makanan Manis atau Asam

Gigi sensitif sering kali membuat seseorang merasa nyeri saat mengonsumsi makanan atau minuman yang mengandung gula atau asam. Rasa sakit ini bisa datang dan pergi tergantung pada tingkat sensitivitas.

3. Nyeri saat Menggosok Gigi

Menyikat gigi dapat menjadi pengalaman yang tidak nyaman bagi mereka yang memiliki gigi sensitif. Rasa sakit dapat muncul saat menyikat gigi atau menggunakan benang gigi.

4. Sensitivitas terhadap Udara Dingin atau Panas

Udara dingin atau panas yang masuk ke mulut dapat menyebabkan sensasi nyeri pada gigi yang sensitif. Ini sering kali terjadi ketika seseorang menghirup udara dingin atau menelan minuman panas.

5. Rasa Sakit yang Tiba-tiba dan Singkat

Gigi sensitif dapat menimbulkan rasa sakit yang tiba-tiba dan singkat, dikenal sebagai “shooting pain” atau rasa sakit seperti kilat. Ini bisa terjadi secara mendadak dan membuat penderitanya merasa tidak nyaman.

6. Sensitivitas saat Makanan atau Minuman Menyentuh Gusi

Sentuhan makanan atau minuman pada gusi dapat menyebabkan rasa sakit pada gigi yang sensitif, terutama jika gusi telah mengalami retraksi atau penarikan.

7. Nyeri yang Muncul setelah Perawatan Gigi

Beberapa orang mungkin mengalami peningkatan sensitivitas setelah menjalani perawatan gigi, seperti pembersihan gigi atau penambalan. Ini bisa menjadi reaksi sementara terhadap prosedur tersebut.

8. Sensitivitas pada Gigi yang Patah atau Retak

Gigi yang mengalami patah atau retak dapat menjadi lebih sensitif terhadap rangsangan, terutama jika lapisan dalam gigi terpapar.

 

Pencegahan Gigi Sensitif

Pencegahan gigi sensitif adalah langkah-langkah yang dapat diambil untuk mengurangi risiko dan merawat gigi dengan baik. Berikut adalah beberapa cara pencegahan yang dapat membantu mengelola atau mencegah gigi sensitif:

1. Penggunaan Pasta Gigi Khusus untuk Gigi Sensitif

Memilih pasta gigi yang dirancang khusus untuk gigi sensitif dapat membantu mengurangi sensitivitas. Pasta gigi semacam itu biasanya mengandung bahan seperti potassium nitrate atau strontium chloride yang membantu mengurangi sensasi nyeri.

2. Menggunakan Sikat Gigi yang Lembut

Menggunakan sikat gigi dengan bristle (bulu sikat) yang lembut dapat membantu mencegah abrasi enamel. Sikat gigi dengan gerakan lembut juga disarankan agar tidak merusak lapisan pelindung gigi.

3. Hindari Konsumsi Makanan dan Minuman Asam

Makanan dan minuman asam dapat merusak enamel gigi, meningkatkan risiko gigi sensitif. Hindari konsumsi berlebihan minuman bersoda, buah-buahan asam, dan minuman berenergi.

4. Gunakan Pembilas Mulut Mengandung Fluoride

Pembilas mulut yang mengandung fluoride dapat membantu memperkuat enamel gigi. Penggunaan pembilas mulut setelah menyikat gigi dapat menjadi tambahan perlindungan.

5. Pentingnya Sikat Gigi yang Benar

Menyikat gigi secara teratur dan dengan gerakan yang benar adalah langkah penting dalam pencegahan gigi sensitif. Hindari menyikat gigi terlalu keras, karena hal ini dapat merusak enamel.

6. Hindari Gigi dari Tekanan Eksternal yang Berlebihan

Hindari kebiasaan buruk seperti menggigit pensil atau benda keras lainnya, karena tekanan eksternal yang berlebihan dapat merusak gigi dan menyebabkan sensitivitas.

7. Perhatikan Gigi yang Pecah atau Retak

Gigi yang mengalami patah atau retak dapat meningkatkan risiko gigi sensitif. Segera konsultasikan dengan dokter gigi jika ada kerusakan pada gigi untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

8. Perhatikan Gigi saat Perubahan Cuaca Ekstrem

Cuaca ekstrem, terutama yang dingin, dapat memperburuk gejala gigi sensitif. Melindungi gigi dengan menggunakan syal atau penutup dapat membantu mengurangi eksposur terhadap suhu ekstrem.

9. Rutin Berkonsultasi dengan Dokter Gigi

Konsultasi rutin dengan dokter gigi sangat penting untuk mendeteksi dan mengatasi masalah gigi sensitif lebih awal. Dokter gigi dapat memberikan saran pencegahan yang lebih spesifik berdasarkan kondisi gigi individu.

 

Perawatan Gigi Sensitif

Perawatan gigi sensitif melibatkan serangkaian langkah yang bertujuan untuk mengurangi sensitivitas gigi dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Berikut adalah beberapa perawatan yang dapat membantu mengelola dan meredakan gigi sensitif:

1. Penggunaan Pasta Gigi Khusus untuk Gigi Sensitif

Menggunakan pasta gigi yang dirancang khusus untuk gigi sensitif dapat membantu mengurangi sensitivitas. Pasta gigi tersebut biasanya mengandung bahan seperti potassium nitrate atau strontium chloride yang bekerja untuk menghalangi rangsangan ke saraf gigi.

2. Aplikasi Gel atau Krim Topikal

Beberapa produk topikal, seperti gel atau krim yang mengandung fluoride atau desensitizer, dapat diterapkan langsung pada area yang sensitif. Ini dapat memberikan perlindungan tambahan dan membantu mengurangi rasa sakit.

3. Penggunaan Sikat Gigi dengan Bristle Lembut

Menggunakan sikat gigi yang memiliki bulu sikat lembut dapat membantu mencegah abrasi pada enamel gigi. Sikat gigi yang lembut mengurangi risiko kerusakan lebih lanjut pada lapisan pelindung gigi.

4. Penggunaan Benang Gigi

Menjaga kebersihan antar gigi dengan menggunakan benang gigi secara teratur adalah bagian penting dari perawatan gigi sensitif. Ini membantu menghindari akumulasi plak yang dapat memperburuk sensitivitas.

5. Pembilas Mulut yang Mengandung Fluoride

Penggunaan pembilas mulut yang mengandung fluoride dapat membantu memperkuat enamel gigi dan mengurangi risiko gigi sensitif. Pembilas mulut ini dapat digunakan setelah menyikat gigi atau kapan saja sesuai petunjuk dokter gigi.

6. Hindari Makanan dan Minuman yang Memicu Sensitivitas

Menghindari makanan dan minuman yang dapat memicu sensasi nyeri pada gigi sensitif, seperti makanan manis atau asam, dapat membantu mengelola kondisi ini.

7. Pertimbangkan Penggunaan Pelindung Gigi

Jika gigi sensitif disebabkan oleh penggilingan gigi saat tidur atau bruxism, penggunaan pelindung gigi di malam hari dapat membantu melindungi gigi dari gesekan yang merugikan.

8. Pertimbangkan Perawatan Profesional

Dokter gigi dapat memberikan perawatan profesional yang sesuai dengan kondisi gigi sensitif. Ini bisa mencakup penerapan fluoride topikal, perawatan desensitizer, atau bahkan perawatan akar gigi khusus jika diperlukan.

9. Penghindaran Penggunaan Produk Pemutih yang Terlalu Agresif

Produk pemutih gigi yang mengandung bahan kimia agresif dapat meningkatkan sensitivitas gigi. Konsultasikan dengan dokter gigi sebelum menggunakan produk pemutih untuk memastikan keselamatan dan kesehatan gigi.

10. Rutin Berkonsultasi dengan Dokter Gigi

Konsultasi rutin dengan dokter gigi sangat penting untuk memantau kondisi gigi sensitif dan menyesuaikan rencana perawatan sesuai kebutuhan. Dokter gigi dapat memberikan saran lebih lanjut berdasarkan perubahan dalam kondisi gigi dan kesehatan mulut secara umum.

Penting untuk diingat bahwa perawatan gigi sensitif mungkin memerlukan pendekatan yang individual sesuai dengan penyebab dan tingkat sensitivitas masing-masing individu. Berkonsultasi dengan dokter gigi adalah langkah yang penting untuk mendapatkan diagnosis yang akurat dan perawatan yang sesuai.

Artikel ini ditinjau oleh: drg. Laila Novprianti

Hubungi Kami Disini!

Instagram MHDC GROUP